Sukses

Cegah Radikalisme, DPR Usul Pendidikan Pancasila Dimasukkan Dalam Kurikulum Madrasah

Liputan6.com, Jakarta - Anggota VIII DPR Fraksi PKB Dedi Wahidi mendorong Kementerian Agama memasukkan kurikulum Pendidikan Moral Pancasila (PMP) ke Madrasah ibtidaiyah (M), Madrasah Tsanawiyyah dan Aliyah. Pasalnya, dia prihatin dengan adanya gerakan radikalisme dan terorisme yang muncul belakangan ini.

"Saya merasa sama dengan yang lain merasa prihatin dengan adanya gerakan radikalisme, terorisme, nampaknya ini PMP pendidikan moral Pancasila dikembalikan lagi ke kurikulum pendidikan yaitu di MI, MTS, Aliyah," katanya saat rapat bersama Kemenag di ruang rapat DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (8/4/2021).

Menurutnya, MPR setuju jika Pendidikan Moral Pancasila dimasukkan dalam kurikulum pendidikan. MPR, kata dia, akan segera koordinasi dengan Kementerian Agama dan Kementerian Pendidikan.

"Kemarin saya sebagai badan pengkajian di MPR saya sudah usulkan itu dan mereka setuju akan segera koordinasi antara badan pengkajian dengan menteri agama dan menteri pendidikan," kata dia.

2 dari 3 halaman

Pendidikan Pancasila Perlu Dikembalikan

Menurutnya, anak-anak sekolah sekarang tidak lagi menganggap agama sebagai ideologi. Maka dari itu, PMP mesti dimasukkan kembali dimasukkan ke kurikulum pendidikan.

"Anak-anak sekolah sekarang menganggap Pancasila sebagai lambang saja, tidak lagi menganggap sebagai ideologi, pandangan hidup dan sebagainya," ujar Dedi.

"Maka itu pendidikan moral Pancasila menjadi sangat perlu kembali di pertimbangkan masuk lagi dalam kurikulum pendidikan sekolah," pungkasnya.

Reporter: Genan

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: