Sukses

Pascapandemi, Momentum UMKM Kediri Bangkit dan Go Digital

Liputan6.com, Padang - Wali Kota Kediri Jawa Timur, Abdullah Abu Bakar mengatakan saat ini waktunya untuk UMKM di kota itu kembali bangkit setelah dihantam pandemi Covid-19.

"Iya saat ini pascapandemi tentunya kita harapkan UMKM di Kediri kembali bangkit, sejumlah program siap mendorong bangkitnya UMKM," katanya, beberapa waktu lalu ketika menghadiri Rakernas Apeksi 2022 di Kota Padang.

Ia menyebut salah satu upaya yang dilakukan oleh Pemkot Kediri yakni dengan mendorong para pelaku UMKM agar melek digital. Melalui pemasaran yang lebih luas, maka promosi produk juga lebih baik.

Menurutnya saat ini kondisi UMKM di Kediri berangsur pulih, salah satunya perajin tenun ikat Bandar Kidul. Tenun ikat ini juga dibawa ke Padang oleh wali kota untuk dipamerkan di Indo Expo Apeksi 2022.

"Tenun ikat ini kami sengaja pamerkan di padang siapa tau bisa kolaborasi dengan produk lainnya di Indonesia," jelasnya.

Senada, Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kota Kediri Ferry Silviana Abdullah Abu Bakar mengatakan tenun ikat kediri ini merupakan produk yang lama yang masih eksis hingga kini.

"Sudah ada sejak sebelum indonesia meredeka, sama seperti batik Pekalongan," ujarnya.

Ia menyebut produk ini punya histori yang sangat panjang, sentranya di Bandar Kidul. Meski produk lama, lanjutnya namun saat ini banyak penenun muda yang berminta untuk memproduksi tenun ikat.

Salah satu program yang membuat produk ini masih eksis adalah aturan seragam ASN dan seragam lainnya yang memakai bahan dari tenun ikat Kediri.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS