Sukses

Influencer Alfi Siregar Bahas Upaya Ciptakan Perdamaian di Medsos Dalam Program Literasi Digital Nasional

Liputan6.com, Jakarta Konten kreator sekaligus influencer Alfi Siregar belakangan sibuk menjadi key opinion leader dalam webinar program literasi digital nasional sektor pendidikan Sumatra bagi guru dan siswa di Medan, Sumatra Utara.

Webinar yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi, Selasa (27/9/2022), ini diikuti lebih dari 4.200 peserta.

Tampil sebagai pembicara terakhir, Alfi Siregar membawa topik “Kecakapan Digital” sebagai salah satu dari empat pilar utama literasi digital yang digaungkan Pemerintah Indonesia.

Empat pilar yang dimaksud yakni kecakapan, etika, budaya, dan keamanan digital. Alfi Siregar mengingatkan, ada sejumlah hal yang mesti diperhatikan saat berselancar di jagat maya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tentukan Batasan

“Saya mengajak para peserta webinar di sini untuk bersama menentukan batasan privasi, jangan sebarkan hoaks, dan kebencian,” kata pesohor dengan 67 ribuan pengikut di Instagram itu.

“Hal lain yang tak kalah penting yakni menciptakan perdamaian dalam bermedsos. Salah satunya dengan mengonsumsi konten positif, kemudian mendistribusikannya sehingga bermanfaat,” kata Alfi Siregar.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Risiko Penggunaan Internet

Ini penting karena hubungan di jagat maya kerap berdampak di dunia nyata. Pertengkaran di medsos bukan tidak mungkin menjalar ke kehidupan sehari-hati. Karenanya medsos mesti disikapi dengan bijak.

Dalam kesempatan itu, Dirjen Aptika Kementerian Kominfo RI, Semuel Abrijani Pengerapan, dalam sambutannya mengingatkan risiko penggunaan internet di Indonesia dari penipuan daring, hoaks, perundungan siber, hingga konten negatif lain.

 

4 dari 4 halaman

Inovasi di Tengah Pandemi

“Saya ingatkan pula, saat ini indeks literasi digital masyarakat Indonesia 3,49 dari skala 5. Artinya di kategori sedang, belum baik. Tugas kita bersama yakni membekali masyarakat dengan kemampuan literasi digital demi mempercepat transformasi digital nasional,” ujarnya.

Menteri Komunikasi dan Informatika RI, Jhonny G. Plate, menambahkan, pandemi Covid-19 mendorong inovasi dan digitalisasi sektor pendidikan lewat penggunaan perangkat teknologi digital untuk pembelajaran jarak jauh. Karenanya, program literasi digital nasional patut didukung.

“Kita tak boleh meninggalkan seorang pun untuk merasakan manfaat transformasi digital nasional. Mari berpartisipasi aktif dalam berbagai kegiatan literasi digital menuju Indonesia terkoneksi, makin digital, dan maju,” Jhonny G. Plate memaparkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.