Sukses

Alasan Utama Koscielny Tinggalkan Arsenal, Tak Bahagia

Liputan6.com, London - Laurent Koscielny memilih kembali ke negara asalnya, Prancis dan bergabung dengan Bordeaux sekaligus mengakhiri kebersamaan dirinya dengan Arsenal yang sudah berlangsung sepanjang sembilan musim lamanya.

Proses kepindahan Koscielny sempat menimbulkan kontroversi. Pemain 34 tahun itu menolak mengikuti tur pramusim Arsenal ke Amerika Serikat guna memaksakan kepergiannya dari Emirates Stadium.

Koscielny sempat mengungkapkan alasan kepergiannya lewat sebuah pesan unggahan di Instagram. Namun kini ia tampaknya sudah berani membuka alasan sebenarnya.

"Saya bisa memahami bahwa fans Arsenal tak mengira saya pergi. Tak seorang pun mengiranya," ujar Koscielny seperti dilansir Canal plus.

"Sederhananya, saya tak bahagia seperti ketika saya pertama kali meneken kontrak dengan Arsenal. Dan bersama keluarga saya, kami harus kembali ke Prancis dan menjalani tantangan baru," Koscielny menambahkan.

Selepas kepergian Koscielny, ban kapten utama Arsenal sempat dipegang oleh Granit Xhaka sebelum kemudian diserahkan kepada Pierre-Emerick Aubameyang.

 

2 dari 2 halaman

Senang Auba Jadi Kapten

Koscielny pun mengaku turut senang untuk Aubameyang yang menjadi suksesornya serta mendoakan agar Arsenal segera bisa bangkit dari situasi saat ini.

"Saya senang untuk Aubameyang, dan untuk tugasnya sebagai kapten," tutur Koscielny.

"Saya mendoakan yang terbaik untuk mereka, bahkan jika mereka berada dalam periode sulit. Namun inilah saat di mana kita melihat sebuah tim dan kolektif siap berjuang bersama dan kembali bangkit," ujarnya.

Sumber: Canal Plus

Disadur dari: Bola.net (penulis Ari Prayoga, published 9/12/2019)

Loading
Artikel Selanjutnya
Mikel Arteta Puas dengan Kinerja Pemain Muda Arsenal
Artikel Selanjutnya
Pemain Arsenal Catatkan Rekor Unik saat Sikat Bournemouth