Sukses

Demokrat Klaim AHY Sudah Bertemu Puan Maharani, Apa yang Dibahas?

Liputan6.com, Jakarta - Juru Bicara Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra menyatakan, pihaknya tidak menutup diri untuk bertemu dengan elite partai politik manapun, termasuk Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Puan Maharani.

Seperti diketahui, Puan Maharani dalam sejumlah kesempatan sudah melakukan safari politik dengan bertemu beberapa ketum parpol, seperti Surya Paloh, Prabowo Subianto, hingga Muhaimin Iskandar alias Cak Imin. 

“Pasti Demokrat sangat terbuka karena bagaimanapun Mas AHY ini kan selama ini selalu menjalin komunikasi dan silaturahmi dengan tokoh bangsa lainnya, termasuk para ketua umum parpol,” kata Zaky di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta Pusat, Kamis (29/8/2022).

Bahkan dia mengklaim bahwa Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sudah kerap bertemu Puan Maharani. Salah satu pertemuan teranyar terjadi saat AHY bertandang ke Gedung DPR RI beberapa waktu lalu.

“Terkait Mbak Puan, bahkan Mas AHY sudah duluan mengunjungi Mbak Puan waktu itu di DPR RI. Jadi Mas AHY datang bersama kami mengunjungi Mbak Puan di ruang kerja beliau selaku Ketua DPR RI beberapa waktu yang lalu,” ungkap Zaky.

Namun dia tak mengungkap apa yang dibahas dalam pertemuan tersebut. Dia juga tak menyebut tanggal pertemuan teranyar AHY dengan Puan.

Zaky hanya menyatakan bahwa jalinan komunikasi antara Demokrat dengan Puan Maharani bersifat terbuka.

Menurut dia, AHY adalah sosok muda yang harus merangkul para seniornya. Namun demikian, untuk pertemuan lanjutan antara AHY dan Puan Maharani masih akan diagendakan lebih lanjut.

“Nanti lah, kalau misalnya ada informasi lebih lanjut saya sampaikan.” ucap Zaky menutup. 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Puan Akan Temui AHY Meski Kerap Menyerang Pemerintah

Ketua DPP PDIP Puan Maharani dipastikan akan bersilaturahmi dengan Partai Demokrat. Meskipun partai besutan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tersebut kerap mengkritik pemerintah. 

Kritik tersebut bertubi-tubi datang dari SBY, AHY hingga Andi Arief yang menyerang pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Tidak akan mengganggu kunjungan mbak (Puan) untuk silaturahim, karena itu adalah tugas dari ketum Bu Mega," ujar Ketua DPP PDI Perjuangan Said Abdullah di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (27/9/2022).

Perintah Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri kepada Puan untuk bersafari ke pimpinan partai politik untuk membangun suasana kondusif menjelang Pemilu 2024.

"Kami ingin membangun suasana yang kondusif menjelang Pemilu 2024, bukan memborbardir hoaks pernyataan yang mendiskreditkan antarpihak," katanya.

Maka itu, Puan selaku ketua DPP PDIP juga akan mengunjungi seluruh partai politik terutama yang berada di parlemen, termasuk Demokrat. 

"Semuanya akan kita kunjungi," kata Said.

3 dari 3 halaman

Alasan PDIP Sulit Koalisi dengan Demokrat

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengungkap sejumlah alasan partainya sulit berkoalisi dengan Partai Demokrat di Pemilu 2024.

Dia mengatakan, PDIP merasa memiliki kebijakan, agenda dan suasana kebatinan pemilih yang berbeda. Apalagi diperuncing dengan pernyataan keras Ketua Majelis Tinggi Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) terhadap Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

"Ya ketika Rakernas II kan saya tegaskan bahwa ada dari aspek policy, dari aspek suasana kebatinan basis pemilih, dan kemudian juga bagaimana agenda bagi masa depan, itu kan berbeda," kata Hasto di Sekolah Partai PDIP, Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Dia lantas menyinggung soal SBY yang mengaku mau turun gunung pada pemilu mendatang karena diduga ada kecurangan.

Menurut dia, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri bukan sosok suka naik turun gunung layaknya SBY.

"Ibu Mega misalnya sosok yang terus memberikan inspirasi, yang memberikan guideline. Ibu Mega bukan sosok yang suka naik gunung kemudian turun gunung, itu kan sudah berbeda. Sementara pak SBY kan turun gunung berkali-kali," tutur Hasto.

Agenda kepartaian PDIP dan Demokrat hari ini pun berbeda. PDIP fokus turun ke bawah untuk membantu rakyat dan menjauhkan diri dari dinamika kontestasi politik yang tidak perlu.

"Sehingga dalam konteks seperti itu saudara-saudara sekalian, mari kita sebaiknya perkuat energi positif bagi bangsa. Saat ini fokus kita adalah untuk membantu rakyat turun ke bawah, jauhkan dari dinamika kontestasi yang tidak perlu," kata Hasto.

"Bangsa ini dalam pendidikan saja ketinggalan dari Singapura, maka mari kita kedepankan suasana gotong royong, kita secara positif bagi bangsa dan negara untuk kemajuan bangsa. Ini yang didorong oleh PDI-Perjuangan. Mengapa hari ini kami mengadakan kaderisasi, karena kami ingin mendidik kader-kader partai kami untuk menggelorakan energi positif itu," tutupnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.