Sukses

Mau Tahu? Inilah Perusahaan Transportasi dan Logistik Terbesar di Dunia versi Forbes Global 2000

Liputan6.com, Jakarta Tahun ini merupakan tahun yang penting dalam bidang logistik karena ekonomi global yang sempat terhenti mulai dibuka kembali dengan cepat. Pelabuhan di seluruh dunia telah mengalami pencadangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Mengutip Forbes, Rabu (19/5/2021), permintaan untuk perjalanan udara komersial menyusut. Sehingga, terjadi lonjakan kargo peti kemas yang hilang di laut. Anda bahkan mungkin pernah mendengar tentang insiden yang sangat terkenal di Terusan Suez.

Semua drama itu mengiringi ledakan permintaan untuk pengantaran dan layanan pengiriman paket yang didorong oleh pandemi. Untuk beberapa nama besar industri, peningkatan itu cukup baik untuk bisnis.

Salah satunya adalah FedEx yang sekarang adalah perusahaan transportasi dan logistik terbesar di dunia, menurut daftar Forbes Global 2000 dari perusahaan terbesar dunia tahun ini, berada di posisi 119 pada daftar keseluruhan. 

Bisnis yang berbasis di Memphis tersebut, yang berada di peringkat 513 tahun lalu, telah mengambil posisi teratas di sektor transportasi dari UPS, yang mendarat di peringkat 165.

Dibantu oleh volume pengiriman yang memecahkan rekor selama musim liburan, FedEx melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 23 persen dari tahun ke tahun untuk tahun fiskal 2021. Pendapatan bersih naik 183 persen dan laba per saham dilusian naik 175 persen. 

Baru-baru ini, FedEx dilaporkan telah membantu mengirimkan lebih dari 100 juta dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara di seluruh dunia. “Hasil yang berbicara sendiri,” kata COO FedEx Rajesh Subramaniam.

“Pada bulan Desember, kami mencapai total bulanan tertinggi dalam sejarah perusahaan kami,” tambah dia.

Sementara raksasa pengiriman barang AP Moller-Maersk dan COSCO Shipping, adalah dua perusahaan yang masuk dalam daftar teratas berikutnya dari sektor transportasi di Global 2000 tahun ini.

Maersk naik ke peringkat 214 setelah berada pada posisi 622 pada tahun lalu. Sementara posisi Cosco meroket ke 409 setelah naik dari peringkat 1.133.

2 dari 4 halaman

Terpuruknya industri penerbangan

Tahun ini juga merupakan tahun yang sangat berbeda bagi perusahaan yang lebih mementingkan pengangkutan orang daripada kargo.

Dalam laporan tahunan terbaru, International Civil Air Organization mengatakan bahwa perjalanan udara komersial turun 60 persen pada 2020. Di mana, jumlah penumpang mencapai 2,7 miliar, lebih sedikit dibandingkan tahun 2019.

Kelompok tersebut juga memperkirakan terjadi kerugian mencapai USD 370 miliar pada industri penerbangan udara.

Pencapaian itu jelas tercermin dalam Forbes Global 2000. Delta Air Lines kini berada di peringkat 715 dalam daftar tahun ini, setelah berada pada peringkat 263  di 2020. Ini menandai salah satu penurunan terbesar di sektor transportasi dan logistik. 

Imbas terburuk dari pandemi, Delta mengalami kehilangan pemasukan hampir USD 100 juta per hari.

Pendapatan yang turun 88 peringkat selama kuartal fiskal 2020, mengakibatkan kerugian hingga USD 5,7 miliar. Saat itu, CEO Ed Bastian mengatakan akan butuh lebih dari dua tahun hingga Delta pulih sepenuhnya.

Southwest Airlines, Deutsche Lufthansa, Air France dan Ryanair adalah maskapai lain yang kehilangan ratusan tempat.

Pada bulan April ini, tanda-tanda pemulihan mulai terlihat. "Setahun setelah serangan pandemi, para pelancong mendapatkan kepercayaan diri," kata Bastian dengan rilis pendapatan terbaru Delta. 

"Jika tren pemulihan bertahan, kami mengharapkan perolehan kas positif untuk kuartal Juni dan melihat jalan untuk kembali ke profitabilitas pada kuartal September,” tambahnya.

3 dari 4 halaman

Tahun yang sulit bagi industri kereta api

Forbes Global 2000 tahun ini juga mencerminkan tahun yang sulit di industri kereta api Jepang. Central Japan Railway turun ke posisi peringkat 759, setelah meraih peringkat peringkat 247 setahun sebelumnya, dan West Japan Railway turun dari posisi 663 menjadi peringkat 1.308.

Di sisi lain Samudra Pasifik, operator kereta Kansas City Southern mendarat di peringkat 1.382 dalam daftar tahun ini. Sekarang ini menjadi subyek dari taruhan tinggi dan perang penawaran internasional.

Pada bulan Maret, Canadian Pacific Railway setuju untuk membeli Kansas City Southern seharga USD 25 miliar, hanya untuk Canadian National Railway dapat memasuki persaingan dengan tawaran balik USD 30 miliar pada bulan April. 

Kesepakatan itu bisa menjadi batu penjuru bagi satu dekade penggabungan kereta api yang telah merasionalisasi industri, seperti konsolidasi maskapai penerbangan selama periode 1990-an dan awal 2000-an.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Ini