Sukses

Bagaimana Kondisi Pandemi Virus Corona COVID-19 pada 2021? Begini Prediksi Para Ahli

Liputan6.com, Jakarta - Dunia telah berada dalam masa pandemi COVID-19 selama hampir satu tahun. Virus Corona terus menyebar ke seluruh dunia dan memaksa semua orang beradaptasi dengan kehidupan era new normal. 

Vaksin yang disetujui menawarkan perlindungan enam bulan, tetapi kesepakatan internasional telah memperlambat distribusinya. 

Mengutip laman Nature, Selasa (1/12/2020), hingga pertengahan 2021, diperkirakan 250 juta orang telah terinfeksi di seluruh dunia, dan 1,75 juta lainnya meninggal akibat Virus Corona COVID-19. 

Skenario seperti ini membayangkan bagaimana pandemi COVID-19 mungkin terjadi.

Di seluruh dunia, ahli epidemiologi sedang menyusun proyeksi jangka pendek dan jangka panjang sebagai cara untuk mempersiapkan, dan berpotensi mengurangi, penyebaran dan dampak SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19

Meskipun perkiraan dan jadwal mereka bervariasi, peneliti menyetujui dua hal: COVID-19 akan tetap ada, dan masa depan bergantung pada banyak hal yang tidak diketahui, termasuk apakah orang mengembangkan kekebalan terhadap virus, apakah musim memengaruhi penyebarannya, dan - mungkin yang paling penting - pilihan yang dibuat pemerintah dan individu. 

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 7 halaman

Kemungkinan Lonjakan Kasus

"Banyak tempat terbuka, dan banyak tempat yang tidak terbuka. Kami belum benar-benar tahu apa yang akan terjadi," kata Rosalind Eggo, pemodel penyakit menular di London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM).

"Masa depan akan sangat bergantung pada seberapa banyak pencampuran sosial berlanjut, dan jenis pencegahan yang kami lakukan," kata Joseph Wu, peneliti penyakit di Universitas Hong Kong. 

Model dan bukti terbaru dari penguncian yang berhasil menunjukkan bahwa perubahan perilaku dapat mengurangi penyebaran COVID-19 jika sebagian besar, tetapi belum tentu semua orang mematuhinya.

Pekan lalu, jumlah infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi melewati 15 juta secara global, dengan sekitar 650.000 kematian. 

Penguncian mereda di banyak negara, membuat beberapa orang berasumsi bahwa pandemi sudah berakhir, kata Yonatan Grad, seorang ahli epidemiologi di Harvard TH Chan School of Public Health di Boston, Massachusetts. 

"Tapi bukan itu masalahnya. Kami berada dalam waktu yang lama."

Jika kekebalan terhadap virus bertahan kurang dari satu tahun, misalnya, mirip dengan Virus Corona manusia lainnya yang beredar, mungkin ada lonjakan tahunan infeksi COVID-19 hingga tahun 2025 dan seterusnya. 

3 dari 7 halaman

Yang Akan Terjadi dalam Waktu Dekat

Pandemi tidak terjadi dengan cara yang sama dari satu tempat ke tempat lain. 

Negara-negara seperti China, Selandia Baru, dan Rwanda telah mencapai tingkat kasus yang rendah - setelah penguncian dalam jangka waktu yang berbeda-beda - dan melonggarkan pembatasan sambil mengawasi gejolak. 

Di tempat lain, seperti di Amerika Serikat dan Brasil, kasus meningkat dengan cepat setelah pemerintah mencabut penguncian dengan cepat atau tidak pernah mengaktifkannya secara nasional.

Kelompok terakhir membuat para peneliti sangat khawatir. 

Di Afrika Selatan, yang sekarang menempati peringkat kelima di dunia untuk total kasus COVID-19, sebuah konsorsium pemodel memperkirakan  bahwa negara tersebut dapat memperkirakan puncaknya pada Agustus atau September, dengan sekitar satu juta kasus aktif, dan secara kumulatif sebanyak 13 juta kasus simptomatik pada awal November. 

Dalam hal sumber daya rumah sakit, "kami sudah melanggar kapasitas di beberapa area, jadi menurut saya skenario kasus terbaik kami tidak bagus", kata Juliet Pulliam, direktur Pusat Pemodelan dan Analisis Epidemiologi Afrika Selatan di Universitas Stellenbosch

Bukti awal menunjukkan bahwa perubahan perilaku pribadi, seperti mencuci tangan dan memakai masker, bertahan melampaui penguncian yang ketat, membantu membendung gelombang infeksi. 

