Sukses

Baru Putus? Bacalah Tips Move On Ini

Liputan6.com, Jakarta Tidak ada yang bisa menjauhkan kamu dari masa depan yang lebih bahagia selain luka hubungan yang lama. Mengalami cinta yang baik menjadi buruk itu menyakitkan. Tidak masalah apa situasinya, atau siapa yang benar dan siapa yang salah.

Intinya adalah bahwa itu sakit dan rasa sakit itu mencegah untuk bergerak maju. Meskipun waktu adalah penyembuh terbaik.

Melansir dari psychology today, Senin (10/2/2020), berikut lima langkah konkret yang dapat kamu lakukan agar bisa move on dari mantan pasangan.

1. Hapus kontak

Lakukan ini setidaknya untuk sementara waktu. Banyak orang berpegang pada gagasan persahabatan dengan mantan sebagai cara untuk menjaga kemungkinan hubungan tetap hidup karena gagasan melepaskan sepenuhnya tampaknya terlalu berlebihan.

Namun, tergantung situasinya, menjadi sahabat bagi diri sendiri adalah hal yang paling penting selama masa perpisahan yang sulit. Melindungi diri dengan batas-batas yang sehat adalah bagian penting dari perawatan diri yang baik.

Beri tahu mantan dengan sopan bahwa kamu butuh ruang dan memilih untuk tidak berhubungan untuk sementara waktu.

2. Lupakan fantasi

Banyak orang tidak menyadari bahwa sebagian besar rasa sakit yang mereka alami selama putus cinta tidak ada hubungannya dengan hubungan yang mereka miliki.

Hubungan selalu berakhir karena suatu alasan. Kebanyakan orang tidak menginginkan kembali hubungan yang mereka jalani. Yang mereka sesali adalah hubungan yang mereka pikir bisa berjalan mulus.

Tetapi kenyataannya, hubungan itu tidak ada. Melepaskan mimpi bisa menyakitkan. Ketika hubungan pertama kali dimulai ada harapan yang ditetapkan untuk apa yang bisa didasarkan pada hal-hal baik yang tampaknya sedang berlangsung saat itu. Hampir semua hubungan baik pada awalnya, jika tidak, mereka tidak akan pernah memulai.

 

3. Berdamailah dengan masa lalu

Ketika seseorang melakukan sesuatu yang menyakitkan, itu adalah respons alami dan sehat untuk kita merasakan kemarahan. Kemarahan membantu kamu menyadari situasi yang tidak dalam kepentingan terbaik dan dapat memfasilitasi proses pemisahan dari hubungan yang tidak sehat.

Tetapi ketika kita berpegang pada kemarahan dan kebencian dari pengalaman masa lalu, kita membawanya bersama kita ke masa depan.

Ketika seseorang mengkhianati kepercayaan yang kamu berikan, itu menyakitkan. Pengampunan bukan tentang membiarkan orang itu lolos dari perilaku buruknya ini tentang kebebasan emosional kamu.

4. Tetap cintai mereka

Cinta tidak pernah salah. Ketika seseorang masuk ke dalam hidup kamu dan memberi kamu kesempatan untuk mengalami cinta, itu merupakan hadiah.

Namun, bagian dari kedewasaan adalah dengan mengakui bahwa cinta dengan sendirinya tidak selalu cukup untuk membuat hubungan berjalan. Banyak faktor seperti waktu, nilai yang tidak sesuai, atau pilihan yang kita buat.

Terkadang, satu-satunya cara untuk melepaskannya adalah dengan mencintai seseorang dengan cukup untuk menginginkan yang terbaik baginya meskipun itu berarti tidak bersama.

5. Lebih mencintai diri sendiri

Pada akhirnya, lepas dari hubungan yang tidak berhasil adalah tentang mencintai diri sendiri. Bagi sebagian orang, ini adalah bagian tersulit.

Kamu tidak dapat mengharapkan orang lain memperlakukanmu lebih baik daripada kamu memperlakukan diri sendiri.

Menyalahkan diri sendiri dengan cara mencela diri sendiri adalah pemborosan energi yang sia-sia yang hanya menghasilkan emosi negatif dan menunda proses penyembuhan. Sebaliknya, pilih untuk mengubah rasa sakit menjadi keuntungan.

 

Reporter : Helena Yupita

Loading
Artikel Selanjutnya
Tanda Anda Terjebak dalam Toxic Relationship
Artikel Selanjutnya
3 Langkah Sederhana Mengontrol Keuangan biar Tak Bokek