Sukses

4 Pengingat Penting agar Tetap Giat Beribadah dan Meninggalkan Maksiat

Perkara-perkara yang dapat menyadarkan manusia agar meninggalkan perbuatan maksiat dan semakin giat untuk beribadah.

Liputan6.com, Jakarta - Tujuan penciptaan manusia di muka bumi ini tidak lain adalah untuk beribadah kepada-Nya serta meninggalkan semua perkara yang dilarang.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku". (QS. Az-Zariyat: 56)

Akan tetapi, hal itu tak semudah yang dibayangkan sebab dalam praktiknya selalu muncul banyak godaan yang datang dari hawa nafsu maupun bisikan setan.    

Setidaknya ada empat pengingat yang bisa menjadi pendorong bagi seseorang dalam melaksanakan ibadah dan meninggalkan maksiat. Sebagai seorang muslim kita diharapkan berpegang teguh pada empat pengingat ini.

Tujuannya tiada lain agar kita selalu berada pada jalan yang lurus dan tidak terjerumus dalam lubang kemaksiatan. Dilansir dari laman kemenag.go.id, adapun 4 pengingat tersebut adalah sebagai berikut.

 

Saksikan Video Pilihan ini:

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

1. Merasakan Kehadiran Allah

Habib Abdullah mengingatkan bahwa Allah selalu memantau pergerakan semua makhluk yang ada di langit dan bumi, tidak ada satu pun makhluk yang bisa lepas dari pandangan-Nya. Umat Islam hendaknya bisa merasakan kehadiran-Nya di setiap langkah kehidupan.

"Sesungguhnya Allah mengetahui setiap rahasia. Allah selalu menyertaimu di setiap keadaan," tulis Habib Abdullah.

Dengan Ilmu dan Iradah-Nya, Allah selalu mengawasi setiap perbuatan manusia, baik yang bersifat lahir seperti perilaku anggota tubuh maupun yang bersifat batin yaitu bisikan-bisikan hati. Jika belum bisa merasakan kehadiran Allah, hendaknya mengingat bahwa semua aktifitas kita terpantau dengan jelas oleh “CCTV” Allah meski sedang berada di tempat tersembunyi sekalipun.

Rasulullah saw bersabda:

أَنْ تَعْبـــُدَ اللَّهَ كَأَنَّــكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

“(Ihsan adalah) engkau menyembah Allah seakan engkau melihat-Nya, bila engkau tak melihat-Nya maka sesungguhnya Allah melihatmu.” (HR. Muslim)

Mengingat hal tersebut, umat Islam hendaknya merasa malu ketika hendak meninggalkan perintah-Nya maupun ketika mau mencoba untuk melakukan maksiat pada-Nya.

3 dari 5 halaman

2. Merasakan Kehadiran Malaikat Pencatat Amal

Sebagaimana diketahui, setiap manusia ditemani oleh dua malaikat kiraman katibin yang bertugas mencatat amal baik dan buruk. Keduanya dikenal dengan Malaikat Raqib dan Atid. Malaikat Raqib berada di sebalah kanan untuk mencatat amal baik dan Malaikat Atid ada di sebelah kiri untuk mencatat amal buruk.

Ketika tidak bisa merasakan kehadiran Allah di setiap saat, umat Islam diharapkan bisa merasakan atau mengingat bahwa setiap gerak-geriknya akan direkam dan dicatat oleh kedua malaikat ini. Di akhirat kelak, semua catatan tersebut akan dibuka kemudian diminta pertanggung jawabannya.

Dengan mengingat kehadiran dua malaikat ini, diharapkan bisa mendorong seseorang untuk terus beramal saleh dan mengurungkan niat saat hendak melakukan maksiat.

4 dari 5 halaman

3. Kematian Ada di Depan Mata

Jika kehadiran Allah dan dua malaikat pencatat amal belum bisa dirasakan dan belum juga membuat ibadah kita meningkat, maka ingatlah dengan adanya kematian. Setiap manusia pasti akan meninggal dunia, hanya saja waktu dan tempatnya dirahasiakan, bisa jadi hari ini, esok, atau lusa.

Dengan demikian, pada hakikatnya semua manusia sudah mendapatkan “vonis mati”. Orang yang sudah divonis mati oleh hakim atau dokter saja, biasanya akan menghabiskan sisa umurnya untuk beribadah.

Dengan mengingat adanya kematian yang sudah di depan mata, diharapkan bisa lebih meningkatkan ibadah dan meninggalkan maksiat.

5 dari 5 halaman

4. Janji dan Ancaman Allah

Pengingat terakhir yang disampaikan Habib Abdullah adalah mengingat pada janji dan ancaman Allah. Allah menjanjikan kebahagiaan dan surga untuk orang yang mau mengikuti aturan-Nya. Sebaliknya, Allah juga mengancam penderitaan dan neraka bagi mereka yang bermaksiat.

Dengan mengingat pada 4 hal ini diharapkan bisa membuat umat Islam semakin meningkatkan keimanan dan ketakwaan, melaksanakan amal saleh, dan meninggalakan perbuatan dosa. Wallahu a'lam. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.