Dalam laporan, sebuah tim di MRC Center for Global Infectious Disease Analysis di Imperial College London menemukan bahwa di antara 53 negara yang mulai membuka wilayahnya, belum ada lonjakan infeksi sebesar yang diperkirakan berdasarkan data sebelumnya.

“Ini meremehkan seberapa banyak perilaku orang telah berubah dalam hal pemakaian masker, cuci tangan dan jarak sosial. Tidak seperti dulu lagi,” kata Samir Bhatt, ahli epidemiologi penyakit menular di Imperial College London dan salah satu penulis penelitian.

Para peneliti di area pusat penyebaran virus telah mempelajari seberapa berguna perilaku ini. 

Di Universitas Anhembi Morumbi di São Paulo, Brasil, ahli biologi komputasi Osmar Pinto Neto dan rekannya menjalankan lebih dari 250.000 model matematika dari strategi jarak sosial yang digambarkan sebagai konstan, terputus-putus atau 'mundur' - dengan pembatasan dikurangi secara bertahap, di samping intervensi perilaku seperti pemakaian masker dan cuci tangan.

 

4 dari 7 halaman

Pentingnya Perubahan Perilaku

Tim menyimpulkan bahwa jika 50–65% orang menerapkan perubahan perilaku, maka menghentikan tindakan jarak sosial setiap 80 hari dapat membantu mencegah puncak infeksi lebih lanjut selama dua tahun ke depan. 

“Kita perlu mengubah budaya cara kita berinteraksi dengan orang lain,” kata Neto. Secara keseluruhan, merupakan kabar baik bahwa bahkan tanpa pengujian atau vaksin, perilaku dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam penularan penyakit, tambahnya.

Pemodel penyakit menular Jorge Velasco-Hernández di National Autonomous University of Mexico di Juriquilla dan rekannya juga meneliti trade-off antara penguncian dan perlindungan pribadi. Mereka menemukan bahwa jika 70% populasi Meksiko berkomitmen untuk tindakan pribadi seperti mencuci tangan dan memakai masker setelah penguncian sukarela yang dimulai pada akhir Maret, maka wabah di negara itu akan menurun setelah memuncak pada akhir Mei atau awal Juni. 

Namun, pemerintah mencabut langkah-langkah penguncian pada Juni dan, bukannya menurun, jumlah kematian mingguan COVID-19 yang tinggi malah meningkat. 

Tim Velasco-Hernández berpikir bahwa libur selama dua hari libur menjadi penyebab utama menyebarnya virus, menyebabkan tingkat infeksi yang tinggi tepat sebelum pemerintah mencabut aturan pembatasan.

5 dari 7 halaman

Bergantung pada Vaksin

Perjalanan pandemi tahun depan akan sangat tergantung pada kedatangan vaksin, dan berapa lama sistem kekebalan tetap melindungi setelah vaksinasi atau pemulihan dari infeksi.

Banyak vaksin memberikan perlindungan selama beberapa dekade - seperti terhadap campak atau polio - sedangkan yang lain, termasuk batuk rejan dan influenza, hilang seiring waktu.

Demikian pula, beberapa infeksi virus menyebabkan kekebalan yang bertahan lama sedangkan yang lain menimbulkan respons sementara.

“Total kejadian SARS-CoV-2 hingga 2025 akan sangat bergantung pada durasi kekebalan ini,” tulis Grad, ahli epidemiologi Harvard Marc Lipsitch dan rekannya.

Sejauh ini, para peneliti hanya tahu sedikit tentang berapa lama kekebalan SARS-CoV-2 bertahan.

Jika infeksi terus meningkat dengan cepat tanpa vaksin atau kekebalan yang langgeng, "kita akan melihat peredaran virus yang teratur dan ekstensif", kata Grad.

Dalam kasus itu, virus akan menjadi endemik.

"Itu akan sangat menyakitkan."

Dan memang tidak terbayangkan: malaria, penyakit yang dapat dicegah dan diobati, membunuh lebih dari 400.000 orang setiap tahun.

“Skenario kasus terburuk ini terjadi di banyak negara dengan penyakit yang dapat dicegah, menyebabkan kematian yang sangat besar,” sambungnya. 

6 dari 7 halaman

Infografis Virus Corona COVID-19:

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: