Sukses

Lagi, Hacker Gondol Kripto Setara Rp 1,48 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Peretasan aset kripto kembali terjadi. Baru-baru ini, peretas telah mencuri aset setara dengan USD 100 juta atau sekitar Rp 1,48 triliun (asumsi kurs Rp 14.825 per dolar AS) dari perusahaan cryptocurrency yang berbasis di California, Harmony.

Peretas telah mengeksploitasi kerentanan horizon bridge milik  Harmony, yang memungkinkan pengguna untuk mentransfer aset kripto mereka dari satu blockchain ke blockchain lainnya.

Segera setelah serangan itu, beberapa mitra keamanan siber, mitra pertukaran dan FBI diberitahu dan diminta untuk membantu penyelidikan dalam mengidentifikasi pelaku dan mengambil kembali aset curian.

"Harmony bekerja sepanjang waktu saat kami melanjutkan penyelidikan kami bersama FBI dan beberapa perusahaan keamanan siber,” kata perusahaan tersebut, mengutip CNN, Sabtu (25/6/2022).

Harmony bergabung dengan daftar panjang perusahaan cryptocurrency yang telah dijarah oleh peretas selama jutaan dolar sekaligus. Menurut data Elliptic, sebuah perusahaan yang melacak transaksi di blockchain, peretas telah menggondol lebih dari USD 1 miliar dari sistem bridge cryptocurrency sepanjang 2022.

Bridge menjadi target utama bagi peretas, karena menyimpan likuiditas dalam jumlah besar. Blockchain bridge merupakan salah satu jalur vital dalam sistem decentralized finance (DeFi). Sistem ini memfasilitasi komunikasi antara berbagai blockchain dan memungkinkan pengguna untuk mengirim aset dari satu rantai ke rantai lainnya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Platform Pinjaman Kripto Solend Ingin Ambil Alih Akun Klien, Ada Apa?

Sebelumnya, Solend, platform pinjaman yang dibangun di atas blockchain Solana, mencoba untuk mendapatkan kendali atas akun klien terbesarnya, yang disebut investor "paus" karena diduga dapat secara signifikan mempengaruhi pergerakan pasar.

Namun, pengguna Solend memilih untuk memblokir langkah tersebut. Solend adalah aplikasi DeFi yang memungkinkan pengguna meminjam dan meminjamkan dana tanpa harus melalui perantara.

Solend mengatakan seorang investor besar kripto “Whale” menempati posisi margin yang sangat besar, berpotensi membahayakan protokol dan penggunanya. 

"Dalam kasus terburuk, Solend bisa berakhir dengan utang macet. Ini bisa menyebabkan kekacauan, membebani jaringan Solana,” kata pihak perusahaan dikutip dari CNBC, Kamis, 23 Juni 2022.

Akun “Whale” tersebut telah menyetor 5,7 juta token Solana (SOL) ke Solend, terhitung lebih dari 95 persen dari setoran. Terhadap itu, ia meminjam USD 108 juta atau sekitar Rp 1,6 triliun dalam stablecoin USDC dan Ether.

Jika harga sol turun di bawah USD 22,30, 20 persen dari agunan akun, sekitar USD 21 juta berisiko dilikuidasi, ungkap pihak Solend.

Pada Minggu, Solend meloloskan proposal yang memberikannya kekuatan darurat untuk mengambil alih akun paus, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya di dunia DeFi.

Solend mengatakan, tindakan itu akan memungkinkannya untuk melikuidasi aset paus melalui transaksi "over-the-counter" sebagai lawan dari perdagangan di bursa untuk menghindari kemungkinan kaskade likuidasi.

Langkah ini menyebabkan reaksi di Twitter, dengan beberapa orang mempertanyakan desentralisasi Solend. Salah satu prinsip inti DeFi adalah dimaksudkan sebagai pesaing institusi terpusat seperti bank.

Namun, pada Senin, pengguna Solend diminta untuk memberikan suara pada proposal baru untuk membatalkan pemungutan suara sebelumnya. Komunitas yang luar biasa memilih mendukung, dengan 99,8 persen memilih "ya”.

3 dari 4 halaman

Pasar Kripto Melemah Tipis, Investor Masih Cermati Pernyataan Ketua The Fed

Sebelumnya, bitcoin mengakhiri kenaikan harga tiga hari berturut-turut pada Kamis, 23 Juni 2022 sempat tenggelam di bawah ambang batas USD 20.000 atau sekitar Rp 296,6 juta yang telah ditempati selama beberapa hari sebelumnya. 

Pada Rabu, Bitcoin sempat turun ke di kisaran USD 19.000, tetapi berhasil mendapatkan kembali tempat di level USD 20.000. Pada saat penulisan, Bitcoin berpindah tangan sekitar USD 20.100, turun lebih dari 2 persen selama 24 jam terakhir.

Secara umum, investor masih menjauh dari aset berisiko sambil mencerna pernyataan inflasi terbaru oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang bersaksi kepada Komite Perbankan Senat AS mungkin tidak mencegah resesi karena The Fed melanjutkan sikap hawkish moneternya saat ini. 

Dalam komentar terpisah, CEO Deutsche Bank dan analis dari Citigroup memperkirakan kemungkinan resesi sebesar 50 persen. Kritikus Fed telah menyatakan bank menunggu terlalu lama untuk meningkatkan suku bunga, memaksanya untuk mengadopsi langkah-langkah keras yang tampaknya akan memacu kontraksi ekonomi.

CEO perusahaan perangkat lunak kripto Shipyard Software, Mark Lurie mengatakan akan lebih baik jika The Fed menganggap serius inflasi awal tahun ini daripada meremehkannya.

"Tetapi pada titik ini, The Fed melakukan hal yang benar. dengan menaikkan suku bunga, inflasi adalah musuh publik nomor satu,” ujar Lurie dikutip dari CoinDesk, Kamis, 23 Juni 2022.

Namun, Lurie dari mengatakan dengan optimistis penurunan kripto baru-baru ini adalah tanda kematangan kripto.

"Semakin sensitif terhadap kondisi makro, semakin banyak bukti bahwa itu dianggap serius sebagai bagian kelas aset dari portofolio yang seimbang secara profesional. Itu pertanda positif jangka panjang,” kata Lurie.

4 dari 4 halaman

Sentimen Positif untuk Kripto

Terlepas dari masalah ekonomi yang tidak pasti, industri kripto mendapatkan beberapa berita baik jika dibandingkan beberapa waktu lalu. Otoritas Moneter Singapura (MAS) memberikan lisensi pembayaran token digital untuk pertukaran kripto Crypto.com dan dua perusahaan lainnya. 

Lisensi akan memungkinkan ketiga perusahaan untuk menawarkan layanan di negara tersebut, yang telah meningkatkan pengawasan terhadap aset kripto dalam beberapa bulan terakhir.

Kemudian, wakil gubernur stabilitas keuangan di Bank of England, Jon Cunliffe membuat catatan optimis dalam pidatonya di konferensi Point Zero di Zurich, mengatakan kemampuan teknologi kripto untuk menghilangkan perantara dalam perdagangan keuangan tidak boleh mengarah ke jenis kekurangan risiko yang menyebabkan krisis keuangan 2008.

Cunliffe menyatakan keyakinannya pada kripto, dengan mengatakan teknologinya akan bertahan lebih lama dari volatilitas saat ini, sama seperti ekonomi internet pada akhirnya mengatasi kehancuran dot-com 2001. 

Komentarnya muncul setelah gubernur BOE Andrew Bailey menegaskan kembali pendiriannya cryptocurrency tidak memiliki nilai intrinsik.