Sukses

Ibu Negara Kenya, Margaret Kenyatta Dukung Teknologi Digital bagi Penyandang Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Ibu Negara Kenya, Margaret Kenyatta menyerukan peningkatan inklusi digital bagi penyandang disabilitas untuk menghilangkan hambatan teknologi yang menghalangi mereka mengakses layanan.

Ibu Negara mengatakan kebutuhan akan solusi digital telah diperkuat oleh pandemi COVID-19 yang mengharuskan orang, komunitas, dan bisnis untuk mengandalkan akses ke internet, teknologi pintar, dan layanan online untuk bertahan hidup.

“Sebagian besar yang terkena pandemi adalah orang-orang yang rentan, buta dan tunanetra yang, karena keadaan mereka, menghadapi berbagai bentuk pengecualian digital seperti kurangnya teknologi bantuan komputer, situs web yang tidak dapat diakses atau konten online,” kata Ibu Negara.

Ibu Negara Margaret Kenyatta menyampaikan pidato tersebut pada hari Kamis 8 Oktober, pada pembukaan Konferensi Afrika Inklusif virtual perdana 2020 yang menarik lebih dari 1000 peserta dari seluruh Afrika.

Konferensi ini diselenggarakan oleh inABLE, sebuah organisasi nonpemerintah yang berbasis di Kenya dan Amerika Serikat, yang telah menjalankan program untuk membantu anak-anak dengan disabilitas visual selama 10 tahun terakhir.

Ibu Negara menekankan perlunya meningkatkan akses dan inklusi digital dengan mengadopsi praktik terbaik regional dan global untuk memastikan penyandang disabilitas muda tidak ketinggalan dalam berkontribusi pada pembangunan Kenya.

Ia mengungkapkan keprihatinannya bahwa layanan dan produk digital yang sepenuhnya memenuhi kebutuhan penyandang disabilitas termasuk tunanetra dan tunanetra masih kurang di banyak daerah.

“Ini menjadi perhatian banyak negara Afrika lainnya karena dialog seputar inklusi digital baru saja muncul,” katanya.

 

2 dari 4 halaman

Meningkatkan akses teknologi

Ibu Negara memuji Ministry of Information, Communications and Technology, Innovation and Youth Affairs Kenya atas peluncuran Kebijakan Informasi, Komunikasi, dan Teknologi Nasional inklusif baru-baru ini yang memprioritaskan akses dan penyertaan teknologi bagi penyandang disabilitas.

“Kebijakan baru ini merupakan langkah signifikan dalam pengembangan standar baru untuk aksesibilitas digital dan saya berharap implementasinya,” kata Ibu Negara.

Sambil memuji industri dan bisnis Kenya yang berinvestasi dalam inovasi untuk layanan digital inklusif, Ibu Negara menyerukan lebih banyak investasi dalam intervensi yang melayani anak-anak penyandang disabilitas untuk membekali mereka dengan kemampuan teknologi modern sejak usia dini.

Dia berharap konferensi ini akan memetakan strategi yang akan membantu menghilangkan hambatan yang menghalangi akses ke teknologi bagi penyandang disabilitas.

“Saya berharap solusi digital dan praktik terbaik akan diadaptasi untuk kemudahan akses dan keterjangkauan di seluruh Afrika; dan lebih banyak investasi akan dialokasikan untuk pendidikan dan pelatihan digital serta lapangan kerja bagi penyandang disabilitas muda, ”kata Ibu Negara.

Dia memohon kepada peserta konferensi untuk mencari cara mendukung dan mendorong pemuda ambisius seperti Anthony Wambua dari Machakos County yang sedang belajar untuk menjadi programmer komputer buta pertama di Kenya.

Sekretaris Utama TIK Jerome Ochieng, yang juga berbicara di konferensi tersebut, menguraikan inisiatif yang diterapkan Pemerintah untuk memastikan inklusivitas digital.

Sekretaris Utama memilih pemasangan kabel serat optik lebih dari 9.000 kilometer oleh Pemerintah yang menghubungkan semua kabupaten dan kantor pusat sub-wilayah sebagai salah satu langkah yang diambil untuk meningkatkan aksesibilitas digital.

Haben Girma, penyandang tuna rungu pertama yang lulus dari Harvard Law School dan saat ini menjadi pengacara dan aktivis hak-hak disabilitas berbagi kisah perjalanan hidupnya yang mengharukan dan menginspirasi.

Orang lain yang berbicara selama segmen pembukaan konferensi virtual dua hari itu termasuk Irene Mbari-Kirika, Direktur Eksekutif inABLE, dan Rama Gheerawo, Direktur Helen Hamlyn Center for Design yang berbasis di London.

3 dari 4 halaman

Infografis Jangan Remehkan Cara Pakai Masker

4 dari 4 halaman

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini: