Sukses

Harga Minyak Melonjak Jelang Kesepakatan Pemangkasan Produksi

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) AS melonjak secara tiba-tiba sebanyak 12 persen menjelang akhir perdagangan.

Lonjakan ini mengikuti laporan dari Bloomberg bahwa Menteri Perminyakan Aljazair mengatakan OPEC dan sekutunya atau yang dikenal sebagai OPEC+, akan membahas pengurangan produksi minyak besar-besaran yang dapat mencapai 10 juta barel per hari pada pertemuan virtualnya pada Kamis.

Dikutip dari CNBC, Kamis (9/4/2020), WTI melonjak sebanyak 12 persen, setelah sebelumnya naik 6,18 persen ke level USD 25,09. Sementara harga minyak patokan internasional, Brent naik 3,04 persen ke level USD 32,84 per barel.

Dana Minyak Amerika Serikat (USO), yang melacak harga minyak, dihentikan untuk diperdagangkan sementara di tengah aktivitas liar hingga akhir sesi. Dana yang diperdagangkan di bursa melanjutkan perdagangan tidak lama setelah penghentian awal.

Pasar minyak menghadapi momen ketidakpastian terbesar mereka dalam beberapa dekade, dengan wabah virus corona yang mengarah pada kerugian permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Investor mengharapkan kejelasan dari pertemuan Kamis pekan ini, yang ditunda sejak Senin karena perselisihan yang terus-menerus antara Arab Saudi, dan Rusia.

"Pertemuan negara produsen yang akan datang adalah satu-satunya harapan bagi pasar yang dapat mencegah jatuhnya harga total dan penutupan produksi," kata Kepala Pasar Minyak Rystad Energy, Bjornar Tonhaugen.

“Saat ini, harga sangat fluktuatif sehingga berita atau bocoran tentang arah negosiasi dapat menggerakkan harga minyak. Seperti yang telah Anda lihat dalam beberapa hari terakhir, perubahan harga dari keuntungan menjadi kerugian dan kembali bukanlah hal yang tidak biasa di masa seperti itu,” tambah lanjut dia.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Pertemuan Negara OPEC

Pertemuan itu akan fokus pada apakah negara-negara dapat sepakat untuk secara bersama-sama memangkas produksi minyak mentah guna menyelamatkan harga yang jatuh pada saat tidak ada yang membeli minyak dan dunia kehabisan tempat untuk menyimpannya.

Pada pertemuan terakhir OPEC pada awal Maret, Rusia menolak usulan pengurangan pasokan tambahan. Tetapi pada Rabu mereka dilaporkan mengindikasikan bahwa mereka siap untuk memotong produksi sebesar 1,6 juta barel per hari, menurut Reuters mengutip seorang pejabat kementerian energi.

Pertemuan Kamis terjadi karena harga minyak telah merosot lebih dari 50 persen tahun ini karena permintaan terus jatuh. Penurunan ini telah menekan perusahaan-perusahaan minyak AS dengan leverage tinggi, yang berjuang untuk mencapai titik impas karena perdagangan minyak mentah lebih rendah lebih lama.

Pertemuan OPEC+ akan diadakan melalui konferensi video sebagai tindakan pencegahan di tengah pandemi virus corona, yang telah melenyapkan permintaan minyak global dan semuanya kecuali menutup ekonomi utama dunia.

"OPEC+ berusaha sekuat tenaga untuk melakukan pemotongan produksi yang cukup besar, dan mereka berada dalam mode putaran penuh untuk mencoba dan mengumpulkan harga," ungkap John Kilduff dari Capital.

“Teleconference besok akan menjadi momen buat-atau-istirahat bagi pasar minyak. Matematika pada pengurangan 10 juta barel per hari, yang merupakan minimum yang diperlukan untuk menstabilkan situasi, hampir tidak mungkin untuk dihitung. Saya berharap hari yang buruk untuk OPEC+ besok, "tambahnya.

Jika Arab Saudi dan Rusia akan memangkas produksi mereka, seperti yang diminta oleh Presiden Donald Trump, mereka ingin melihat negara-negara non-OPEC+ lainnya, termasuk AS, ikut serta.