Sukses

Tatkala Aisyah Istri Nabi jadi Korban Hoaks, Dituduh Selingkuh dengan Sahabat Terpercaya

Bukan cuma sekarang marak hoaks ternyata sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad SAW, bahkan beliaupun jadi korbannya.

Liputan6.com, Jakarta - Istilah hoaks atau berita bohong memang baru populer dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan perkembangan teknologi informasi dan media sosial.

Namun, ternyata penyebaran berita bohong sudah ada sejak lebih dari 1400 tahun yang lalu, tepatnya pada zaman Nabi Muhammad SAW.

Pada masa itu, berbagai fitnah dan berita palsu sering kali digunakan untuk mengadu domba, menimbulkan kekacauan, dan merusak reputasi seseorang atau kelompok.

Pada zaman Nabi Muhammad SAW, salah satu peristiwa yang menunjukkan adanya penyebaran berita bohong adalah ketika Aisyah, istri Nabi, difitnah dengan tuduhan perselingkuhan.

Fitnah ini disebarkan oleh beberapa orang munafik yang bertujuan untuk melemahkan kedudukan Rasulullah dan mengganggu stabilitas komunitas Muslim.

Berita bohong tersebut sempat membuat kegemparan di kalangan umat Islam dan menimbulkan keresahan yang cukup besar.

Nabi Muhammad SAW sangat menekankan pentingnya verifikasi dan kebenaran informasi sebelum menyebarkannya. Beliau mengajarkan para sahabat dan umat Islam untuk selalu memeriksa kebenaran berita dan tidak langsung percaya pada informasi yang belum diverifikasi.

Prinsip ini ditegaskan dalam Al-Qur'an Surah Al-Hujurat ayat 6, yang memerintahkan umat Islam untuk memeriksa kebenaran berita yang datang dari orang fasik agar tidak menyebabkan kesalahan dan penyesalan.

 

Simak Video Pilihan Ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Kejadian di Kota Madinah

Mengutip Bincangsyariah.com, setelah perang Bani Musthaliq pada tahun ke lima Hijriah usai, seperti halnya peperangan-peperangan sebelumnya, Rasul selalu meminta salah satu sahabat untuk berinspeksi akhir memantau jikalau ada korban yang tidak sempat tertolong maupun ada barang yang tertinggal.

Shafwan ibn Mu’atthal lah yang saat itu mendapat jadwal inspeksi, sesuai instruksi yang didapatkan langsung dari Rasul, ia menyusuri setiap celah dan mendapati Aisyah tertinggal oleh rombongan.

Dengan segala pertimbangan, sampailah ia pada keputusan mengantarkan Aisyah dengan untanya kembali ke Madinah.

Kejadian ini menggegerkan kota Madinah, para munafik, terutama Abdullah ibn Ubay ibn Salul sang pionir, mengambil kesempatan untuk mengotori rumah tangga Nabi dengan berita yang dilebih-lebihkan.

Termasuk dari orang-orang yang gencar menyebarkan hoaks ini adalah Hassan ibn Tsabit, Hamnah binti Jahsy dan Misthah ibn Utsatsah.

Hassan ibn Tsabit, menurut Sulaiman an-Nadawi dalam kitabnya Sirah as-Sayyidah ‘Aisyah Umm al-Mukminin menuturkan “Tampaknya, Hassan memiliki permusuhan pribadi dengan Shafwan ibn al-Mu’aththal. Hassan cemburu sebab kaum Muhajirin mendapat kedudukan yang lebih mulia dibanding kaum Anshar di Madinah.”

Sedang Hamnah, ia adalah saudari kandung Zainab binti Jahsy, salah seorang istri Nabi yang pernikahannya langsung disahkan oleh Allah SWT dan para malaikat. Ketika peristiwa itu terjadi, Hamnah tinggal di kota Madinah dan tidak ikut dalam peperangan Bani Musthaliq.

Sesaat setelah kabar burung itu beredar, ia percaya begitu saja tanpa melakukan tabayyun alias klarifikasi. Ia melakukannya karena hal itu akan membawa keberuntungan bagi keluarganya.

3 dari 3 halaman

Begini Sedihnya Nabi Muhammad SAW

Zainab kakaknya, jika memang kabar itu benar adanya, akan menjadi istri yang paling dicintai Rasul menggantikan kedudukan Aisyah RA.

Zainab sendiri terjaga dari fitnah itu, ketika Rasulullah meminta pendapatnya, ia menjawab “Adapun aku wahai Rasul, selalu kuupayakan untuk menjaga penglihatan dan pendengaranku. Demi Allah, tak ada yang kulihat pada diri Aisyah kecuali kebaikan.”

Atas perangainya ini, Aisyah RA pernah berkata suatu hari “Sungguh yang paling bisa membuatku cemburu adalah Zainab. Aku cemburu oleh ibadahnya, sedekahnya, dan akhlaknya yang terpuji.”

Sedang Misthah ibn Utsatsah yang bahkan ibunya adalah pelayan Aisyah dan kehidupannya ditanggung Abu Bakar as-Shiddiq, tidak diketahui apa motif dia menyebarkan hoaks ini.

Tetapi hikmahnya, dari Ummu Misthah-lah ‘Aisyah tahu hoax yang sedang beredar di Madinah saat itu.

“Aku keluar Bersama Ummu Misthah menuju tempat menunaikan hajat,” kata Aisyah berkisah. “Kami hanya melakukannya di malam hari. Ketika Ummu Misthah tergelincir dan nyaris jatuh, diapun mengumpat “Celakalah Misthah!”

“Sungguh buruk ucapanmu pada sahabat yang mengikuti perang Badar wahai Ummu Misthah!” Aisyah menegurnya. “Wahai Putri Abu Bakar,” Misthah menyela, “Belumkah engkau mendengar kabar bohong yang telah melebar itu sedang Misthah juga ikut menyebarkannya?”

“Kabar apa?” Aisyah terlonjak kaget. Ummu Misthah pun menceritakan kabar dusta itu. Aisyah berulangkali memastikan “Apakah mereka benar menuduhku begitu?” Tubuhnya lunglai, matanya berkaca-kaca, wajahnya pucat pasi.

Sejak saat itu, setelah kabar tentangnya mulai beredar luas di Madinah, Aisyah kembali ke rumah orang tuanya dan tinggal di sana.

Rasulullah sedih dan gelisah. Keadaan Madinah kacau tak terkendali. Maka ketika Rasul melontarkan keluhannya di atas mimbar. Sa’d ibn Mu’adz, pemimpin Aus bangkit dari duduknya;

“Wahai Rasul, demi Allah kamilah yang akan membelamu dari lelaki itu. jika dia dari kabilah Aus, aku sendiri yang akan memenggal lehernya. Dan jika dia berasal dari kabilah Khazraj, lalu engkau perintahkan kami membunuhnya, niscaya kami juga yang akan membunuhnya.”

Begitulah, para sahabat dengan bijaksana mencoba menenangkan hati Rasul. Rasulullah turun dari mimbar. Kesedihan beliau makin dalam. Peristiwa ini tidak hanya mencederai rumah tangga Nabi, namun juga menghancurkan ikatan persaudaraan kaum muslimin. Wallahu'alam.

Penulis: Nugroho Purbo/Madrasah Diniyah Miftahul Huda 1 Cingebul

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.