Sukses

Bangkalan Posisi ke-3 Penderita Kusta Terbanyak di Jatim

Liputan6.com, Bangkalan - Sebanyak 227 warga Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur, pada semester pertama 2016 terdata menderita penyakit kusta dan menjadi perhatian serius pemkab setempat.

Kasi Pemberantasan Penyakit Menular Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan Mariamah mengatakan jumlah penderita kusta yang mencapai 227 orang itu, menempatkan Kabupaten Bangkalan sebagai kabupaten dengan penderita terbanyak ketiga di Jatim, setelah Kabupaten Sampang dan Kabupaten Sumenep.

"Kalau dibandingkan dengan tahun 2015, angka penderita kusta ini menurun. Tahun lalu, jumlah penderita mencapai 310 orang. Ini menjadi tugas kita semua untuk menekan angka penderita kusta di daerah ini, khususnya terkait kesadaran hidup masyarakat untuk berperilaku hidup sehat," kata Mariamah, di Bangkalan, dilansir Antara, Sabtu, 20 Agustus 2016.

Ia mengatakan penyakit kusta itu terjadi karena kurangnya menjaga kebersihan dan jenis penyakit itu tergolong penyakit kronis. Gejala awal ditandai dengan munculnya bintik putih serta terdapat batas hitam yang mengelilingi bintik putih tersebut.

Kusta dapat menyerang siapa pun, baik laki-laki atau perempuan, anak kecil atau orang dewasa. Jika di suatu kawasan terdapat bakteri penyebab kusta dan orang itu terpapar bakteri dalam jumlah cukup banyak serta dalam jangka panjang, kemungkinan besar akan terserang.

"Yang perlu dipahami masyarakat, kusta ini bukan penyakit keturunan atau penyakit kutukan, tapi penyakit kulit yang disebabkan oleh serangan bakteri Mycobacterium leprae," kata dia.

Dua Jenis Kusta

Penularan kusta sampai saat ini belum diketahui secara pasti, tapi penularan di dalam rumah tangga dan hubungan dekat dengan penderita dalam jangka waktu yang lama akan lebih berisiko untuk tertular.

Masa inkubasi penyakit, sambung Mariamah, antara 9 bulan sampai 20 tahun dengan rata-rata penularan adalah empat tahun. Seseorang dapat terhindar dari penularan kusta apabila tubuhnya memiliki kemampuan untuk membentuk kekebalan yang efektif.

Menurut Mariamah, ada dua kategori penyakit kusta, yakni kusta kering (pausi basiler) dan kusta basah (multi basiler). Dua jenis penyakit kusta tersebut masih bisa disembuhkan. Yang terpenting, penderita mau berobat secara rutin.

"Pemerintah telah menyediakan obat secara gratis bagi penderita dan yang terpenting, mereka mau rutin datang ke puskesmas terdekat," kata dia

Untuk menekan angka penderita kusta di Kabupaten Bangkalan, Mariamah mengaku telah melakukan berbagai upaya. Di antaranya mengadakan penyuluhan hingga melakukan identifikasi dini terhadap kemungkinan adanya keluarga terdekat warga yang menderita kusta dan telah tertular bakteri.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS