Sukses

Elon Musk Tantang CEO Twitter Parag Agrawal untuk Berdebat Terkait Bot

Liputan6.com, Jakarta - Elon Musk memprovokasi Twitter dan menantang CEO Twitter Parag Agrawal untuk debat publik tentang akun palsu dan spam di tengah pertempuran hukum yang kontroversial atas akuisisi USD 44 miliar atau 655 triliun.

Elon Musk mengajukan pengumuman kepada Securities and Exchange untuk kembali akuisisi Twitter pada April 2022. Setelah perusahaan setuju untuk melanjutkan dengan kesepakatan pribadi, Musk mengatakan dia menghentikan akuisisinya, dan menuduh Twitter menyajikan nomor palsu, termasuk dalam pengajuan SEC, yang berkaitan dengan jumlah pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi, dan jumlah pengguna aktif harian akun spam dan bot di jejaring sosial.

Twitter kemudian menggugat Musk di pengadilan kanselir Delaware untuk memastikan kesepakatan akan berjalan seperti yang dijanjikan. Musk mengajukan tuntutan balik dan gugatan balik di sana pada 29 Juli.

Dalam serangkaian tweet yang mulai diposkan Musk tepat sebelum jam 1 pagi pada Sabtu, 6 Agustus. Musk berinteraksi dengan seorang penggemar yang telah merangkum tuduhannya tentang Twitter termasuk itu menghalangi dia dan memberinya, data usang, dan kumpulan data palsu, ketika dia meminta perusahaan untuk rincian tentang bagaimana tabulasi mDAU, dan perkiraan untuk akun spam dan bot.

"Ringkasan masalah yang bagus. Jika Twitter hanya menyediakan metode pengambilan sampel 100 akun mereka dan bagaimana mereka dikonfirmasi sebagai nyata, kesepakatan harus dilanjutkan dengan persyaratan asli. Namun, jika ternyata pengajuan SEC mereka secara material salah, maka seharusnya tidak,” tulis CEO Tesla dan SpaceX, dikutip CNBC, Minggu (7/8/2022).

Tepat setelah jam 9 pagi pada Sabtu, Musk memulai jajak pendapat Twitter meminta pengikutnya untuk memilih apakah kurang dari 5 persen pengguna harian Twitter palsu/spam.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menantang CEO Twitter

Responden jajak pendapat informal dapat memilih salah satu jawaban yang diberikan Musk yang berbunyi "Ya" diikuti oleh tiga emoji robot, atau "Lmaooo tidak." (Slang singkatan “lmao” adalah singkatan dari “laughing my a--off.)

Musk juga menulis pada Sabtu pagi, “Dengan ini saya menantang @paraga untuk debat publik tentang persentase bot Twitter. Biarkan dia membuktikan kepada publik bahwa Twitter memiliki kurang dari 5 persen pengguna harian palsu atau spam!,”.

Sebuah sumber yang dekat dengan perusahaan mengatakan perdebatan tidak akan terjadi di luar persidangan yang tertunda.

Pengacara untuk Musk tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar pada Sabtu, dan seorang pengacara untuk Twitter menolak mengomentari tweet Musk pada Sabtu.

Pengacara Twitter berargumen dalam pengajuan pengadilan bahwa Musk memberi perusahaan waktu hanya dua puluh empat jam untuk menerima tawarannya sebelum dia menyampaikannya langsung kepada pemegang saham Twitter, dan mengabaikan uji tuntas termasuk kesempatan untuk mencari informasi lebih lanjut tentang akun palsu atau spam.

Mereka menulis dalam pengajuan pengadilan, "Kesalahpahaman berulang Musk tentang perjanjian merger tidak dapat mengubah kata-kata polosnya."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

RUPS Tesla

Pada pertemuan pemegang saham tahunan untuk Tesla pada 4 Agustus, Musk diminta untuk berbicara tentang Twitter selama sesi tanya jawab yang mengikuti pemungutan suara proxy.

Dia berkata, mengundang tawa dari penonton yang hadir, "Saya jelas harus sedikit berhati-hati dengan apa yang saya katakan tentang Twitter karena ada gugatan dan semacamnya." 

Dia menegaskan, hanya dua saham yang diperdagangkan publik yang dia miliki adalah Tesla dan Twitter.

Kemudian dia berbicara seolah-olah dia masih ingin menjadi pemilik perusahaan jejaring sosial, sangat kontras dengan argumen yang dibuat oleh Musk melalui pengacaranya dalam pengajuan hukum di Delaware di mana Musk berpendapat bahwa dia tidak harus melalui kesepakatan itu.

Pada rapat pemegang saham Tesla 2022, Musk berkata, “Saya pikir dalam kasus Twitter karena saya sering menggunakannya, sering menembak kaki saya sendiri, Anda tahu, menggali kuburan saya, dll. Saya pikir itu — saya mengerti produknya cukup baik, jadi saya pikir saya memiliki pemahaman yang baik tentang ke mana harus mengarahkan tim teknik di Twitter untuk membuatnya lebih baik secara radikal.”

 

4 dari 4 halaman

Jalani Persidangan Mulai Oktober

Dia menambahkan, Twitter akan membantu mempercepat visi yang cukup besar yang dia miliki untuk membangun bisnis yang telah dia pikirkan sejak tahun-tahun awal sebagai pengusaha teknologi, X.com atau X Corporation.

"Jelas itu bisa dimulai dari awal, tapi saya pikir Twitter akan membantu mempercepatnya tiga sampai lima tahun. Jadi itu seperti sesuatu yang saya pikir akan sangat berguna untuk waktu yang lama. Saya tahu apa yang harus dilakukan. Tidak harus memiliki Twitter untuk itu tetapi, seperti yang saya katakan, itu mungkin setidaknya tiga tahun akselerasi dan saya pikir itu adalah sesuatu yang akan sangat berguna bagi dunia,” katanya.

Musk tidak merinci lebih lanjut pada pertemuan itu. Namun, dia dilaporkan mengatakan selama pertemuan balai kota dengan karyawan Twitter pada Juni tahun ini dia ingin mengembangkan basis pengguna Twitter menjadi satu miliar orang dan melihat Twitter sebagai platform yang dapat berkembang menjadi aplikasi seperti WeChat China, sebuah aplikasi super, yang menggabungkan segala hal mulai dari perpesanan, video, dan media sosial, hingga pembayaran seluler dan di tempat penjualan, dengan ekosistem aplikasi yang kuat.

Kecuali mereka mencapai penyelesaian terlebih dahulu, Twitter dan Musk akan menjalani persidangan lima hari di Delaware yang dimulai pada 17 Oktober. Hakim yang memutuskan kasus ini adalah Kanselir Kathaleen St. J. McCormick.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS