Sukses

BJ Habibie, Anak Negeri yang Ikut Besarkan Airbus

Liputan6.com, Jakarta - Presiden ke-3 Republik Indonesia BJ Habibie meninggal pukul pukul 18.05 WIB, Rabu 11 September 2019. BJ Habibie meninggal di usia 83 tahun karena gagal jantung. 

Kiprah BJ Habibie di industri dirgantara sudah tidak bisa dipungkiri lagi. Ia berhasil memimpin pembuatan pesawat N250 Gatot Kaca, pesawat buatan Indonesia pertama. Namun ternyata tak hanya di Indonesia. Kiprah BJ Habibie sampai di dunia internasional.

Berkembangnya bisnis Airbus yang merupakan perusahaan asal Prancis ternyata tidak terlepas peran Indonesia, khususnya sosok BJ Habibie.

"Saya lulus S3, saya bekerja ke industri yang kecil-kecil saja, yang buat pesawat sipil, bukan fighter atau sejenisnya, dan perusahaan kecil itu adalah Airbus sekarang," kata BJ Habibie.

Presiden Indonesia ke-3 tersebut bercerita, membangun industri dirgantara di Indonesia, memang menjadi cita-citanya selama ini. Diakuinya, untuk mewujudkan hal itu tidak mudah.

Tak hanya membutuhkan teknologi dan investasi yang cukup banyak, kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM) pun juga tidak bisa sembarangan.

Hal itu perlahan mulai tewujud ketika Habibie diminta oleh Presiden Indonesia ke-2 Soeharto untuk kembali ke Indonesia. Soeharto menyampaikan kepada Habibie akan menjadikan Habibie sebagai tokoh masa depan Indonesia.

Ketika menjabat sebagai Wakil Presiden, BJ Habibie berhasil mebangun industri dirgantara dengan berhasil membuka lapangan kerja bagi 48 ribu engineer.

"Di dunia ini hanya 3 industri dirgantara yang dibubarkan, Jepang karena perang, Jerman juga karena perang, dan Indonesia. Tapi Indonesia dibubarkan itu karena krisis, tragis memang," cerita dia.

"Sekarang, Airbus sudah bisa bikin fighter, bikin helikopter, bikin pesawat militer, kita?" tanya Habibie.

Untuk itu, dia meminta kepada generasi muda untuk tidak pernah berhenti untuk menuntut ilmu. Dia pun berpesan, setinggi apapun ilmu yang didapat, termasuk di luar ngeri, harus kembali ke Indonesia dan digunakan untuk mengabdi kepada negara.

2 dari 7 halaman

Mengenal Pesawat R80, Cita-cita BJ Habibie yang Hampir Terwujud

Presiden Indonesia ke-3, BJ Habibie pernah bermimpi memiliki pesawat nasional yang bisa membawa nama Indonesia lebih harum. Tak disangka, mimpi ini terwujud dengan diciptakannya pesawat R80 yang rencananya akan dirakit tahun ini dan mulai di jual tahun 2025 mendatang.

Meski belum dipastikan kapan tepatnya akan dirakit, pesawat R80 ini ternyata laris manis. Buktinya, sudah ada pesanan sebanyak 155 unit, dengan rincian Nam Air memesan 100 unit, Kalstar 25 unit, Trigana Air 20 unit dan Aviastar 10 unit.

Pesawat ini diklaim BJ Habibie menjadi kebanggaan terbarunya. Bahkan BJ Habibie pernah menyatakan tidak ingin meninggal sebelum hasil rancanagannya ini mengudara. 

Sebenarnya, apa yang membuat maskapai penerbangan ramai-ramai memesan pesawat R80 ini?

3 dari 7 halaman

Dirancang dengan Teknologi Canggih

Pesawat R80 dilengkapi dengan sistem kendali fly by wire yang menggunakan sinyal elektronik dalam memberikan perintah. Lalu, pesawat ini juga bisa meminimalisir suara bising yang dihasilkan baling-baling pesawat. Sistem penyesuaian udara juga ditanamkan di sini sehingga tekanan udara di pesawat stabil tidak terpengaruh ketinggian pesawat.

4 dari 7 halaman

Irit Bahan Bakar

Komisaris PT Regio Aviasi Industri (RAI), Ilham Habibie mengatakan sebagai pesawat bermesin baling-baling atau mesin turboprop, konsumsi bahan bakar pesawat R80 jauh lebih irit 20 persen ketimbang pesawat bermesin jet. Hal ini tentu menjadi pertimbangan maskapai untuk membeli pesawat R80, karena efisiensi bahan bakar dapat membuat perusahaan semakin untung.

"Menurut saya minimal 20 persen irit, itu cukup berarti. Karena laba perusahaan sangat sedikit, kompetisi ketat, sehingga mereka harus bisa berhemat," tuturnya.

5 dari 7 halaman

Bisa Terbang di Landas Pacu Pendek

Berikutnya adalah pesawat R80 mampu terbang di landas pacu yang pendek, meski dapat mengangkut banyak penumpang, pesawat R80 dapat mengakses bandara kecil yang biasanya terdapat di wilayah kepulauan.

"Selain itu terbang landas di landasan pendek, ada keunggulan di kota kecil menengah. Ini untuk rute yang tidak terlalu jauh," ujar Ilham Habibie.

6 dari 7 halaman

Bisa Angkut Banyak Penumpang

Kemudian, pesawat ini didesain untuk penerbangan sipil yang akan memiliki teknologi dan kebutuhan pasar 5-10 tahun ke depan.

"Untuk kebutuhan pasar hingga 10 tahun ke depan itu, pesawat ini mampu di upgrade hingga bisa menampung 100 penumpang. Awalnya kita memang buat untuk 80 penumpang dulu," kata Ilham. 

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Wacana Nama Bandara BJ Habibie, Ridwan Kamil: Masih Dengar Masukan Masyarakat
Artikel Selanjutnya
Mengenal Sosok BJ Habibie dan Ainun dari Tangan Kanannya