Sukses

Ditawarkan Trump Naik Air Force One, Apa yang Terjadi Bila Kim Jong-un Tak Menolak?

Liputan6.com, Hanoi - Menurut laporan terbaru dari BBC dua tahun lalu di KTT Hanoi, mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump sempat menawarkan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un tumpangan pulang dengan Air Force One.

Kim Jong-un dan Donald Trump pertama kali terlibat dalam perang kata-kata dan ancaman timbal balik, sebelum bromance diplomatik luar biasa dengan menampilkan pertemuan puncak yang menarik.

Tetapi sayangnya, tidak ada kemajuan substantif yang dibuat, dengan prosesnya yang menemui jalan buntu setelah pertemuan kedua di Hanoi bubar.

Menurut sebuah film dokumenter BBC, "Trump Takes on the World", presiden AS "mengejutkan bahkan para diplomat paling berpengalaman" dengan menawarkan tumpangan pulang kepada Kim dengan Air Force One setelah KTT 2019 di Vietnam.

Jika Kim menerima tawaran itu, maka akan menempatkan pemimpin Korea Utara dan mungkin beberapa rombongannya di dalam pesawat resmi presiden AS. Sekaligus, pihak AS akan melihat dan memasuki wilayah udara Korea Utara, meningkatkan banyak masalah keamanan.

Dalam acara tersebut, Kim menolaknya.

"Presiden Donald Trump menawari Kim tumpangan pulang dengan Air Force One," kata Matthew Pottinger, pakar Asia terkemuka di Dewan Keamanan Nasional Trump, kepada BBC.

"Presiden tahu bahwa Kim telah tiba dalam perjalanan kereta beberapa hari melalui China ke Hanoi dan presiden berkata: 'Saya bisa mengantarmu pulang dalam dua jam jika Anda mau.' Namun Kim Jong-un menolak."

2 dari 3 halaman

AS Musuh Terbesar Korut?

Untuk pertemuan puncak pertamanya dengan Trump di Singapura pada tahun 2018, Kim menumpang pesawat Air China.

Selama KTT Singapura, Trump memberi Kim pandangan sekilas ke dalam mobil kepresidenannya -- Cadillac senilai US $ 1,5 juta yang juga dikenal sebagai "The Beast" -- untuk menunjukkan hubungan persahabatan mereka yang baru.

Tapi bulan lalu Kim mengatakan, AS adalah "musuh terbesar", menambahkan bahwa "kebijakan Washington terhadap Korea Utara tidak akan pernah berubah" tidak peduli "siapa yang berkuasa".

Media resmi Korea Utara belum menyebut Joe Biden -- yang mengalahkan Trump dalam pemilihan tahun lalu -- dengan sebutan sebagai presiden AS.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan di bawah ini: