Sukses

Awas, Pergerakan Mudik Lebaran 2021 di Tol akan Dipantau via Udara

Liputan6.com, Jakarta - PT Jasa Marga (Persero) Tbk melaksanakan uji coba patroli udara (highway sky patrol) pada Rabu (5/5/2021) yang dimulai di Bandara Pondok Cabe. Ini dilakukan untuk memantau kepadatan volume lalu lintas di jalan tol selama masa larangan mudik Lebaran 2021.

Jasa Marga bekerjasama dengan Indonesia Flying Club (IFC) yang merupakan organisasi perkumpulan kedirgantaraan berbadan hukum yang memiliki SIKAU/BN dan pemegang Operating Certificate OC-91 yang dikeluarkan oleh Kementerian Perhubungan.

Project Director Jasa Marga Tollroad Command Center (JMTC), Raddy R Lukman, mengatakan kegiatan uji coba highway sky patrol akan mendukung pemantauan pergerakan lalu lintas di jalan tol pada masa libur Idul Fitri 1442 H, tepatnya pada 5-6 Mei 2021 dan 16-17 Mei 2021.

Dalam kegiatan highway sky patrol ini, IFC akan menggunakan dua buah pesawat terbang latih jenis Cessna yaitu Pesawat Cessna 152 dengan kapasitas 2 penumpang, dan Pesawat Cessna 172P dengan kapasitas 4 penumpang.

"Rute patroli udara akan dimulai dari Jakarta hingga Cirebon menggunakan Pesawat Cessna 172P. Rute ini akan memantau beberapa titik potensi kepadatan, antara lain Simpang Susun Cikunir-Cikarang Barat Km 31–Gerbang Tol Cikampek Utama–GT (Gerbang Tol) Palimanan," jelasnya, Rabu (5/5/2021).

"Di saat yang bersamaan, Pesawat Cessna 152 akan berpatroli dari Cirebon hingga Solo dengan pantauan titik potensi kepadatan di GT Ciperna Utama–GT Kalikangkung–GT Banyumanik–GT Sragen," jelas Raddy.

2 dari 3 halaman

Uji Coba

Raddy menambahkan, uji coba kerjasama ini tentu saja akan menambah value dari JMTC sebagai pusat informasi dan pengendali lalu lintas terintegrasi di jalan tol.

Sebelumnya, perseroan telah mengoperasikan berbagai teknologi yang dikembangkan untuk mengintegrasikan informasi dan dibantu pantauan udara melalui drone yang jangkauan pandangnya terbatas.

"Dengan adanya uji coba kerjasama ini, JMTC sudah bisa memantau secara menyeluruh sehingga informasi yang didapatkan lebih lengkap," ungkapnya.

Presiden IFC Sigit Samsu sangat mengapresiasi kerja sama yang baru kali ini diadakan oleh Jasa Marga dan IFC. Dia yakin IFC mumpuni dan berpengalaman, karena dalam melakukan kegiatan patroli udara dengan jarak jauh pastinya melibatkan banyak instansi, terutama perihal perizinan untuk kegiatan dimaksud yang sudah diantisipasi sebelumnya.

"Secara teknis, pesawat akan memantau kegiatan di seluruh ruas yang sudah ditentukan dengan ketinggian 500 sampai 1.000 kaki, dan akan memberikan laporan dalam bentuk pandangan mata dan live streaming video dengan perkiraan waktu penyampaian informasi hanya delay 2 menit saja. Jadi lebih cepat ketimbang menggunakan drone yang akomodasi ke lokasinya masih menggunakan jalur darat," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: