Sukses

Jokowi: 141 Juta Penduduk Indonesia Bakal Naik Kelas di 2020

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) mengatakan orang kaya di Indonesia akan semakin banyak di tahun 2020.

Kata dia, sebanyak 141 juta penduduk Indonesia akan naik kelas disebabkan revolusi konsumen, yaitu semakin kayanya kaum middle class dan diikuti konsumsi yang semakin meningkat.

"2020 kita akan mengalami revolusi konsumen dimana 141 juta penduduk middles-nya akan naik kelas dan consumers. Ini bukti ada revolusi konsumen di Indonesia," ujarnya di Jakarta, Senin (16/9/2019).

Dengan kenaikan kelas ini, Indonesia akan menjadi semakin atraktif untuk para investor dimana secara market, pasar Indonesia akan semakin meluas.

"Kita akan semakin menarik untuk investasi global, apalagi dengan situasi perekonomian yang melambat seperti ini. Ini jadi magnet konsumen," ujar Jokowi.

 

2 dari 5 halaman

Tantangan Indonesia

Tetapi, tantanganya bagi Indonesia ialah bagaimana memanfaatkan momentum revolusi konsumen ini agar menjadi 'negara yang memproduksi' bukan menjadi 'bangsa konsumen' saja.

"Revolusi konsumen jadi model untuk meningkatkan daya saing kita. Namun jangan sampai kita jadi bangsa yang konsumtif harus jadi bangsa produsen," tegasnya.

3 dari 5 halaman

Jokowi: Ekonomi Dunia sedang Tidak Ramah

Presiden Joko Widodo mengatakan, saat ini ekonomi dunia sedang tidak ramah. Beberapa negara di dunia tengah mengalami kemunduran ekonomi bahkan sampai ada yang mengalami resesi. Hal tersebut disampaikan dalam Konferensi Organisasi Insinyur se-ASEAN.

"Ekonomi dunia saat ini sedang tidak ramah. Beberapa negara mengalami kemunduran ekonomi. Bahkan ada negara mulai mengalami resesi ekonomi," ujarnya di JIexpo, Jakarta, Rabu (11/9).

Presiden Jokowi melanjutkan, melihat kondisi ini negara-negara di ASEAN harus mampu membentengi diri dari segala kemungkinan yang mampu mengguncang ekonomi.

"Kita harus mampu membentengi diri untuk tetap tumbuh stabil dan keberlanjutan. Kita harus berusaha memanfaatkan kemunduran di beberapa kawasan sebagai peluang untuk kita bisa melompat ke depan," jelasnya.

Untuk mengantisipasi hal ini, dia juga meminta seluruh negara ASEAN mengembangkan inovasi dan terobosan baru. Sehingga mampu memanfaatkan peluang ekonomi dunia yang sedang sulit.

"Tidak ada cara lain selain kita harus selalu mengembangkan inovasi dan melakukan terobosan. Sehingga dalam situasi ekonomi dunia yang sedang sulit seperti sekarang ini justru menjadi peluang bagi kita di ASEAN untuk berkembang lebih cepat," jelasnya.

4 dari 5 halaman

Kekuatan Ekonomi Dunia

Dengan jumlah penduduk sekitar 600 juta, ASEAN merupakan sebuah kekuatan besar ekonomi dunia. ASEAN telah membuktikan diri sebagai kawasan yang aman, stabil, pertumbuhan ekonomi yang mengagumkan.

"Untuk tumbuh besar lagi maka kita butuh sinergi lebih banyak lagi. Namun negara-negara ASEAN harus saling membantu satu dengan yang lainnya termasuk di antara insinyur yang ada," tandasnya.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Safari ke Pendukung Jokowi, Prabowo Lunakkan Hati Koalisi Incar Kursi Menteri?
Artikel Selanjutnya
Rencana Gerindra Gabung ke Pemerintah, Golkar: Sebaiknya Mereka Oposisi