Sukses

Respons Gojek Sandang Status Decacorn

Liputan6.com, Jakarta Lembaga riset internasional, CBInsights menyatakan Gojek telah memiliki valuasi USD 10 miliar. Artinya Gojek sudah berhak menyandang status Decacorn. Ini terungkap dalam riset terbarunya bertajuk 'The Global Unicorn Club'.

Sebagai informasi, Decacorn adalah julukan bagi startup yang memiliki valuasi di atas USD 10 miliar atau setara Rp 140 triliun. CBInsights menghitung saat ini baru ada 19 startup Decacorn di dunia. Decacorn terbanyak berasal dari AS (Amerika Serikat).

Chief of Corporate Affairs Gojek Group, Nila Marita, mengaku pihaknya pun baru mendengar mengenai kabar tersebut.

"Kami baru mendengar mengenai kabar tersebut dan bersyukur ada lembaga independen yang memvalidasi kesuksesan kami dalam meningkatkan nilai perusahaan, tanpa kami perlu membuat pengumuman," kata dia, dalam keterangan tertulis, Jumat (5/4/2019).

Dia mengatakan kesuksesan layanan platform on-demand Gojek tercermin dari semakin kuatnya minat dan kepercayaan investor terhadap misi, pertumbuhan serta dampak ekonomi dan sosial Gojek yang semakin besar dari waktu ke waktu.

"Gojek memiliki pangsa pasar tertinggi diantara penyedia layanan e-commerce dilihat dari rata-rata pengguna aktif aplikasi per minggu (Weekly Active Users), berdasarkan data dari sebuah platform global yang menganalisis penggunaan aplikasi mobile sedunia," jelas dia.

Jumlah Weekly Active Users Gojek bahkan 55 persen lebih tinggi dibandingkan dengan aplikasi sejenis di Indonesia, berdasarkan data dari platform analisa yang sama.

"GojekOJEK bukan hanya berfokus untuk terus menjadi pilihan utama dan memberikan layanan terbaik bagi para pengguna di Indonesia, tetapi juga untuk membawa harum nama bangsa dengan menjadi pemain terdepan di pasar Asia Tenggara," tandasnya.

2 dari 2 halaman

Gojek Akhirnya Sandang Status Decacorn

Gojek akhirnya dipastikan menyandang status startup decacorn. Hal ini dipastikan setelah adanya laporan terbaru dari CB Insights beberapa waktu lalu.

Dikutip dari laporan bertajuk The Global Unicorn Club, Jumat (5/4/2019), nilai valuasi Gojek ditaksir sudah mencapai USD 10 miliar. Untuk diketahui, status decacorn sendiri diberikan pada startup yang memiliki nilai valuasi USD 10 miliar atau lebih.

Tingginya nilai Gojek sendiri tidak lepas dari pendanaan yang diterima startup itu. Terakhir, perusahaan yang dipimpin Nadiem Makarim itu mendapat pendanaan seri F dari sejumlah investor, termasuk Astra Internasional dan Google.

Sebelum mendapat predikat decacorn, Gojek sendiri telah merambah ke lebih banyak pasar, tepatnya empat negara tetangga di Asia Tenggara, yakni Singapura, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Chief Corporate Affairs Gojek , Nila Marita mengungkapkan, keinginan perusahaan untuk melakukan ekspansi adalah agar lebih banyak negara merasakan manfaat positif kehadiran perusahaan ini.

Dengan begitu, akan memberikan dampak luas bagi semua kalangan baik bagi konsumen yang menginginkan layanan yang cepat dan kompetitif, maupun mitra pengemudi yang mencari penghasilan tambahan.

Loading
Artikel Selanjutnya
GoPay Berikan Cashbak 100% Setiap Pembelian App di Google Play
Artikel Selanjutnya
Gandeng Gojek, UI Gelar Program Akselerator Startup