Sukses

Kapolri: Teroris di Poso Kurang dari 10 Orang Lagi

Liputan6.com, Jakarta - Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan operasi memburu terorisme di Poso, Sulawesi Tengah, masih terus berlanjut. Sebab, kata dia, terorisme di daerah tersebut masih ada, meski pimpinan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Santoso alias Abu Wardah telah tewas lewat Operasi Tinombala.

"Operasi penanganan terorisme masih kita lakukan di Poso, Operasi Tinombala, karena masih ada kurang dari 10 orang lagi yang masih melakukan aksi di sana. Dan ini operasi belum kita cabut," kata Tito dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (14/3/2018).

Meski masih ada teroris di Poso, dia mengatakan personel dalam Operasi Tinombala telah dikurangi jumlahnya. Pengurangan itu disesuaikan jumlah teroris yang masih beraksi.

"Anggotanya kita kurangi, sesuai jumlah sasaran atau pelaku yang ada di sana," ungkapnya.

 

Reporter: Sania Mashabi

Sumber: Merdeka.com

1 dari 2 halaman

Operasi Tinombala

Operasi Tinombala memburu kelompok teroris Santoso di Indonesia Timur, Poso. Operasi itu berlangsung sejak tahun 2016. Pimpinan teroris Santoso tewas ditembak pada Juli 2016 lalu. Sebelumnya, Tito juga mengatakan terdapat beberapa pengikut Santoso masih bergerilya.

Salah satunya adalah kelompok Ali Kalora alias Ali Ahmad, dan kelompok Basri alias Bagong alias Bang Ayas alias Opa.

"Ada Ali Kalora satu lagi, saya mengenal betul jaringan itu dari tahun 2005, saya operasi di sana," Kapolri Jenderal Tito Karnavian, di Istana Negara, Senin (18/7/2016) lalu.

Artikel Selanjutnya
Kapolri Ungkap Makna Penghargaan 3 Matra yang Disematkan Panglima TNI
Artikel Selanjutnya
Kapolri Terima Bintang Anugerah Kehormatan dari 3 Matra TNI