Sukses

7 Desember 2016: Akhir Tragis Pesawat Pakistan Jatuh di Islamabad, Tak Ada yang Selamat

Liputan6.com, Havelian - Insiden tragis terjadi hari ini, 7 Desember 2016 lalu. Kecelakaan pesawat Pakistan International Airways (PIA), tidak meninggalkan korban selamat.

"Semua, 48 orang di dalam pesawat PIA tewas ketika jatuh di utara negara itu," kata para pejabat seperti dikutip dari BBC.

Penerbangan PK-661 dari Chitral ke Islamabad jatuh di daerah Havelian, sekitar 70 km (43 mil) utara Islamabad, Pakistan.

Penyanyi pop terkenal yang menjadi pengkhotbah Islam, Junaid Jamshed, ikut serta dalam pesawat jatuh tersebut.

Maskapai nasional PIA itu telah dituduh melakukan kegagalan keselamatan di masa lalu, tetapi bersikeras bahwa pemeriksaan ketat pada pesawat ini "tidak menyisakan ruang untuk kesalahan teknis apa pun".

"Ini adalah kecelakaan tragis dan kami tidak berusaha melepaskan diri dari tanggung jawab," kata Ketua PIA Muhammad Azam Saigol.

"Kami menerima bahwa itu adalah pesawat kami, dan ini adalah penumpang kami, dan apa yang terjadi sangat menyedihkan."

Saigol mengatakan perusahaan akan melakukan penyelidikan tetapi "fokus saat ini adalah untuk mengevakuasi jasad dari reruntuhan, mengangkut mereka ke Islamabad dan menyerahkannya kepada keluarga mereka".

Ada 42 penumpang, lima awak dan satu insinyur darat, maskapai Pakistan itu mengkonfirmasi.

Tiga orang asing termasuk di antara yang tewas, dengan kementerian luar negeri Austria kemudian mengkonfirmasikan dua warga negaranya tewas dan media pemerintah China mengatakan salah satu warga negaranya juga termasuk di antara para korban.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pahlawan yang Hebat

Pesawat lepas landas dari Chitral sekitar pukul 10:00 GMT (15:00 waktu setempat), kehilangan kontak 90 menit kemudian, sesaat sebelum tiba di tujuannya.

Junaid Jamshed dan istrinya ada dalam daftar penumpang penerbangan tersebut dan berbagai sumber telah mengonfirmasi kepada media lokal bahwa dia ada di dalam pesawat.

Beberapa dari hampir setengah juta pengikut Twitter Jamshed telah memberikan penghormatan kepada mantan penyanyi Vital Signs, yang hit tahun 1987 dengan Dil Dil Pakistan --digambarkan sebagai "lagu kebangsaan tidak resmi" negara itu.

Di antara mereka, petinju Inggris dan peraih medali perak Olimpiade Amir Khan, yang men-tweet: "Pesawat PIA jatuh di Pakistan. Teman saya @JunaidJamshedPK juga ikut dalam penerbangan, Hati saya tertuju pada semua keluarga yang kehilangan orang yang mereka cintai".

Paman Jamshed, Sahibzada Jehangir, yang sedang dalam perjalanan ke Pakistan untuk menghadiri pemakaman, mengatakan kepada BBC Asian Network: "Ini bukan hanya kerugian pribadi tetapi juga kerugian nasional. Dan kerugian besar bagi kemanusiaan. Orang-orang masih shock. Saya sudah berbicara dengan orang-orang sepanjang sore. Beberapa bahkan belum makan. Mereka menangis."

"Sungguh kontribusi yang dia berikan kepada umat manusia. Kami telah kehilangan seorang pahlawan yang hebat, seorang legenda yang hebat. Hari yang sangat, sangat menyedihkan."

 

3 dari 4 halaman

PM Sedih

Perdana Menteri Pakistan saat itu, Nawaz Sharif mengungkapkan "kesedihan dan kesedihan yang mendalam" atas kecelakaan itu.

Tayangan TV Pakistan menunjukkan jejak reruntuhan yang dilalap api di lereng gunung.

Kecelakaan besar terakhir yang melibatkan pesawat PIA, pada tahun 2006, menyebabkan 44 orang tewas.

4 dari 4 halaman

Pesawat Rusia Angkut 2 Jet Tempur Sukhoi Jatuh di Perumahan

Insiden nahas dialami sebuah pesawat angkut Antonov 124-100, hancur saat jatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Irkutsk-2, Rusia.

Menurut laporan aviation-safety.net, pesawat jatuh menghantam rumah-rumah di daerah perumahan, menewaskan semuanya, 23 orang di dalamnya dan 45 orang di darat.

Antonov 124-100 atau An-124 disewa dari Angkatan Udara Rusia oleh Cargotrans untuk mengangkut dua pesawat tempur Sukhoi Su-27 ke Vietnam. Tujuan yang direncanakan adalah Teluk Cam Ranh, Vietnam dengan perhentian dalam perjalanan di Bandara Vladivostok (VVO), Rusia.

Tiga detik setelah lepas landas dari landasan pacu 14, pada ketinggian sekitar 5 meter mesin nomor 3 mengalami masalah. Pesawat mendaki dengan mesin nomor 2 dan 1 yang kemudian juga bermasalah.

Pesawat mencapai ketinggian maksimum 66 meter sebelum turun, menabrak beberapa bangunan.

Pesawat menabrak daerah pemukiman, 1.600 m di luar ujung landasan.

Laporan situs Flight Global menyebut, beberapa kerusakan mesin segera setelah lepas landas menyebabkan kecelakaan fatal angkatan udara Rusia Antonov An-124 Ruslan pada 6 Desember 1997 di Irkutsk.

Komisi investigasi mengatakan bahwa berdasarkan data dari perekam penerbangan, "-antara tiga dan 11 detik setelah lepas landas, mesin nomor tiga, dua dan satu gagal berturut-turut dan, pada suatu waktu mesin nomor empat kehilangan tenaganya, tetapi kemudian pulih".

Para kru melaporkan kegagalan mesin kiri secara bersamaan, dan tampaknya mencoba mengarahkan pesawat menjauh dari blok apartemen.

An-124 ditenagai oleh empat turbofan D-18T yang dirancang oleh biro desain mesin Progress MKB dan diproduksi oleh pabrik Motor-Sich, keduanya di Zaporozhye, Ukraina.

An-124 Ruslan menabrak blok apartemen empat lantai, merusak bangunan lain dalam prosesnya. Sebanyak 67 orang, termasuk semua 23 penumpang, tewas. (Jumlah korban simpang siur, sejumlah media menyebut 67, 68 hingga 72 orang).

Pesawat, nomor ekor 08 angkatan udara, pertama kali diterbangkan pada tahun 1985, dan telah mencatat 948 jam terbang.

Selengkapnya di sini...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS