Sukses

Saran Kepala BPKP Agar Program Pemerintah Bisa Berjalan Efektif

Liputan6.com, Jakarta Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Muhammad Yusuf Ateh mengaku menemukan empat hal yang harus diperhatikan agar program pemerintah bisa berjalan lebih efektif.

Ini didapatkan dari pelajaran saat memetik banyak pelajaran selama satu tahun menangani pandemi Covid-19. 

Pertama dia melihat, efektivitas program pemerintah sangat bergantung kepada tahap perencanaan dan penganggaran.

Dia pun ingin program kegiatan belanja dan pemerintah harus dirancang dengan baik, sehingga jelas hasil atau dampaknya dan jelas ukuran keberhasilannya.

Kedua kebijakan program pemerintah harus di orkestrasi menjadi harmoni, baik instansi pemerintah pusat maupun dengan pemerintah daerah.

Ketiga yakni terkait dengan data. Menurutnya data merupakan faktor kunci, sebab data yang akurat valid dan dikelola dengan baik akan mempermudah penyusunan kebijakan pelaksanaan monitoring dan evaluasi hingga pelaporan.

Terakhir kesuksesan program pemerintah juga tidak lepas dari kesigapan untuk mengidentifikasi permasalahan dan merumuskan solusinya segera mungkin.

"Dalam hal inilah BPKP hadir berperan aktif untuk mengawali implementasi program-program pemerintah," ujarnya dalam Persmian Rapat Koordinasi Nasional Pengawasan Intern Pemerintah Tahun 2021, di Istana Negara, Kamis (27/5).

Untuk mendukung hal tersebut, pihaknya bahkan telah merancang agenda prioitas pengawasan. Ini merupakan upaya BPKP untuk fokus mengawasi sektor krusial mendorong pemulihan ekonomi dan kesuksesan pembangunan baik di tingkat pusat maupun daerah.

 

2 dari 2 halaman

Hal Lain

Di samping itu, BPKP juga telah merancang dan sedang melaksanakan evaluasi perencanaan dan penganggaran pada pemerintah pusat dan daerah dengan tujuan memperbaiki prioritas belanja agar fokus pada kegiatan yang betul-betul memiliki dampak bagi masyarakat.

"Selain itu kami juga siap mengawal peningkatan kualitas dan integrasi basis data guna mendorong ketepatan kecepatan delivery program pemerintah melalui optimalisasi laboratorium data forensik yang telah kami kembangkan," ujarnya.

Dia pun berharap melalui rakornas kali ini, bisa dijadikan komitmen bersama dalam menyelaraskan strategi untuk meningkatkan kualitas dan efektivitas pengawasan intern dengan pengawasan yang lebih baik. "Kami harapkan belanja lebih efektif dan percepatan pemulihan ekonomi dapat tercapai," pungkasnya.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

BERANI BERUBAH: Soto Gratis Warga Isoman