Sukses

Studi: 75% Orang yang Alami Long Covid Baru Akan Sembuh dalam Waktu Satu Tahun

Liputan6.com, Jakarta Kondisi Long Covid atau pasca-COVID atau Sindrom pasca-COVID mengacu pada berbagai macam gejala yang tidak dapat dijelaskan dengan diagnosis lain. Ini berlangsung empat minggu atau lebih lama setelah infeksi COVID-19 awal.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), siapa pun yang pernah mengalami infeksi COVID-19 dapat berisiko mengalami gejala Long Covid, terlepas dari tingkat keparahan gejala pada infeksi awal, termasuk mereka yang tidak menunjukkan gejala.

Terkait Long Covid, periode pemulihan yang tepat masih belum pasti. Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam European Respiratory Journal menemukan bahwa terlepas dari tingkat keparahannya, sekitar 75% orang baru akan pulih dari Long Covid dalam waktu satu tahun.

Beberapa gejala umum pasien dengan pengalaman Long Covid meliputi kelelahan, sulit bernapas, batuk, sakit kepala, pegal-pegal, kabut otak hingga kecemasan dan depresi.

Untuk penelitian ini, para peneliti melakukan survei kepada 106 orang yang pulih dari infeksi COVID-19. Para peserta disurvei pada 3, 6, dan 12 bulan setelah sembuh dari infeksi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Survei

Para peneliti mencatat bahwa semua pasien yang disurvei dinyatakan sehat, dan tidak memiliki kondisi autoimun yang sudah ada sebelumnya atau penyakit mendasar lainnya sebelum infeksi COVID-19. Pada 12 bulan, sekitar 75% peserta tidak memiliki gejala terkait COVID-19.

Para peneliti juga menemukan hubungan dalam pemulihan pasien dan tingkat autoantibodi dan sitokin dalam sistem mereka. Sitokin sangat penting dalam mengendalikan pertumbuhan dan aktivitas sel sistem kekebalan dan sel darah lainnya. Mereka memberi sinyal pada sistem kekebalan untuk melakukan tugasnya.

Sekarang, para peneliti menemukan bahwa pasien yang sembuh mengalami penurunan autoantibodi dan sitokin, sesuai dengan gejala yang membaik. Namun, mereka yang memiliki gejala persisten mengalami peningkatan kadar antibodi dan sitokin bahkan setelah satu tahun sejak infeksi awal.

Terkadang, saat tubuh melawan virus, sistem kekebalan tubuh menjadi sangat kuat sehingga selain membuat antibodi yang membunuh virus, ia juga dapat memproduksi antibodi yang menyerang inangnya,” kata Dr. Manali Mukherjee, asisten Profesor Kedokteran di Universitas McMaster, dikutip dari Times of India

3 dari 3 halaman

Vaksinasi bisa mencegah Long Covid

 

Menurut Dr. Mukherjee, perhatian medis diperlukan, terutama bagi mereka yang terus merasa tidak sehat bahkan setelah 12 bulan dengan gejala yang terus-menerus atau memburuk.

Dia juga merekomendasikan bahwa pasien ini harus menemui ahli reumatologi, karena mereka berspesialisasi dalam gangguan autoimun. Pasien Long Covid saat ini lebih banyak dinilai oleh spesialis pernapasan atau spesialis penyakit menular, daripada mereka yang berspesialisasi dalam autoimunitas.

Menurut Thomas Gut, DO, direktur Pusat Pemulihan Pasca-COVID di Rumah Sakit Universitas Staten Island, bagian dari Kesehatan Northwell di New York, vaksinasi sejauh ini telah menjadi pilihan paling efektif untuk mencegah Long Covid. 

Dalam penelitian lain di Inggris, para peneliti menemukan bahwa menerima dua dosis vaksin COVID-19, dengan setidaknya dua minggu terakhir sebelum infeksi COVID-19, hampir separuh kemungkinan orang memiliki risiko gejala Long Covid.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    COVID-19 omicron
  • Long Covid-19 adalah kondisi pasien yang sudah pernah terinfeksi virus Covid-19 masih mengeluhkan gejala setelah dinyatakan sembuh.
    Long Covid-19 adalah kondisi pasien yang sudah pernah terinfeksi virus Covid-19 masih mengeluhkan gejala setelah dinyatakan sembuh.
    Long Covid
  • Long COVID-19