Sukses

Doa Buka Puasa Sunah Senin-Kamis Arab, Latin, serta Artinya: Amalkan dan Raih Keberkahan

Liputan6.com, Bogor - Puasa sunah Senin dan Kamis merupakan ibadah yang banyak dilakukan oleh umat Islam. Ibadah ini juga jarang ditinggalkan oleh Rasulullah SAW. Bahkan, Rasulullah SAW bersemangat untuk melaksanakn puasa sunah ini.

Sebuah hadis meriwayatkan dari Aisyah radhiyallahu anha, ia berkata, “Rasulullah SAW sangat antusias dan bersungguh-sungguh dalam melakukan puasa pada hari Senin dan Kamis.” (HR. Tirmidzi, An-Nasai, Ibnu Majah, Imam Ahmad).

Dalam hadis riwayat Tirmidzi dan Ahmad juga menegaskan bahwa Rasulullah SAW selalu menjalankan puasa sunah Senin dan Kamis. Aisyah radhiyallahu anha, berkata:

كَانَ النَّبِيُّ ﷺ يَتَحَرَّى صَوْمَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ 

Artinya: “Nabi SAW selalu menjaga puasa Senin dan Kamis.” (HR Tirmidzi dan Ahmad).

Ada beberapa keutamaan bagi orang yang menjalankan puasa Senin dan Kamis. Salah satunya Senin dan Kamis adalah hari penyetoran amal manusia. Rasulullah SAW ingin amalnya diserahkan ketika berpuasa.

تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ 

Artinya: “Amal perbuatan manusia akan disampaikan pada setiap hari Kamis dan Senin. Maka aku ingin amalku diserahkan saat aku berpuasa.” (HR Tirmidzi).

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Bacaan Doa Buka Puasa

Puasa sunah Senin dan Kamis dapat diamalkan oleh umat Islam. Secara umum, tata cara pelaksanaan puasa ini tidak jauh berbeda dengan puasa pada umumnya. Puasa ini dimulai saat terbit fajar hingga terbenamnya matahari (waktu Maghrib). 

Ketika berbuka puasa, dianjurkan untuk membaca doa. Umumnya ada dua doa yang sering dibaca.

Berikut doa Rasulullah SAW saat berbuka puasa dari sahabat Mu’adz bin Zuhrah yang diriwayatkan Abu Daud.

كَانَ إِذَا أَفْطَرَ قَالَ : اللَّهُمَّ لَكَ صُمْتُ، وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ 

Artinya: “Rasulullah ketika Berbuka, beliau berdoa: ‘Ya Allah hanya untuk-Mu kami berpuasa dan atas rezeki yang Engkau berikan kami berbuka.” (HR. Abu Daud).

Berikut doa Rasulullah SAW saat berbuka puasa dari Abdullah bin ‘Umar yang diriwayatkan Abu Daud.

ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ، وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ

Artinya: “Telah hilang rasa haus dan urat-urat telah basah serta pahala tetap, insyaallah.” (HR. Abu Daud).

Menurut pendakwah Ustaz Abdul Somad (UAS), kedua doa buka puasa tersebut boleh dilafalkan saat berbuka puasa.

"Kedua-duanya boleh dipakai. Yang ngomong bukan Ustaz Abdul Somad, tapi Syekh Ibn Utsaimin, ulama Saudi Arabia. (Syekh Utsaimin pernah ditanya). Syekh kalau mau buka puasa apa doanya? Pilihlah Allahumma laka shumtu bisa, Dzahabaz zhama'u boleh," jelasnya dikutip dari YouTube Ustadz Menjawab.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.