Sukses

Lebih Afdal Mana, Salat Tarawih Berjemaah atau Sendiri?

 

Liputan6.com, Jakarta Salat tarawih tidak dilaksanakan secara berjemaah di masjid di zaman Nabi Muhammad SAW seperti sekarang ini. Kebiasaan salat tarawih berjemaah baru dilaksanakan di zaman khalifah Umar bin Khattab.Para ulama juga berbeda pendapat apakah seharusnya salat tarawih dilaksanakan secara berjemaah atau sendiri-sendiri di malam Ramadan. Adanya beberapa pendapat ini didasari berbagai alasan.

Dikutip dari www.nu.or.id, Imam al-Syafi’i, Imam Abu Hanifah, Imam Ahmad bin Hanbal dan jumhur ulama Syafi’iyyah dan sebagian pengikut Imam Malik dan lainnya berpendapat bahwa salat tarawih lebih utama dilakukan secara berjemaah.

Alasan yang dipakai adalah: 1. Mengikuti perintah Umar bin Khatab ra sebagaimana hadis-hadis yang sudah diriwayatkan terdahulu. 2. Melaksanakan amalan para sahabat Nabi r.a 3. Melestarikan amalan kaum muslimin Timur dan Barat. 4. Karena termasuk perbuatan mensyi’arkan Islam, sebagaimana halnya salat Idul Fitri dan Idul Adha.

Berdasarkan alasan-alasan tersebut di atas, Imam at Thahawi berpendapat berjemaah dalam salat tarawih hukumnya wajib kifayah. Namun, Imam Malik Abu Yusuf dan sebagian kecil pengikut Syafi’iyyah berpendapat bahwa salat berjemaah tarawih hukumnya “lebih utama dilaksanakan sendiri tanpa berjemaah.”

Ijtihadnya didasari beberapa alasan, temasuk sabda Nabi Muhammad Saw.عن يسر بن سعيد ان زيد بن ثابت قال: افضل الصلاة صلاتكم في بيوتكم الاصلاة المكتوبة. رواه الترمذى

Artinya: hadis riwayat dari Yusrin bin Said bahwasanya Zaid bin Tsabit berkata: “Paling utama-utamanya salat adalah salat kalian dikerjakan di rumah kecuali salat fardu”.

Pengikut Imam Malik, bertanya kepadanya: Bagaimana Imam Malik melakukan qiyamul lail di bulan Ramadan, lebih disukai yang mana, berjemaah dengan orang banyak atau dilaksanakan sendiri di rumah? Imam Malik menjawab, kalau dilaksanakan sendiri di rumah itu kuat dan lama. Saya lebih suka. Tetapi kebanyakan kaum muslimin tidak kuat dan malas melaksanakan salat sendiri di rumah.

Imam Turmudzi dan Imam Rabiah melaksanakannya sendiri di rumah, begitu juga ulama-ulama lain. Sementara Imam Malik lebih suka dan lebih senang melakukan salat sunah sendiri di rumah.

 

 

2 dari 3 halaman

Pendapat lainnya

Ustaz Adi Hidayat dalam YouTube Channel Tausiyah Barokah berjudul “Sholat Tarawih Berjamaah di masjid atau sendiri di rumah” mengatakan tarawih di masjid juga dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Alkisah, sahabat Abdullah bin Mas'ud dan para sahabat Nabi yang lain mengikuti Nabi Muhammad SAW tarawih di masjid. Nabi selalu melakukan salat tarawih pada tiga hari pertama Ramadan di masjid. Ikut pula Al Mughiroh bin Syubah dan Huzhaibah bin al Yamani. Namun, karena Nabi membaca surat yang sangat panjang, para sahabat merasa lelah mengikutinya karena mereka selalu menebak-nebak kapan Nabi akan rukuk.

Beberapa hari setelahnya, setelah yang bermakmum makin banyak, Nabi Muhammad pun melaksanakan salat tarawih di rumah. Nabi pun menjelaskan bahwa dia sengaja salat malam di rumah karena mengkhawatirkan ibadah yang tadinya sunah menjadi wajib.

Abdullah bin Abbas pernah diajak salat malam berjemaah saat menginap di rumah bibinya, Maimunah. Hal ini pun menunjukkan bahwa salat malam bisa dilaksanakan berjemaah, baik di rumah atau di masjid.

Namun, Umar bin Khattab adalah sahabat yang sangat memahami Nabi Muhammad. Dia berijtihad bahwa salat lebih utama dilaksanakan berjemaah di masjid, seperti dicontohkan Nabi Muhammad. Namun, karena alasan sebab takut menjadi wajib, bukan karena berjemaahnya, Nabi kemudian salat di rumah.

Umar lantas memprakasai orang-orang yang tadinya salat sendiri dengan merapikan barisan dan melaksanakan salat tarawih berjemaah di masjid.

Hal itu akhirnya diikuti imam-imam besar, termasuk imam di Makkah dan Madinah.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video menarik di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Tausiyah Puasa Ramadan Tentang Kiat Menggapai Kesempurnaan Ibadah di Bulan Mulia
Artikel Selanjutnya
Beri Contoh Berbuka Puasa dengan Marah-Marah, Melki Bajaj Dinasihati