Sukses

Ibarat CCTV, SIN Pajak Bakal Awasi Transaksi Keuangan dan Tekan Praktik Korupsi

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia adalah negara yang menganut paham kesejahteraan. Untuk mencapai kesejahteraan tersebut diperlukan APBN, dimana sumber pendanaan utamanya dari perpajakan. Indonesia akan mencapai puncak kesejahteraan sesuai cita-cita founding fathers jika tidak terdapat korupsi.

Data korupsi yang tercatat sudah cukup banyak. Korupsi merupakan fenomena gunung es, sehingga tidak akan dapat terbayangkan seberapa banyak korupsi di Indonesia.

"Di sini konsep Single Identity Number (SIN) Pajak hadir tidak hanya digunakan untuk tujuan penerimaan pajak, namun juga pencegahan korupsi," dikutip dari keterangan tertulis, Selasa (14/12/2021).

SIN Pajak adalah sebuah sistem yang menghubungkan semua pihak di Indonesia untuk wajib saling membuka & menyambung sistemnya ke sebuah sistem pajak, termasuk yang rahasia.

Data pada sistem yang saling terhubung tersebut dengan e-audit menggunakan konsep link and match SIN Pajak, otoritas perpajakan akan dapat memetakan sektor mana yang belum tersentuh pajak atau celah dalam perpajakan. SIN Pajak mampu menyediakan data wajib pajak yang belum membayar kewajiban perpajakannya.

Bahkan SIN Pajak mampu memetakan sumber uang atau harta baik dari sumber legal maupun ilegal yang merupakan pintumasuk dari korupsi. SIN Pajak akan bekerja seolah-olah CCTV yang akan mengawasi seluruh transaksi keuangan sehingga menciptakan digitalisasi transparansi.

SIN Pajak menjadi sebuah sistem yang paling sesuai dengan cita-cita Presiden Joko Widodo yang menginginkan pemberantasan korupsi dengan menggunakan konsep digitalisasi dan transparansi. SIN Pajak saat ini telah memiliki payung hukum melalui Undang-Undang KUP, yaitu Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007.

Pasal 35A Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007 Pasal 35A diatur mengenai SIN Pajak, dimana menyebutkan bahwa setiap instansi pemerintah, lembaga, asosiasi, dan pihak lain, wajib memberikan data dan informasi yang berkaitan dengan perpajakan kepada otoritas perpajakan.

Era tersebut memberi kewajiban semua pihak baik pemerintahpusat/daerah, lembaga, swasta dan pihak-pihak lain wajib untuk saling membuka dan menyambung sistem ke pajak yang non rahasia baik yang finansial/non finansial ke otoritas perpajakan, meskipun masih adanya beberapa hambatan terkait masih diperbolehkannya rahasia pada UU lain, seperti UU mengenai perbankan.

Presiden Joko Widodo kemudian mengeluarkan Perpu 1/2017 yang mengatur secara khususakses informasi keuangan untuk kepentingan perpajakan dalam rangka memenuhi komitmen AEOI. Perpu tersebut kemudian pada 23 Agustus 2017 disahkan lembaga legislatif melalui UU9/2017.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Undang-Undang

UU ini secara legal formal menggugurkan ketentuan kerahasiaan dalam beberapa UU, antara lain UU tentang perbankan. Sehingga semua pihak baik pemerintah pusat/daerah, lembaga, swasta dan pihak-pihak lain, wajib untuk membuka dan terhubung ke dalam sistem perpajakan, baik data yang bersifat rahasia maupun non rahasia dan data finansial maupun non finansial.

Data yang dikumpulkan dari berbagai sumber sebagaimana diatur dalam Pasal 35A Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007 dan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2017 akan menjadi bahan dalam melakukan audit baik audit perpajakan maupun audit korupsi.

