Sukses

6 Tips Perbaiki Kerusakan di Rumah Tanpa Panggil Jasa Perbaikan

Liputan6.com, Jakarta Memperbaiki peralatan rumah tangga tanpa harus memanggil atau menyewa jasa tukang? Tentu dapat kita lakukan.

Adalah hal yang wajar ketika kita mengalami masalah yang tak henti-henti dengan peralatan atau kondisi rumah sendiri.  Seperti kebocoran pada atap rumah, atau saluran air yang tersumbat. Belajarlah mandiri dengan menjadi tukang untuk memperbaiki rumah atau peralatan sendiri.

Mempelajari cara menjadi tukang memang membutuhkan kerja keras. Beberapa mungkin memilih angkat tangan atau menyerah ketimbang belajar. Namun adapula yang mungkin ingin belajar.

Bila belajar jadi pilihan? Simak tips di bawah ini tentang cara menjadi tukang, seperti mengutip The Richest.

1. Lakukan Riset

Sudah punya peralatan yang tersedia ketika Anda ingin memulai? Cari adalah perusahaan perangkat keras (hardware) yang memproduksi buku-buku berisi contoh-contoh deskriptif dan foto-foto tentang banyak topik yang ingin Anda kerjakan.

Ada juga banyak penerbit lain yang menyediakan buku 'Cara Kerja'. YouTube memiliki saluran demi saluran  yang Anda dapat pelajari tentang cara memperbaiki mesin cuci piring, memperbaiki pipa bocor sehingga Anda tidak perlu memanggil tukang ledeng, atau bahkan melakukan renovasi rumah sendiri. Carilah orang - orang dengan minat atau gagasan proyek yang sama dengan Anda. Anda bisa belajar bersama.

2. Asah Keterampilan 

Jangan takut untuk mencoba berbagai hal. Begitulah cara seorang tukang bekerja, secara rutin memperluas keterampilan dan selalu melanjutkan penelitian.

Lakukan proyek kecil terlebih dahulu, seperti mengganti set pintu Anda, atau membangun beberapa furnitur jika Anda memiliki pengalaman minim. Menerapkan keterampilan diri akan membangun kepercayaan diri Anda.

3. Keluar dari Zona Nyaman

Mengantisipasi proyek masa depan. Anda perlu mengatasi masalah saat masalah itu muncul, dan itu berarti Anda mungkin bekerja dalam kondisi yang jauh dari ideal. Hal-hal seperti pipa, biasanya memiliki tingkat kesulitan pekerjaan yang tinggi karena berada di lantai dan di bawah wastafel.

Cabang ke proyek yang lebih sulit setelah Anda menyelesaikan yang pertama. Luangkan waktu untuk melihat apakah apa yang telah Anda pelajari sejauh ini dapat diterapkan, dan gunakan poin sebelumnya dalam daftar sebagai referensi tentang cara memperbaiki situasi dengan benar. Minta bantuan jika memungkinkan!

 

Reporter: Danar Jatikusumo

 

2 dari 2 halaman

4. Berpikir Realistis

Anda tidak akan membangun geladak itu dalam seminggu, tidak jika melakukan pekerjaan dengan benar. Jadi, teruslah membuat tujuan yang pendek dan realistis yang akan mencegah Anda dari stres. Menikmati prosesnya sangat penting.

Ini mencegah dari merasa kecewa dan ceroboh dalam menyelesaikan proyek yang telah Anda kerjakan. Anda terlibat dalam hal ini karena akan terus mempelajari keterampilan ini seumur hidup. Jangan sampai frustrasi dan keluar dari proyek pertama Anda.

5. Ambil Kelas Belajar 

Banyak sekolah menawarkan pelatihan dan sertifikasi berkaitan pipa ledeng, pemanas, dan udara (HVAC), dan listrik. Jadi, jika Anda ingin memulainya, mungkin bisa mendaftar di sekolah teknik atau kejuruan di wilayah Anda. Ini memberi Anda kesempatan untuk beralih dari tukang tingkat rendah ke pedagang asli yang telah menjadi ahli kerajinan mereka.

Sekarang Anda benar-benar tidak perlu memanggil siapa pun untuk membantu di rumah. Anda dapat kembali kapan saja dan mempelajari sesuatu yang baru untuk ditambahkan ke resume Anda dan memperluas keahlian Anda di bidang lain. Pelatihan formal yang Anda terima akan membawa Anda lebih andal lagi.

6. Kembangkan Perangkat-Kit 

Atasi ini perlahan. Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu mencari set alat yang tepat daripada Anda akan menggunakannya. Pertama! Jangan menghabiskan terlalu banyak uang untuk keperluan yang tidak terlalu penting, atau yang Anda gunakan hanya beberapa kali dalam setahun. Beli barang kebutuhan kecil Anda yang memang menjadi peralatan utama di setiap pekerjaan Anda.

Seperti pengetahuan Anda tentang subjek ini, toolkit Anda perlahan-lahan akan menumpuk, dan itu akan memamerkan profesionalisme Anda yang jauh jangkauannya. Setiap pekerjaan akan membutuhkan seperangkat alat tertentu, jadi bersiaplah untuk perbaikan potensial di masa depan Anda ketika memesan atau menyewa alat Anda. Selalu tumbuhkan perangkat Anda secara perlahan! Rekening bank Anda akan jadi buktinya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Suka Rumah Banyak Pohon? Cari Tahu Dulu Untung-ruginya
Artikel Selanjutnya
Demi Belajar Berbisnis, Lulusan Harvard Ini Bekerja Jadi Pelayan di Starbucks