Sukses

Tak Kunjung Menemukan Kata Sepakat, Sheikh Jasim Ajukan Tawaran Terakhir Pembelian Manchester United dan Beri Ultimatum Glazer

Liputan6.com, Jakarta Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani telah mengajukan tawaran kelima yang lebih baik untuk Manchester United tetapi telah menjelaskan bahwa tawaran itu harus diterima pada hari Jumat - atau dia mundur.

Taipan asal Qatar itu telah menjadi salah satu dari dua penawar terdepan dalam proses pengambilalihan Manchester United bersama kepala INEOS Sir Jim Ratcliffe, tetapi saga tersebut telah berlarut-larut selama berbulan-bulan. Sheikh Jassim telah mengajukan tawaran langsung dengan Glazers dan Raine Group, tetapi menginginkan jawaban pada hari Jumat, pada saat itu dia tidak akan bernegosiasi dengan mereka lebih jauh.

Menurut Mirror, tawaran Sheikh Jassim adalah untuk kontrol total klub Liga Premier, dan dianggap termasuk investasi besar dalam infrastruktur klub, yang sebagian besar diabaikan di bawah kepemilikan saat ini.

Keluarga Glazer telah menetapkan batas waktu penawaran terakhir pada 28 April tetapi belum ada keputusan yang dibuat, yang membuat posisi Glazer semakin dikritik. Tidak ada jaminan bahwa keluarga Glazer bakal menjual Manchester United, sebagian orang bahkan percaya bahwa proses tersebut telah dilakukan untuk mengukur minat investasi dan potensi keuntungan.

Mereka mencari 6 miliar poundsterling jika mereka ingin berpisah dengan klub MU, yang tawaran terakhir masih tidak cocok. Banyak yang menganggap harga yang diminta Glazers berlebihan, terutama mengingat investasi yang dibutuhkan di stadion, tempat latihan, dan skuad bermain.

Tawaran Sir Jim Ratcliffe adalah untuk saham mayoritas di Liga Premier, tetapi dapat memungkinkan Glazers untuk tetap terlibat dalam kapasitas tertentu. Proses di Old Trafford pertama kali dimulai pada bulan November dan ada rasa frustrasi yang memuncak tentang lamanya waktu yang dibutuhkan.

Avram Glazer hadir di final Piala FA di Wembley, di mana dia duduk di sebelah Sir Alex Ferguson dan David Gill. Setelah keluar, dia ditanyai tentang pembaruan apa pun terkait pengambilalihan, tetapi tetap bungkam saat dia keluar.

Gary Neville, yang telah blak-blakan menentang kepemilikan saat ini selama beberapa tahun, baru-baru ini mengecam pendekatan mereka terhadap proses pengambilalihan.

Dia berkata: "Jelas keluarga Glazer tidak akan mengumumkan apa pun tentang kepemilikan sampai musim ditutup! Mereka telah memutarnya secara tidak profesional selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan sekarang."

"Mereka tahu protes penggemar akan lebih signifikan daripada yang sudah mereka miliki jika pertandingan masih dimainkan dan hasil akhir dari proses penjualan tidak populer. Pada dasarnya setiap anggota keluarga yang tinggal di sana akan dianggap tidak dapat diterima oleh semua penggemar. Inikah alasan mereka menunda?" pungkasnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 4 halaman

Manchester United Berencana Rekrut Kiper Baru, Posisi De Gea Mulai Terusik

Posisi David de Gea sebagai kiper nomor satu Manchester United bisa tergantikan musim panas ini. Meskipun De Gea berharap bisa menandatangani kontrak baru.

Ada banyak pembicaraan tentang masa depan De Gea di Manchester United musim ini. Itu setelah kiper handal tersebut hanya memiliki satu tahun tersisa di kontraknya.

 

De Gea dinilai banyak melakukan kesalahan musim ini. Karenanya, banyak pihak menyarankan tim akan lebih baik merekrut pengganti musim panas ini.

Roy Keane bahkan merasa tidak terkesan saat mantan kiper Atletico Madrid itu memenangkan penghargaan Sarung Tangan Emas Liga Inggris karena mencatat clean sheet terbanyak.

Kesalahan berlanjut Sabtu lalu saat terjadi gol kedua Ilkay Gundogan ketika Manchester City mengalahkan Manchester United di final Piala FA.

Selengkapnya...

3 dari 4 halaman

Manchester United Segera Putuskan Masa Depan Mason Greenwood

Manchester United dikabarkan hampir mencapai akhir dari penyelidikan internal mereka atas perilaku Mason Greenwood. Keputusan akhir mengenai masa depan pemain berusia 21 tahun itu kemungkinan diumumkan pada Juli 2023.

Mason Greenwood secara teknis bebas untuk melanjutkan karier sepak bolanya. Ini setelah dibebaskan dari semua tuduhan serius yang dihadapinya menyusul tuduhan dari seorang wanita.

Tuduhan-tuduhan tersebut, termasuk pemerkosaan, penyerangan, pelecehan seksual, dan ancaman pembunuhan, telah dicabut. Namun, dia masih belum diizinkan untuk kembali ke Old Trafford.

MU hingga kini masih melakukan penyelidikan internal sebelum memutuskan jalur yang akan diambil terkait sang penyerang. Ada sejumlah opsi yang tersedia untuk juara Liga Inggris 20 kali itu, termasuk menjual, meminjamkan, atau melepasnya.

Selengkapnya...

4 dari 4 halaman

Sheikh Jassim Ajukan Tawaran Baru untuk Beli Manchester United

Proses pengambilalihan Manchester United terus berlanjut. Meski dengan kecepatan yang lambat, Sir Jim Ratcliffe saat ini diyakini sebagai favorit untuk membeli klub dari keluarga Glazer.

Namun, ada perbedaan besar dalam penawaran dari Sheikh Jassim dan Ratcliffe. Nama pertama ingin segera menyelesaikan pengambilalihan penuh. Sementara tawaran dari Ratcliffe hanya untuk saham pengendali pada saat ini, yaitu sekitar 51%.

Karena itu, keluarga Glazer dapat tetap menjadi pemegang saham minoritas, dengan Ratcliffe membeli sisa saham yang dimiliki oleh penguasa asal Amerika itu setelah tiga tahun.

Sebuah laporan baru-baru ini mengklaim bahwa Sheikh Jassim telah mengurungkan niatnya. Dia sedang mempertimbangkan opsi lain di Liga Inggris, termasuk West Ham United.

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.