Sukses

Gelar Pendidikan Politik 2019, Golkar Tekankan Pentingnya Pancasila

Liputan6.com, Jakarta - Partai Golkar menggelar "Pendidikan Politik 2019" dengan mengangkat tema pembangunan nasional sebagai pengejawantahan ideologi Pancasila.

Bagi Golkar, Pancasila sudah mestinya dijadikan arah dan panduan dalam mencapai tujuan pembangunan, yakni masyarakat adil dan makmur.

"Pendidikan politik kali ini kita susun dengan tema berkaitan dengan pembangunan dan Pancasila supaya pembangunan yang kita rencanakan dan laksanakan tetap berpegang teguh terhadap nilai-nilai Pancasila," ujar Ketua Penyelenggara Kegiatan Pendidikan Politik Partai Golkar 2019, Yahya Zaini di Hotel Merlynn Park, Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Menurutnya, nilai-nilai Pancasila tidak boleh luntur ditengah goncangan zaman dan perkembangan iptek. Pancasila yang menjadi ruh pembangunan dapat di potret dari bentuk kebijakan publik yang diambil oleh pemerintah.

"Melalui pendidikan politik yang bertemakan nilai-nilai Pancasila dalam pembangunan ini, diharapkan pembangunan dapat selaras dengan cita-cita Pancasila. Kita mesti menjaga pembangunan yang sesuai dengan nilai Pancasila,” tambahnya.

Kegiatan pendidikan politik Golkar ini juga dimaksudkan untuk memberikan penguatan dan pemahaman kepada masyarakat yang diundang akan nilai penting Pancasila dalam era 4.0 sekarang ini.

Menurutnya, jangan sampai nilai-nilai Pancasila yang menjadi akar dan tujuan utama pembangunan luntur dan hilang.

"Penekanan mengenai nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila sangat penting mengingat rongrongan terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara terus terjadi. Maraknya hoax dan politik identitas sungguh tidak mencerminkan nilai-nilai Pancasila," tuturnya.

 

2 dari 2 halaman

Aktulisasi Nilai Pancasila

Oleh karena itu, kata Yahya, sebagai partai tengah yang selalu menjadi benteng Pancasila, Partai Golkar terus berupaya mendorong agar nilai-nilai Pancasila aktual, dapat dipahami dan dapat dilaksanakan dalam berbagai kehidupan masyarakat.

"Jangan sampai pula, kita kehilangan pegangan dalam melakukan pengambilan kebijakan. Misalnya soal investasi, Indonesia tentu sangat butuh. Tetapi Partai Golkar ingin agar investasi yang hadir di Indonesia benar-benar menyentuh sektor riil, dapat mengurangi kemiskinan dan pengangguran," tandasnya.

Melalui kegiatan pendidikan politik ini, Partai Golkar juga mendorong peningkatan peran partai politik dalam upaya pemantapan ideologi Pancasila dan keutuhan NKRI, mendorong kebijakan pro investasi untuk pertumbuhan ekonomi yang berkualitas serta pemantapan demokrasi melalui pengelolaan keuangan partai politik yang transparan.

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Airlangga Hartarto Kembali Pimpin Partai Golkar
Artikel Selanjutnya
HEADLINE: Airlangga Kembali Nakhodai Golkar, Siap Rekonsiliasi dan Besarkan Partai?