Sukses

Hati-Hati, Ini 5 Kesalahan Fatal yang Sering Dilakukan Investor

Liputan6.com, Jakarta - Dalam berinvestasi, selain keuntungan, maka risiko menjadi salah satu bagian yang tak terlepaskan. Hal ini kapan pun bisa terjadi, entah karena investor mengambil langkah yang keliru ataupun memang kondisi yang sedang tidak baik. Semua akan mengalaminya, baik investor pemula ataupun pemain lama alias investor yang sudah lama terjun berinvestasi.

Lalu, kesalahan apa saja sih yang sering dilakukan investor? Seperti dikutip dari Swara Tunaiku, berikut lima hal yang merugikan investor:

1. Berorientasi jangka pendek

Banyak investor yang belum memahami esensi dari investasi. Adapun salah satu landasan investasi adalah jangka panjang untuk mendapatkan imbalan hasil yang besar. Jadi, jangan hanya melihat kejadian-kejadian tahun lalu atau bahkan minggu lalu. Berkaca pada Warren Buffet, sebaiknya tidak hanya mengandalkan investasi jangka panjang, tapi juga investasi harian.

2 dari 3 halaman

2. Melupakan inflasi

Yang harus dipahami investor adalah bahwa inflasi akan selalu ada. Coba ingat kembali Bank Sentral Amerika atau The Fed yang pernah melakukan langkah pengetatan moneter. Akibat langkah tersebut, terjadi kenaikan inflasi. Untuk itu, sebaiknya investor memilih investasi saham karena akan terlindung dari inflasi.

3. Menghindari investasi di pasar modal

Pasar modal sudah terbukti selama bertahun-tahun memberikan imbal hasil yang cukup baik. Sayangnya, beberapa studi menunjukkan bahwa investor saat ini enggan atau merasa takut berinvestasi di pasar modal. Salah satu penyebabnya adalah krisis yang terjadi yang berakibat pada anjloknya bursa saham.

Sebenarnya, hal ini tidak perlu dikhawatirkan. Yang namanya risiko memang menjadi bagian dari investasi. Bahkan, terkadang banyak investor yang terlalu terpaku pada atraksi yang terpampang di indeks. Tidak heran kalau mereka lebih suka memegang uang tunai saja.

Padahal, seiring berjalannya waktu, uang tunai akan turun nilainya karena inflasi. Jika mau menunggu terjadi, akan sulit memastikan kapan terjadinya. Sebenarnya Indeks S&P 500 telah menguat 180 persen sejak krisis pada 2009 lalu.

3 dari 3 halaman

4. Jarang evaluasi aset

Seiring berjalannya waktu, aset investasi selalu punya kemungkinan berubah nilainya, baik naik maupun turun. Untuk mengetahui nilai portofolio investasi, investor wajib melakukan pengecekan secara berkala. Selanjutnya, investor bisa memperbarui atau mengevaluasi portofolio dengan cara mengubah persentasi alokasi aset.

Investor harus menyesuaikan perubahan nilai yang ada. Selain itu, investor terlebih dahulu juga harus melakukan riset untuk mencari tahu potensial investasi yang bisa memberikan keuntungan banyak. Dengan demikian, risiko pun bisa diminimalisasi.

5. Memilih aset yang berisiko

Investor juga sering menempatkan dana terlalu besar pada instrumen yang berisiko tinggi. Contohnya adalah surat utang jangka panjang dengan bunga tinggi.

Tahukah kamu kalau surat utang tidak terlalu menguntungkan? Sayangnya, sudah banyak investor yang terjebak karena melihat surat utang dapat memberikan imbal hasil yang tinggi. Padahal, jenis investasi ini memiliki risiko yang besar.

Nah, kamu sudah tahu kan lima kesalahan yang dilakukan oleh investor. Yuk, dihindari mulai sekarang agar investasimu bisa untung!

Artikel Selanjutnya
Ingin Untung Besar Meski Investasi Jumlah Kecil? Begini Caranya
Artikel Selanjutnya
Mau Belajar di Luar Negeri? Coba 5 Program Pertukaran Pelajar Ini