Sukses

Khasiat Ajaib Kelor untuk Mencegah Stunting

Liputan6.com, Palu - Kepala BKKBN Pusat, Hasto Wardoyo menilai kandungan nutrisi kelor yang tinggi yang dibutuhkan balita kekurangan gizi bisa menjadikan olahan tanaman tersebut sebagai makanan tambahan termasuk untuk ibu hamil.

“Saya sudah sampaikan ke DPR, kelor bisa dikukuhkan menjadi pangan nasional untuk mengatasi masalah stunting,” Kata Hasto Wardoyo, di Kota Palu, Kamis (3/11/2022).

Kelor yang disebut tanaman ajaib itu juga dinilai mewaliki kearifan lokal di Indonesia karena sudah dikonsumsi masyarakat di beberapa daerah, salah satunya di Sulawesi Tengah. Terlebih dengan intruksi presiden untuk mendorong pengembangan produk pangan lokal.

Gayung bersambut, Anggota Komisi IX DPR, Edy Wuryanto bahkan menyebut pemanfaatan kelor bisa menggantikan biskuit yang selama ini menjadi makanan tambahan untuk balita stunting, yang dinilainya tidak tepat sasaran karena berbahan gandum yang masih impor.

“Saya pikir APBN harus kita arahkan ke pangan lokal seperti kelor yang sudah terbukti kandungan manfaatnya untuk mencegah stunting,” Edy menuturkan.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Kandungan Nutrisi Kelor

Pengembangan kelor sebagai bahan pangan untuk atasi stunting itu dinilai cocok dimulai dari Sulawesi Tengah khususnya Kota Palu lantaran budaya konsumsi kelor, ekosistem tanaman, hingga industri skala besar pengolahan tanaman berdaun kecil itu yang sudah terbangun dengan adanya PT Kelor Organik Indonesia (KOI) yang berbasis di Kota Palu.

Daun kelor memiliki kandungan protein, serat, lemak, karbohidrat, mineral, kalsium, magnesium, fosfor, besi, sulfur, asam oksalat, hingga berbagai vitamin yang sangat dibutuhkan untuk gizi balita dan ibu hamil. Tingkat kandungan itu bahkan lebih tinggi dibanding sumber lain seperti susu dan telur.

Inovasi penanganan dengan kelor itu diharap bisa turut menekan angka stunting di Indonesia yang hingga Oktober tahun 2022 di angka 24,4 persen. Sementara di Sulteng angkanya mencapai 29,7 persen.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS