Sukses

Ahok: 2 Bulan PNS Tak Isi PUPNS, Pecat Saja

Liputan6.com, Jakarta - Badan Kepegawaian Nasional (BKN) mulai mendata lagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di seluruh Indonesia. Pendataan perdana dilakukan di DKI Jakarta.

Pemutakhiran data ini bertajuk Pendataan Ulang Pegawai Negeri Sipil (PUPNS). Setiap PNS nantinya melengkapi kembali data mereka secara online. Jadi, pegawai di BKN atau Badan Kepegawaian Daerah (BKD) tidak mengisi satu per satu data setiap pegawai di wilayahnya.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menyambut baik adanya PUPNS dengan sistem baru ini. Dengan begitu, tidak ada alasan bagi PNS malas mengisi data masing-masing.

"Enggak mau isi 1 bulan pertama, Kominfo harus bantu training mungkin ada yang belum bisa mengisi. Kalau 2 bulan enggak bisa isi kayaknya butuh dilepas jadi PNS, pecat saja," ujar Ahok saat memberikan sambutan launching PUPNS, di Balaikota Jakarta, Rabu (2/9/2015).

BKN memberikan waktu bagi semua PNS di seluruh Indonesia sampai 31 Desember 2015 untuk memperbaharui data mereka. Waktu 4 bulan dinilai sangat cukup.

"Kalau Jakarta sampai Desember tidak isi berarti tidak mau lagi jadi PNS," lanjut Ahok.

Bagi dia, sistem yang dibuat saat ini sangat memudahkan PNS memperbaharui data mereka. Data bisa diisi melalui website pupns.bkn.go.id yang bisa diakses melalui smartphone atau komputer.

"Jakarta 1 bulan harusnya selesai. Kan pakai aplikasi smartphone nih. Jadi enggak ada alasan," tutup Ahok. (Ron/Bob)

  • Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Ahok
  • BKN atau Badan Kepegawaian Negara adalah Lembaga Pemerintah Non Kementerian yang memiliki tugas memanajen kepegawaian negara.
    BKN
  • bkd dki