Sukses

Aurelia Margaretha Penabrak Lansia di Tangerang Divonis 5 Tahun Penjara

Liputan6.com, Jakarta - Aurelia Margaretha Yulia (26), penabrak lansia atas nama Andre Njotohusodo (50) hingga tewas, divonis bersalah dan kurungan penjara 5 tahun 6 bulan oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Tangerang, Selasa (25/8/2020).

"Menjatuhkan pidana terhadap Aurelia Margaretha Yulia anak dari Bachtiar, dengan pidana penjara 5 tahun 6 bulan,"ujar Ketua Hakim, Arif Budi Cahyono.

Menurutnya, terdakwa Aurelia telah terbukti secara sah dan meyakinkan terbukti melakukan tindak pidana dengan sengaja mengemudikan kendaraan bermotor, dengan cara atau keadaan yang membahayakan bagi nyawa orang lain yang mengakibatkan Lakalantas dan orang lain meninggal.

"Menetapkan lamanya terdakwa berada di lapangan dikurangkan seluruhnya dari penangkapan dan penahanan, menetapkan agar terdakwa tetap ditahan," kata majelis hakim.

Mendengar putusan tersebut, istri dan anak korban hanya menggelengkan kepala sembari mengelus dada saja. Sementara sebaliknya, putusan tersebut, seperti disyukuri keluarga terdakwa Aurelia.

"Puji Tuhan," ungkap ibu kandung Aurelia.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Separuh dari Tuntutan JPU

Pasalnya, putusan majelis hakim, hanya separuhnya dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yakni 11 tahun. Menanggapi hal tersebut, tim pengacara Aurelia mengaku akan pikir-pikir terlebih dahulu.

Majelis hakim pun memberi waktu hingga 7 hari agar tim pengacara memberi tanggapannya. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.