SIN Pajak menjadi perwujudan digitalisasi transparansi akan bekerja melakukan audit secara elektronik (e-audit)dengan konsep link and match. Jika dilihat dalam konteks kasus korupsi, bahwa uang atau hartabaik dari sumber yang legal maupun ilegal selalu digunakan dalam 3 sektor, yaitu konsumi,investasi, dan tabungan.

Dalam konsep SIN Pajak, 3 sektor tersebut wajib memberikan datadan terhubung secara sistem dengan sistem perpajakan. artinya uang dari sumber yang legalmaupun ilegal tersebut dapat terekam secara sempurna dalam sistem perpajakan. Wajib Pajak akanmenghitung pajak dan mengirimkan SPT ke otoritas perpajakan.

Otoritas perpajakan melalui konsep link and match akan dapat dipetakan data yang benar dan data yang tidak benar, serta data yang tidak dilaporkan dalam SPT. Artinya tidak ada harta yang dapat disembunyikan oleh WajibPajak.

Dalam penanganan kasus korupsi dikenal pembuktian terbalik, sehingga Wajib Pajak yangmelaporkan SPT secara tidak benar akan diberikan kesempatan untuk membuktikan bahwa hartanya diperoleh secara legal. Hal tersebut akan membuat Wajib Pajak akan berpikir ulang untuk melakukan sebuah perolehan harta secara ilegal. Dengan SIN Pajak, pada awalnya Wajib Pajakakan dipaksa untuk jujur, namun keterpaksaan tersebut lambat laun diyakini akan berubah menjadi sebuah budaya jujur.

Namun meskipun secara de jure SIN Pajak ini telah memiliki landasan yang kuat, namun secarade facto SIN Pajak ini belum dapat terlaksana. Sejumlah kendala membangun SIN antara lain ketentuan UU yang diduga belum lurus terkait dengan akses otoritas perpajakan terhadap transaksi keuangan. Inkonsistensi regulasi diduga menjadi salah satu penyebabnya, dalam peraturanpelaksanaannya yang diatur dalam peraturan pemerintah, yang diduga diturunkan kembali dalamperaturan menteri serta surat edaran.

Aturan-aturan tersebut diduga membuat pengaturan yang melampaui peraturan yang di atasnya, antara lain adanya subdelegasi aturan yang diduga tidaksesuai kaidah, pembatasan penggunaan maupun pembatasan nilai. Akibatnya tujuan dan sasarandari UU yang mengaturnya tidak dapat terlaksana dengan baik. Padahal jika kita tengok lagi sejarah Indonesia, konsep ini telah diperkenalkan berpuluh tahun sebelumnya.

Tidak banyak orang yang tahu bahwa konseptor awal transparansi perpajakan iniadalah founding father kita, yaitu Bung Karno. Pada 31 Desember 1965, sejarah mencatat dimanaBung Karno mengeluarkan Perppu 2/1965 mengenai peniadaan rahasia bagi aparat pajak.

Konsep ini diperkenalkan kembali pada zaman pemerintahan Presiden Megawati, yaitu tahun 2001 yang ditandai dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2001 sampai puncaknya penyerahan RUUKUP yang kemudian nantinya menjadi Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007. Undang-undangini kemudian disempurnakan pada pada tahun 2017 oleh Presiden Joko Widodo melaluiUndangUndang Nomor 9 Tahun 2017 yang meniadakan rahasia bagi aparat pajak.

Berdasarkan hal tersebut, sudah menjadi kewajiban kita untuk meluruskan peraturanperundangan SIN Pajak yang diduga tidak lurus demi terwujudnya SIN Pajak dan tercipta Budayajujur untuk Indonesia yang Sejahtera.

  • Pajak adalah pungutan yang diwajib dibayarkan oleh penduduk sebagai sumbangan wajib kepada negara atau pemerintah.
    Pajak
  • Korupsi adalah penyalahgunaan uang negara (perusahaan, organisasi, yayasan, dan sebagainya) untuk keuntungan pribadi atau orang lain.
    Korupsi
  • SIN Pajak
  • Perpajakan