Sukses

Lebih dari 5 Ribu Narapida Tewas di Penjara Filipina Setiap Tahun

Liputan6.com, Filipina - Satu dari lima penjara nasional Filipina memiliki tahanan yang meninggal dunia setiap tahunnya, menurut laporan salah satu petugas di rumah sakit penjara.

Menurut kepala medis rumah sakit Ernesto Tamayo kepada CNN, sekitar 5.200 narapidana di New Bilibid Prison (NBP) meninggal setiap tahun karena kepadatan, penyakit dan kekerasan.

Dalam Sidang Senat pada Kamis 31 Oktober, Tamayo mengatakan kepadatan yang berlebihan telah menyebabkan wabah tuberkulosis paru yang tidak terkendali, seperti yang dikutip dari CNN, Minggu (6/10/2019).

NBP, yang terletak di Kota Muntinlupa di luar ibukota Manila, telah terlibat dalam skandal selama berbulan-bulan. Sidang Senat hari Kamis hanyalah perkembangan terbaru dalam investigasi yang sedang berlangsung terhadap dugaan korupsi di Biro Pemasyarakatan.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp 5 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com di tautan ini.

2 dari 5 halaman

Tahanan 'Dimanjakan'

Kemarahan publik dimulai pada Agustus 2019, ketika desas-desus menyebar bahwa seorang mantan wali kota saat menjalani masa hukuman pemerkosaan dan pembunuhan akan dibebaskan lebih awal karena perilaku yang baik.

Kemudian pada September 2019, seorang saksi mengaku ada petugas penjara yang menawarkan untuk mempersingkat hukuman suaminya dengan bayaran 50.000 peso Filipina (sekitar $ 970) atau Rp 13 juta --pada akhirnya kesempatan itu gagal, bahkan setelah dia mengatakan akan membayar.

Banyak tuduhan lainnya muncul di bulan yang sama, ketika para senator menyatakan para tahanan dapat 'hidup seperti raja' di sel mereka dengan biaya tertentu.

Diduga petugas penjara menerima suap untuk diselundupkan seperti ponsel, rokok, dan bahkan televisi.

3 dari 5 halaman

Kondisi Penjara yang Buruk

Selama sidang pada Kamis, para senator juga mengajukan tuduhan bahwa para tahanan memalsukan penyakit untuk tinggal di rumah sakit di luar penjara.

Menurut kesaksian dari mantan tahanan, beberapa tahanan NBP bahkan memiliki koki dan perawat pribadi di dalam rumah sakit penjara, berdasarkan laporan dari CNN Filipina.

Tingginya jumlah kematian yang mengejutkan --tetapi bukan masalah baru. Penjara lain di seluruh negeri menghadapi masalah serupa ketika CNN mengunjungi penjara Kota Quezon pada 2016. Lebih dari 4.000 narapidana hidup berdampingan di salah satu sudut paling padat penduduk Filipina.

Kondisinya sangat buruk, dengan para tahanan dijejalkan bersama menjadi sel-sel yang hancur dan hancur. Nyaris tidak ada ruang bagi mereka untuk tidur -satu kamar menampung 85 narapidana dalam ruang seluas 200 kaki persegi.

Satu lagi, lebih besar tapi tidak banyak, dapat menampung 131. Padahal tempat ini dirancang untuk 30 orang.

4 dari 5 halaman

Jumlah Tahanan Meningkat

Para kritikus mengatakan kepadatan yang berlebihan ini merupakan efek yang dapat diprediksi dari perang Duterte terhadap narkoba --tindakan keras berdarah dan brutal terhadap perdagangan metamfetamin yang menyebabkan ribuan orang terbunuh oleh polisi dan warga sipil.

Perang melawan narkoba juga memicu kecaman internasional. Pada Juli, Dewan Hak Asasi Manusia PBB, memilih untuk menyelidiki ribuan pembunuhan terkait tindakan keras --suatu langkah dari menteri luar negeri negara itu dengan cepat mencela sebagai tidak adil.

Sementara itu, jumlah tahanan meningkat. Pada awal 2016, penjara Kota Quezon memiliki sedikit di bawah 3.600 narapidana. Dalam tujuh minggu setelah Duterte menjabat pada Juni, jumlah itu naik menjadi 4.053.

World Prison Brief melaporkan bahwa total populasi penjara Filipina (termasuk tahanan pra-sidang dan tahanan yang ditahan) berjumlah 188.278 pada Mei 2018.

 

Reporter: Aqilah Ananda Purwanti

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: