Sukses

Hindari 5 Makanan Sehat Ini Jika Punya Ketidakseimbangan Hormon

Liputan6.com, Jakarta Hormon adalah pembawa pesan kimiawi tubuh, yang bergerak ke berbagai bagian organ dan jaringan untuk mengarahkannya agar berfungsi secara efisien. 

Disekresi dari kelenjar endokrin, hormon memainkan peran penting dalam berfungsinya tubuh. Mulai dari meningkatkan metabolisme hingga reproduksi, hormon mengatur semua proses ini.

Untuk alasan yang sama, bahkan perubahan kecil pada hormon Anda dapat memiliki efek serius di seluruh tubuh. Baik pria maupun wanita sama-sama rentan terpengaruh oleh ketidakseimbangan hormon. 

Ketidakseimbangan hormon sebagian besar diatasi dengan meditasi dan membuat beberapa perubahan gaya hidup yang diperlukan. 

Anda harus makan sehat dan berolahraga setiap hari. Tetapi kadang-kadang bahkan makanan sehat dapat memperburuk gejalanya. 

Melansir dari timesofindia.com, Senin (24/8/2020) berikut 5 makanan sehat yang harus dikonsumsi dalam jumlah sedang saat menghadapi masalah hormonal :

1. Sayuran

Sayuran tertentu seperti paprika, kentang, dan tomat juga dianjurkan untuk dikonsumsi dalam jumlah sedang. Sayuran ini dianggap buruk bagi kesehatan karena dapat menyebabkan peradangan pada tubuh. 

Bahkan beberapa sayuran silangan seperti kembang kol, brokoli, dan kangkung dapat meningkatkan gejala tersebut. Kedua kelompok sayuran tersebut dikaitkan dengan komplikasi terkait tiroid.

2. Daging merah

Makanan yang kaya akan lemak jenuh dan terhidrogenasi, yang umumnya terdapat pada daging merah dan daging olahan juga harus dihindari. 

Lemak yang tidak sehat dapat meningkatkan produksi estrogen dan memperburuk gejala ketidakseimbangan hormon. 

Sebaliknya, makan telur dan ikan berlemak. Ikan berlemak memiliki sifat anti inflamasi dan merupakan sumber terbaik asam lemak Omega-3 yang baik untuk kesehatan.

3. Stevia

Stevia adalah pemanis alami dan pengganti yang sehat untuk gula rafinasi. Namun, jika Anda sedang hamil atau menderita masalah hormonal, maka yang terbaik adalah menghindari stevia. 

Sedikit stevia mungkin tidak menyebabkan banyak kerusakan, tetapi asupan stevia yang berlebihan dapat merusak kesuburan atau siklus bulanan Anda. Pilihan terbaik adalah memilih pemanis alami seperti madu atau jaggery.

 

2 dari 2 halaman

4. Produk kedelai

Kedelai dan produk kedelai umumnya dianggap baik untuk kesehatan. Beberapa orang membuang produk susu dan mulai mengonsumsi produk kedelai. 

Namun, ini bukanlah tren yang sangat sehat, terutama jika Anda mengalami masalah hormonal. Dipercaya bahwa kelebihan produk kedelai dapat memunculkan gejala hormonal. 

Ini karena kedelai mengandung zat bioaktif yang disebut fitoestrogen. Ini bertindak seperti estrogen di dalam tubuh. 

Masalahnya adalah bahwa estrogen dari tumbuhan bertentangan dengan hormon alami Anda dan kadang-kadang membingungkan tubuh sehingga berpikir bahwa ia memiliki pasokan estrogen yang cukup. 

Karena itu, tubuh kita memproduksi lebih sedikit estrogen, yang secara efektif dapat menghentikan ovulasi.

5. Produk susu

Susu dan produk olahannya adalah salah satu makanan kaya nutrisi yang harus dikonsumsi agar tetap sehat dan bugar. 

Produk susu adalah sumber kalsium, tetapi Anda harus sedikit berhati-hati karena dapat mengganggu keseimbangan hormon.

Semua susu adalah penyebab terburuk karena dapat menyebabkan peradangan di usus dan mengiritasi sistem. Produk susu juga meningkatkan produksi sebum dan memperparah jerawat pada mereka yang rentan terhadap masalah kulit.

 Reporter: Erna Sulistyowati