Sukses

Reli Dolar AS Hantam Harga Emas hingga Sentuh Level Terendah dalam 9 Bulan

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas memperpanjang pelemahan pada perdagangan Rabu waktu AS. Harga emas memperpanjang aksi jual ke level terendah dalam lebih dari sembilan bulan karena penguatan dolar AS.

Di luar itu, hasil dari risalah pertemuan Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (th eFed) telah menetapkan bahwa mereka akan mengambil kebijakan moneter yang lebih restriktif.

Mengutip CNBC, Kamis (7/7/2022), harga emas di pasar spot turun 1,4 persen menjadi USD 1.738,99 per ounce pada pukul 16.00 ET. Sebelumnya harga emas sempat jatuh 2,6 persen di perdagangan Selasa. Sedangkan harga emas berjangka AS turun 1,5 persen ke level USD 1.738,3 per ounce.

Nilai tukar dolar AS mencapai level tertinggi dalam dua dasawarsa dengan naik 0,5 persen. Kenaikan dolar AS ini menjadi instrumen tersebut sebagai tempat instrumen perlindungan yang menjadi pilihan akhir-akhir ini bagi investor yang ingin melindungi diri dari kekhawatiran resesi yang meningkat.

Sementara itu kenaikan nilai tukar dolar AS juga membuat harga emas batangan lebih mahal bagi pembeli luar negeri.

Risalah the Fed memperlihatkan bahwa para dewan gubernur membenarkan kenaikan 0,75 poin persentase dan kemungkinan peningkatan 50 atau 75 basis poin pada pertemuannya akhir bulan ini.

"Pelemahan harga emas agak bisa diredam karena sudah mulai memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga tajam lainnya pada Juli," kata analis Standard Chartered Suki Cooper.

"Dalam sesi terakhir, emas telah menyerah pada sentimen risk-off karena dolar AS telah diuntungkan." tambah dia.

Kenaikan suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak meningkatkan biaya peluang memegang emas, yang tidak menghasilkan bunga.

"Risalah the Fed yang hawkish tidak memberikan kelegaan bagi pelaku pasar terutama yang berinvestasi di instrumen logam," kata pedagang logam independen yang berbasis di New York, Tai Wong.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Survei: Harga Emas Masih Bisa Lebih Murah Minggu Ini

Sebelumnya, harga emas bisa jatuh di bawah USD 1.800 per ounce karena sentimen di pasar terus memiliki kemiringan sedikit bearish. Namun, analis pasar tidak memperkirakan rute utama dalam emas karena logam mulia terus bertahan, menghadapi kenaikan suku bunga di seluruh dunia.

Survei Emas Mingguan Kitco News terbaru menunjukkan bahwa sentimen relatif netral di antara analis Wall Street dan investor Main Street.

David Madden, Analis Pasar di Equiti Capital, capital mengatakan bahwa USD 1.800 per ounce dapat mewakili nilai wajar untuk emas dalam waktu dekat. Hal ini karena pasar terus terperangkap karena kenaikan suku bunga mendorong dolar AS tetapi juga menciptakan lebih banyak volatilitas untuk pasar ekuitas.

"Saya pikir dolar AS memiliki sedikit keunggulan dibandingkan emas sebagai aset safe-haven. Meskipun emas terlihat nyaman diperdagangkan di sekitar USD 1.800, gambaran teknis menunjukkan harga bisa bergerak lebih rendah dalam waktu dekat," tambahnya, seperti dikutip dari Kitco.com, Senin (4/7/2022).

Komentar tersebut muncul saat pasar emas mengakhiri minggu ketiga di wilayah negatif. Emas berjangka Agustus terakhir diperdagangkan pada USD 1,800,80 per ounce, turun lebih dari 1,5 persen dari Jumat lalu. Menambah prospek teknis yang suram, pasar emas mengakhiri Juni dengan kerugian ketiga berturut-turut.

Meskipun awal yang suram pada paruh kedua tahun 2022, emas terus mengungguli pasar ekuitas. S&P 500 mengakhiri paruh pertama tahun ini dengan turun 20 persen, kinerja setengah tahun terburuk sejak 1970-an.

"Emas masih melakukan apa yang seharusnya," kata. Daniel Pavilonis, pialang Komoditas Senior di RJO Futures. “Dengan semua masalah kenaikan suku bunga, emas bertahan. Harganya lebih rendah tetapi belum rusak,” pungkasnya.

 

3 dari 3 halaman

Masih Akan Lebih Murah

Minggu ini 16 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Di antara peserta, lima analis, atau 31 persen, berada di bullish emas dalam waktu dekat. Pada saat yang sama, tujuh analis, atau 44 persen, bersikap bearish pada emas dan empat analis, atau 25 persen, netral terhadap logam mulia minggu depan.

Sementara itu, 612 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Dari jumlah tersebut, 253 responden, atau 41 persen, mencari emas untuk naik minggu depan. 233 lainnya, atau 38 persen, mengatakan lebih rendah, sementara 126 pemilih, atau 21 persen, netral dalam waktu dekat.

Meskipun sentimen di kalangan investor ritel tetap rendah dalam beberapa tahun, demikian juga dengan tingkat partisipasi. Analis telah mencatat bahwa minat investor pada emas telah mendingin baru-baru ini karena harga berkonsolidasi.

Menurut beberapa analis harga emas akan terus berjuang karena Federal Reserve memimpin dorongan global untuk menaikkan suku bunga. Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini.

Tetapi Federal Reserve bukan satu-satunya bank sentral yang ingin memperketat kebijakan moneternya. Harapan tumbuh bahwa Bank Sentral Eropa akan menaikkan suku bunga pada bulan Juli karena inflasi terus meningkat. Jumat, data awal menunjukkan bahwa inflasi di Eropa naik 8,6 persen untuk tahun ini di bulan Juni, naik dari kenaikan bulan Mei sebesar 8,1 persen.

Namun, analis lain mencatat bahwa semua bank sentral menghadapi dilema yang sama ketika mereka ingin menaikkan suku bunga dalam menghadapi pertumbuhan yang melambat.