Sukses

Militer Myanmar Padamkan Internet untuk Bendung Demonstrasi Anti-Kudeta

Liputan6.com, Yangon - Militer Myanmar telah memadamkan internet negara itu sebagai respons atas demonstrasi ribuan massa akhir pekan ini, yang menolak kudeta negara itu pada Senin 1 Februari 2021 lalu.

Pemadaman internet hampir total diberlakukan dengan konektivitas jatuh ke 16% dari tingkat biasa, kata kelompok pemantau NetBlocks Internet Observatory, seperti dikutip dari BBC, Minggu (7/2/2021).

Di kota utama Yangon, orang banyak melantunkan "Diktator militer, gagal, gagal; Demokrasi, menang, menang".

Polisi dengan perisai huru-hara telah memblokir jalan utama ke pusat kota.

Shutdown internet terjadi beberapa jam setelah militer memblokir akses ke Twitter dan Instagram untuk menghentikan orang-orang menerima informasi terkait protes. Facebook telah dilarang sehari sebelumnya.

Banyak pengguna telah menghindari pembatasan di media sosial dengan menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN), tetapi pemadaman internet yang lebih umum telah mengganggu keseluruhan.

Organisasi masyarakat sipil mendesak penyedia internet dan jaringan seluler untuk menantang perintah pemadaman internet, lapor kantor berita Reuters.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International menyebut shutdown itu "keji dan sembrono" dan memperingatkan hal itu dapat membuat rakyat Myanmar terancam menjadi korban pelanggaran hak asasi manusia.

Militer Myanmar belum berkomentar terkait pemadaman internet.

Kudeta Myanmar dipicu oleh tuduhan kecurangan oleh Tatmadaw (militer Myanmar) dan partai politik satelitnya atas hasil pemilu Myanmar 2020 --yang menunjukkan kemenangan besar partai politik pimpinan figur pemimpin sipil Aung San Suu Kyi.

Banyak orang Myanmar menyaksikan peristiwa itu terungkap secara real time di Facebook, yang merupakan sumber informasi dan berita utama negara itu. Tetapi tiga hari kemudian, penyedia internet diperintahkan untuk memblokir platform karena alasan stabilitas.

Menyusul larangan itu, ribuan pengguna aktif di Twitter dan Instagram menggunakan tagar untuk mengekspresikan penentangan mereka terhadap kudeta tersebut. Pada pukul 22:00 waktu setempat (15:30 GMT) pada hari Jumat akses ke platform tersebut juga telah diblokir.

Tidak ada pernyataan resmi dari militer Myanmar, tetapi, AFP melaporkan telah melihat dokumen kementerian yang belum diverifikasi yang mengatakan kedua situs media sosial itu digunakan untuk "menyebabkan kesalahpahaman di kalangan publik".

Seorang juru bicara Twitter mengatakan pembatasan media sosial oleh rezim militer Myanmar telah merusak "percakapan publik dan hak-hak orang untuk membuat suara mereka didengar". Facebook, yang memiliki Instagram, meminta pihak berwenang untuk "memulihkan konektivitas".

2 dari 3 halaman

Pembangkangan Sipil Anti-Kudeta di Myanmar

Pada Sabtu pagi, para demonstran - termasuk pekerja pabrik dan mahasiswa muda - menyerukan pembebasan mereka yang ditahan oleh tentara, termasuk pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Mereka berbaris melalui jalan-jalan di Yangon ketika bus kota membunyikan klakson mereka untuk mendukung.

Demonstran memberikan salut tiga jari ala kelompok pemberontak dalam serial novel the Hunger Games, yang telah menjadi simbol pembangkangan terhadap otoritarianisme, sementara penduduk bertepuk tangan atau membenturkan panci dan wajan di depan pintu mereka.

Banyak rumah tangga juga telah menampilkan stiker merah di jendela mereka untuk mendukung partai National League for Democracy (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi.

Polisi dengan perisai huru-hara menggunakan kawat berduri untuk memblokir jalan dan meriam air diberlakukan di beberapa daerah sebagai tindakan pencegahan, tetapi demonstrasi dilaporkan tetap damai, tanpa upaya oleh demonstran untuk melewati garis polisi.

Demonstran memberi polisi mawar dan botol air minum, menyerukan mereka untuk mendukung rakyat bukan rezim baru.

Seorang pengunjuk rasa perempuan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan dia tidak akan menerima "pengambilalihan kekuasaan yang tidak adil".

"Karena kediktatoran militer, banyak dari hidup kita telah dihancurkan," katanya, seraya menambahkan: "Kita tidak dapat membiarkan generasi masa depan kita untuk memenuhi nasib yang sama."

Berbicara dari Yangon, duta besar Inggris untuk Myanmar, Dan Chugg, mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang mengambil ke jalan-jalan dalam jumlah yang meningkat.

"Kesedihan dan kesedihan beberapa hari terakhir secara bertahap berubah menjadi kemarahan," katanya, seraya menambahkan: "Dokter menolak untuk bekerja dan pegawai negeri telah menolak untuk bekerja ... Ada cukup masuk akal di seluruh negeri dari kebahagiaan pada apa yang terjadi - dan kemarahan."

Demonstrasi lain terjadi pada hari Sabtu di kota kedua Myanmar, Mandalay.

Sebagian besar situasi tetap tenang setelah kudeta, dan tidak ada laporan kekerasan segera setelah protes hari Sabtu. Lebih banyak demonstrasi diperkirakan akan diadakan nanti.

Otoritas militer bergegas turun di ibukota, Nay Pyi Daw, dan sejauh ini menghindari keterlibatan langsung dengan para demonstran.

BBC melaporkan, orang Myanmar tahu betul tindakan keras yang mampu dilakukan militer. Negara ini diperintah oleh pemerintah militer yang menindas dari 1962 hingga 2011.

Tetapi sekarang orang-orang memiliki waktu untuk mencerna apa yang terjadi, mereka menemukan cara yang berbeda untuk mendapatkan suara mereka didengar.

Sementara itu, Aung San Suu Kyi masih berada di bawah tahanan rumah, menurut pengacaranya. Dokumen polisi menunjukkan dia dituduh mengimpor dan menggunakan peralatan komunikasi secara ilegal - walkie-talkie - di rumahnya di ibukota.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: