Sukses

Regulator Belgia Sebut Bitcoin hingga Ether Belum Masuk Instrumen Investasi

Liputan6.com, Jakarta - Kripto antara lain bitcoin dan ether tidak dapat diklasifikasikan sebagai instrumen investasi, menurut pengawas keuangan di Belgia. Regulator telah mencoba klarifikasi kalau aset digital tersebut tunduk pada peraturan lain.

Menanggapi berbagai permintaan klarifikasi dari masyarakat dan pelaku bisnis, Financial Services and Markets Authority (FSMA) Belgia menjelaskan kalau bitcoin, eter dan kripto serupa lainnya tidak dapat dianggap sebagai instrumen investasi dan masuk perusahaan sekuritas. 

Pada Undang-Undang Sekuritas di negara tersebut tidak berlaku untuk aset digital semacam itu yang tidak memiliki penerbit dan dibuat oleh kode komputer sebagai lawan dari pelaksanaan perjanjian antara penerbit dan investor.

Namun, badan pengawas menunjukkan jika aset kripto memiliki fungsi pembayaran jika dapat ditukar atau dipertukarkan, peraturan lain mungkin berlaku untuk pihak yang sediakan layanan terkait tertentu. Demikian mengutip dari bitcoin.com, Minggu (27/11/2022).

FSMA menyatakan, meski tidak ada undang-undang khusus, kripto dapat disamakan dengan sekuritas jika dimasukkan ke dalam instrumen keuangan dan memiliki penerbit seperti individu dan badan hukum.

Otoritas telah adopsi rencana bertahap untuk menawarkan serangkaian pedoman untuk klasifikasi mereka. Hal ini untuk memberikan bantuan kepada pihak yang berkepentingan yang telah kirimkan lebih banyak pertanyaan tentang aturan keuangan mengenai aset kripto.

Pengawas keuangan Belgia menekankan rencana itu terkait teknologi. “Kualifikasi sebagai sekuritas, instrumen keuangan atau instrumen investasi tidak tergantung pada teknologi yang digunakan,” ujar dia.

Pengawas keuangan Belgia pun siap memperbarui rencana perubahan peraturan ke depan.  Salah satu langkah itu dapat menjadi adopsi kerangka kerja apsar Uni Eropa dalam kripto ke depan yang disetujui oleh lembaga dan negara anggota Eropa pada akhir Juni 2022. Pada Juli 2022, FSMA luncurkan konsultasi klasifikasi aset kripto. Awal 2022, pengawas mengenalkan syarat pendaftaran untuk pertukaran kripto dan penyedia layanan dompet.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bitcoin Senilai Rp 5,2 Triliun Lenyap dari FTX Sebelum Ajukan Kebangkrutan

Sebelumnya, selain ratusan juta dolar Amerika Serikat dalam berbasis token ethereum disedot dari dompet FTX setelah perusahaan ajukan kebangkrutan pada 11 November 2022, bitcoin senilai USD 333 juta atau Rp 5,23 triliun (asumsi kurs Rp 15.721 per dolar AS) juga menghilang.

FTX memegang bitcoin senilai USD 3,3 miliar atau sekitar Rp 51,89 triliun selama masa kejayaannya. Namun, pada 7 November 2022, bursa kripto itu memiliki 0,25 bitcoin.

Lima hari sebelum FTX ajukan kebangkrutan, 20.176 bitcoin lepas dari bursa kripto dalam waktu kurang dari 24 jam

Setelah CEO Binance Changpeng Zhao (CZ) mengatakan Binance akan lepas semua token FTT-nya, semua pihak segera mulai melihat reaksi FTX. Selain menonton reaksi FTX terhadap pernyataan CZ, orang-orang mulai mengamati saldo kripto bursa yang terkepung.

Banyak pihak yang sedot dana berbasis ethereum dari bursa pada hari yang sama ketika mengajukan perlindungan kebangkrutan. Namun, FTX juga memiliki setidaknya 20.176,84 bitcoin (BTC) pada 5 November 2022. Namun, keesokan harinya, cadangan BTC FTX turun menjadi 220,26 bitcoin.

Pada 7 November 2022, data mengungkapkan bursa hanya memiliki 0,25 bitcoin karena semuanya ditransfer jauh sebelum pengajuan kebangkrutan perusahaan.

Tahun lalu, ketika FTX adalah bursa kripto dalam hal volume perdagangan kripto global, data cryptoquant.com, menunjukkan platform perdagangan tersebut memiliki 75.303 BTC dan bitcoin sekitar USD 46.000 per unit. Pada nilai tukar tersebut pertengahan April 2021, simpanan bitcoin 75.000 bernilai USD 3,3 miliar.

 

3 dari 4 halaman

Cadangan Bitcoin

Pada pertengahan September 2021, cadangan bitcoin FTX turun ke kisaran 20.000. Hal itu selama lebih dari setahun. Berdasarkan data coinglass.com pada 8 Mei 2022 menunjukkan FTX adalah bursa terbesar ke-11 dalam hal cadangan BTC. Pada hari itu, FTX memegang 20.048,43 bitcoin. Coinglass sekarang menempatkan FTX di posisi ke-18 karena menunjukkan bursa kripto itu memiliki 7,03 btc.

Cryptoquant.com menunjukkan dompet FTX menampung kira-kira 7 BTC pada 19 November 2022. 20.176,84 btc bernilai USD 333 juta tetapi ketika ditransfer, dana itu bernilai USD 409 juta.

Melalui twitter dan beberapa publikasi media crypto dilaporkan kalau 20.176,84 btc menghilang dari FTX. Selain itu, bitcoin hilang sebelum CZ memberi tahu publik Binance akan akuisisi FTX dan kemudian ungkapkan binance mundur dari kesepakatan karena uji tuntas.

4 dari 4 halaman

Regulator Turki Selidiki Sam Bankman Fried Terkait Dugaan Penipuan

Sebelumnya, regulator keuangan di Turki telah mulai menyelidiki pendiri dan mantan CEO pertukaran cryptocurrency FTX, Sam Bankman-Fried (SBF), atas dugaan penipuan. Langkah tersebut mengikuti inisiasi pada pertengahan November dari penyelidikan atas runtuhnya perusahaan, yang juga mengoperasikan platform di Turki.

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat (25/11/2022), kedua investigasi tersebut dipimpin oleh Badan Investigasi Kejahatan Keuangan (MASAK), sebuah departemen di bawah Kementerian Keuangan dan Keuangan. Sebagai bagian dari mereka, pihak berwenang telah menyita aset SBF dan afiliasi lainnya, lapor Anadolu Agency pada Rabu, 23 November 2022.

Mengomentari kasus tersebut, Menteri Keuangan Turki Nureddin Nebati menyoroti risiko yang dibawa oleh digitalisasi dengan peluang, memperingatkan pasar cryptocurrency harus didekati dengan "kehati-hatian maksimum”.

Di tengah meroketnya inflasi mata uang fiat nasional Turki lira, banyak orang Turki memasukkan uang ke dalam aset kripto dalam beberapa tahun terakhir untuk mempertahankan tabungan mereka. 

Namun, kegagalan platform dan penipuan perdagangan domestik, serta musim dingin kripto yang sedang berlangsung, telah merugikan investor Turki. 

FTX, yang merupakan salah satu bursa kripto top dunia, mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di AS pada 11 November, setelah berjuang dengan masalah likuiditas, dan sekarang berada di bawah administrasi sukarela. Bankman-Fried mengundurkan diri dan manajemen baru grup memecat tiga eksekutif puncak lainnya.

Selain Turki, grup perusahaan FTX sekarang sedang diselidiki di sejumlah yurisdiksi lain, termasuk Amerika Serikat, Bahama, tempat kantor pusatnya, dan Jepang. 

Pertukaran dan anak perusahaannya juga melihat lisensi mereka ditangguhkan di berbagai pasar. Menurut laporan baru-baru ini, otoritas Bahama dapat mengekstradisi SBF ke AS untuk diinterogasi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS