Sukses

Konflik Binance dan Pertukaran Kripto Wazirx Memanas

Liputan6.com, Jakarta - CEO Binance Changpeng Zhao telah memperingatkan perusahaannya dapat menonaktifkan dompet Wazirx pada tingkat teknologi, menasihati siapa pun yang memiliki dana di bursa kripto India untuk mentransfernya ke Binance. 

Kemudian, banyak tweet  peringatan dari CZ dan pendiri Wazirx mengenai apakah Binance mengakuisisi Wazirx. Konflik antara pertukaran kripto global Binance dan pertukaran kripto India Wazirx telah semakin dalam. CEO Binance Changpeng Zhao membuat tweet pada Jumat, menyarankan siapapun yang memiliki dana di Wazirx untuk mentransfernya ke Binance.

"Kami dapat menonaktifkan dompet Wazirx pada tingkat teknologi,” tulis Changpeng Zhao, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (7/8/2022).

Perselisihan antara Binance dan Wazirx dimulai ketika Direktorat Penegakan (ED) India membekukan aset bank Wazirx sebagai bagian dari investigasi pencucian uangnya.

Setelah pengumuman ED, CEO Binance dengan cepat menyangkal bahwa perusahaannya telah mengakuisisi Wazirx, hampir tiga tahun setelah kedua bursa mengumumkan akuisisi tersebut.

Sementara Zhao mengklaim bahwa akuisisi Wazirx tidak pernah selesai, pendiri Wazirx Nischal Shetty tidak setuju dan menyatakan bahwa pertukarannya memang diakuisisi oleh Binance.

Mencoba membuktikan Binance memiliki Wazirx, Shetty membuat tweet bahwa Binance memiliki nama domain Wazirx, memiliki akses root ke server hosting web Amazon AWS, memiliki semua aset kripto, dan menerima semua keuntungan kripto.

"Tim pendiri Wazirx mempertahankan kendali atas operasi platform. Kami (Binance) tidak pernah diberikan data atau kontrol pengguna, KYC, dan lainnya,” kata Shetty.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tak Memiliki Atas Sistem Perdagangan

Zhao pun menanggapi tweet Shetty tentang Binance yang memiliki Wazirx. "Kami tidak memiliki kendali atas sistem perdagangan. Anda baru saja memberikan login AWS, tanpa kode sumber, tanpa kemampuan penerapan. Anda juga mempertahankan akses ke akun AWS, kode sumber, penerapan, dll,” ungkapnya.

Dalam tweet tindak lanjut, CZ mengklaim Wazirx tidak kooperatif dengan Binance, menambahkan bahwa pertukaran tersebut tampaknya juga tidak kooperatif dengan ED.

Mengenai penyelidikan ED, Shetty mentweet bahwa Zanmai Labs, entitas yang memiliki Wazirx, telah bekerja sama dengan ED selama lebih dari 7 hari dan telah mengirimkan semua data yang diperlukan.

Tak hanya itu, Wazirx juga membuat tweet terkait kerjasama dengan Direktorat Penegakan.

“Kami telah bekerja sama sepenuhnya dengan Direktorat Penegakan (ED) selama beberapa hari dan telah menanggapi semua pertanyaan mereka secara lengkap dan transparan. Kami tidak setuju dengan tuduhan dalam siaran pers ED. Kami sedang mengevaluasi rencana aksi kami selanjutnya,” ujar dia.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Tanggapan CEO Binance Changpeng Zhao Terkait Kripto Anjlok

Sebelumnya,  Kepala eksekutif pertukaran kripto terkemuka Binance, Changpeng Zhao menjelaskan mengapa kehancuran pasar baru-baru ini menjadi pertanda baik bagi kesehatan jangka panjang pasar aset digital.

Dalam wawancara dengan CNBC, Zhao mengatakan kehancuran pasar kripto disebabkan oleh masuknya spekulan secara tiba-tiba di industri kripto. 

"Saya pikir sedikit pengaturan ulang (reset) itu sehat untuk terus terang. Kripto menarik sejumlah orang yang tidak percaya. Mereka hanya spekulan kemungkinan besar, dan itu seharusnya tidak benar-benar terjadi dalam skala besar," ujar Zhao dikutip dari Dailyhodl, Rabu (3/8/2022). 

Menurut Zhao, ketika itu terjadi dalam skala besar, itu berarti pasar sedang overheat dan setelah beberapa saat, tentu akan ada koreks.

Menurut Zhao. biasanya pasar berayun di kedua arah. Jadi, pasar kripto seharusnya hanya menarik orang-orang percaya, seharusnya hanya menarik orang-orang yang ada di dalamnya untuk teknologi, yang mengerti cara menggunakannya, dan sebagainya. 

Gejolak yang dipicu oleh keruntuhan Terra LUNA menguntungkan bagi prospek industri jangka panjang karena mereka yang bertahan cenderung berkontribusi pada pertumbuhan keseluruhan ekosistem kripto, Zhao menjelaskan. 

“Saya pikir koreksi sebenarnya sehat. Tetapi mengingat crash Terra/LUNA, itu memang merugikan banyak orang tetapi kemudian Anda juga menyingkirkan banyak pemain lemah di industri ini. Saya benar-benar berpikir sekarang industri ini jauh lebih sehat daripada enam bulan atau sembilan bulan lalu ketika Bitcoin di USD 68.000,” tutur Zhao.

Zhao melihat para investor di industri sekarang memiliki pandangan jangka panjang dan secara keseluruhan menjadi lebih sehat. 

4 dari 4 halaman

Binance Luncurkan Tiket NFT untuk Pertandingan Klub Bola Lazio

Sebelumnya, Binance, salah satu platform perdagangan kripto terbesar di dunia, mengumumkan peluncuran penjualan tiket NFT untuk pertandingan klub sepak bola Italia, S.S. Lazio selama musim 2022/2023. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Rabu (3/8/2022), pembeli akan menggunakan Non Fungible Token (NFT) untuk mengunjungi Stadion Olimpico, fasilitas olahraga terbesar di Roma, dan menonton pertandingan kandang tim favorit mereka.

Selain akses ke stadion, pemilik tiket akan mendapatkan banyak keuntungan dari diskon, termasuk 10 persen untuk setiap produk yang dijual di toko Lazio dan 20 persen untuk tiket pertandingan klub di Liga Europa, kompetisi tahunan yang diselenggarakan oleh Union Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA).

Selain diskon, pendukung yang membeli tiket digital ini juga berkesempatan memenangkan token penggemar dan mendapatkan akses ke sejumlah acara eksklusif. Untuk membeli tiket, pendukung Lazio harus membuka akun di Binance dan pergi ke laman Platform Binance Fan Token.

Binance berpendapat tiket NFT akan membantu memecahkan beberapa masalah sistem distribusi tiket tradisional. Misalnya, NFT memungkinkan untuk menghindari tiket ganda, ketika satu kursi di stadion dijual dua kali, dan mencegah pemalsuan tiket dan masalah yang berkaitan dengan kehilangan atau kerusakan.

Binance juga menjadi sponsor kaos utama Lazio. Kedua belah pihak mencapai kesepakatan untuk periode awal dua tahun dengan opsi untuk memperpanjangnya untuk tahun ketiga. 

Inisiatif tiket dalam bentuk NFT muncul setelah pada Juni Binance menandatangani kemitraan eksklusif NFT multi-tahun dengan superstar sepak bola Portugal Cristiano Ronaldo. Pesepakbola terkenal berencana untuk merilis beberapa koleksi NFT untuk memberi pengikut kesempatan untuk "memiliki sepotong sejarah olahraga yang ikonik."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS