Sukses

Rekan Dibakar Massa di Wamena, Dokter di Papua Minta Pulang

Jakarta - Kerusuhan di Papua membuat korban tewas berjatuhan. Salah satunya adalah dr Soeko Marsetiyo. Dokter yang sudah mengabdi di Wamena, Jayawijaya, selama 15 tahun itu meninggal setelah dibakar massa Rabu 25 September 2019 lalu.

Pascainsiden itu, beberapa dokter pendatang meminta untuk dipulangkan. Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Daeng M Faqih menyatakan, beberapa dokter yang berdinas di Papua meminta dipulangkan.

Namun, ada juga yang masih mau bertahan dengan alasan mengabdi. ”Kami sedang melakukan pendataan,” ucapnya, Jumat 27 September 2019.

Saat ini Faqih belum tahu jumlah pasti dokter yang berada di Papua maupun Papua Barat. PB IDI melakukan pemantauan melalui IDI Papua. Menurut dia, dokter yang meminta evakuasi akan dibantu.

”Proses tersebut sedang berjalan. Kami koordinasi dengan TNI,” kata Faqih.

Dia menyatakan, IDI membebaskan para dokter untuk memilih mau tinggal atau tidak. Dokter yang menyatakan tetap tinggal dimintai nomor yang bisa dihubungi untuk koordinasi pengamanan.

Jawa Pos sempat dihubungi seorang dokter di Oksibil, Pegunungan Bintang, melalui pesan WhatsApp. Dokter obstetri dan ginekologi yang enggan disebutkan namanya itu menyatakan, 800 meter dari rumah dinasnya sedang terjadi kerusuhan.

Di Oksibil, menurut ceritanya, banyak warga pendatang. Rata-rata membuka kios di sekitar pasar tradisional. ”Rumah dan kios habis dibakar,” terang dia.

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek menyatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan kepala Dinkes Papua. Menurut dia, dokter yang bertugas sudah dikawal TNI maupun Polri.

Kemenkes mengimbau dokter yang bertugas merapat ke daerah aman. Salah satunya Jayapura. Namun, perpindahan tersebut tak bisa serempak karena terbatasnya transportasi. Layanan di sana tak akan terganggu karena menurut dia masih banyak dokter asli Papua.

 

Ikuti berita Jawapos lainnya di sini

 

2 dari 2 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Keistimewaan Taman Nasional Lorentz Papua yang Jadi Doodle Google Hari Ini
Artikel Selanjutnya
Polda Papua Barat Tahan 4 Penambang Emas Ilegal Berkebangsaan Tiongkok