Sukses

Partai PM Lee Hsien Loong Unggul dan Dominan pada Pemilu Singapura 2020

Liputan6.com, Singapura - Partai Aksi Rakyat (PAP) mempertahankan kekuasaan dalam pemilihan umum Singapura 2020 yang digelar pada Jumat 10 Juli, memenangkan 83 dari 93 kursi parlemen yang dipertaruhkan.

Partai itu mengumpulkan 61,24 persen suara rakyat, mendorong sekretaris jenderal partai --yang juga menjabat sebagai perdana menteri sementara-- Lee Hsien Loong untuk menggambarkan kemenangan sebagai "mandat yang jelas", demikian seperti dikutip dari Bernama, Sabtu (11/7/2020).

Ini adalah pemilihan umum kedua berturut-turut di mana PAP telah menerjunkan kandidat di seluruh 31 divisi pemilihan.

Dalam pemilihan umum 2015, yang melihat semua kursi diperebutkan untuk pertama kalinya sejak kemerdekaan pada tahun 1965, PAP menyapu 83 dari 89 kursi, memenangkan 69,9 persen suara rakyat.

Pemilihan Umum ke-18 untuk Singapura ini, dan yang ke-13 sejak kemerdekaannya, diadakan di bawah kondisi "normal baru" dengan peraturan dan pembatasan yang menjaga jarak di tengah situasi COVID-19 yang berlaku.

Dalam konferensi pers virtual yang diadakan Sabtu 11 Juli pagi, Lee mengatakan: "Secara keseluruhan, saya puas dengan hasil pemilihan ini."

"Kami (PAP) telah mendapatkan mandat yang jelas; 61 persen suara rakyat. Kami mengumpulkan 83 dari 93 kursi yang diperebutkan."

"Hasilnya mencerminkan dukungan luas untuk PAP. Orang Singapura mengerti apa yang dipertaruhkan dan mengapa kita harus bersatu," kata PM Singapura itu.

 

2 dari 3 halaman

Pemilu untuk Menghadapi Tantangan Virus Corona

Pemilihan ini dijuluki "kritis" bagi Singapura dalam menghadapi tantangan COVID-19.

Lee meminta warga Singapura untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan bekerja sama untuk membawa Singapura dengan aman dari krisis pandemi.

"Tantangan serius yang kita hadapi membutuhkan respons nasional. Mari kita maju bersama sebagai satu tim Singapura untuk hidup kita, pekerjaan kita, dan masa depan kita," katanya.

Lee memberi selamat kepada Partai Buruh karena mempertahankan enam kursi di lima anggota Aljunied GRC (konstituensi perwakilan kelompok) dan Hougang SMC (konstituensi anggota tunggal) dan memenangkan Sengkang GRC empat anggota yang baru.

PAP memenangkan keempat SMC baru.

Kandidat mandiri tunggal dan 11 partai politik, termasuk PAP, bersaing untuk 17 GRC dan 14 SMC.

Pada akhir pemungutan suara, total 2.535.565 suara diberikan, termasuk 45.772 suara yang ditolak, menurut Departemen Pemilihan Singapura.

Suara datang dari 95,63 persen dari 2.651.435 pemilih terdaftar dan sedikit lebih rendah dari angka yang dilaporkan pada jam 8 malam Jumat, yang didasarkan pada penjumlahan dari perkiraan yang diterima dari 1.100 TPS.

Pada jam 8 malam Jumat, departemen mengatakan jumlah pemilih lebih tinggi dari Pemilihan Umum 2015, yang melihat suara diberikan oleh 2,3 juta pemilih atau 93,56 persen dari pemilih terdaftar.

Jam pemungutan suara diperpanjang sampai jam 10 malam karena masih ada beberapa tempat pemungutan suara dengan antrian panjang, yang dikaitkan dengan tindakan pencegahan COVID-19 yang diberlakukan untuk memastikan pemilihan umum yang aman.

Apa yang dilihat sebagai popularitas Partai Kemajuan Singapura (PSP) yang baru terbentuk gagal membawa Parlemen ke salah satu dari 24 kandidatnya, kelompok terbesar kedua setelah 21 kandidat Partai Buruh.

Tak satu pun dari partai-partai lain, yaitu Partai Demokrat Singapura, Suara Rakyat, Partai Solidaritas Nasional, Partai Reformasi, Partai Rakyat Singapura, Partai Kekuatan Rakyat, Red Dot United dan Aliansi Demokrasi Singapura, juga diwakili di Parlemen.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: