Sukses

Larangan Penggunaan GPS Saat Mengemudi Didukung Menhub

Liputan6.com, Jakarta - Mahkamah Agung (MK) telah menolak terkait uji materi penggunaan global positioning system (GPS) di telepon seluler saat berkendara. Larangan penggunaan GPS ini, tertuang dalam Undang-Undang (UU) Nomor 22 Tahun 2009.

Terkait hal tersebut, kepada Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi menyatakan dukungannya terhadap keputusan MK tersebut. ""(Kemenhub mendukung keputusan MK?) Mendukung," ujar dia seperti dilansir Bisnis Liputan6.com, ditulis Senin (4/2/2019).

‚ÄéMenurut Budi, pada dasarnya penggunaan gadget pada saat berkendara memang dilarang. Hal ini bukan hanya membahayakan pengendara yang menggunakan gadget tersebut, tetapi juga pengendara lain.

"Sebenarnya memang secara mendasar penggunaan gadget itu tidak boleh oleh para pengemudi online dan pengemudi yang lain. Yaitu suatu landasan hukum ya sah-sah saja," tambahnya.

"Tapi message-nya adalah, please jangan menggunakan gadget pada saat berkendara siapapun itu karena bahaya sekali. Kalau mau main gadget ya berhenti dulu," tegasnya.

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

Budi mengungkapkan, pemerintah bersama instansi terkait juga terus mengampanyekan keselamatan berkendara. Hal ini guna menekan angka kecelakaan di jalan raya. "Sosialisasi kepada pengguna kendaraan? Oh selalu. Jadi keselamatan itu tiga hal sederhana, pakai helm, mengatur kecepatan, dan tidak menggunakan gadget. Itu suatu campaign yang secara sederhana selalu kita sampaikan pada masyarakat," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Bocah Masuk Mesin X-Ray di Stasiun Kereta

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Menhub Dukung Larangan Penggunaan GPS Saat Berkendara
Artikel Selanjutnya
Sepeda Motor Masuk Jalan Tol Tanpa Ada Pembatasan Mesin, Ini Kata Polisi