Sukses

Taliban Kini Larang Perempuan Kunjungi Taman Bermain

Liputan6.com, Kabul - Taman bermain maupun taman hiburan biasanya dipenuhi oleh anak-anak yang didampingi oleh ayah maupun ibu mereka. 

Namun, pemandangan yang berbeda terlihat di Afghanistan. Kini, perempuan dilarang mengunjungi taman hiburan bahkan ketika mendampingi anak mereka sendiri. 

Wanita dilarang mengunjungi taman-taman di Kabul oleh penguasa garis keras Taliban. Selain taman hiburan, aturan terbaru juga melarang wanita mengunjungi kolam renang dan pusat kebugaran di ibu kota. 

Ketika Taliban semakin membatasi apa yang bisa mereka lakukan, para wanita dan gadis Afghanistan takut akan apa yang akan terjadi selanjutnya. Ada yang mengatakan langkah ini tidak mempengaruhi sebagian besar negara, karena bagi sebagian besar orang saat ini, keluar malam adalah kemewahan yang tidak mampu mereka beli.

Namun, bagi banyak gadis Afghanistan, ini bukan tentang skala dampaknya, tetapi simbolisme dari langkah tersebut—dan apa yang diungkapkannya tentang niat Taliban sejak mereka merebut kekuasaan pada Agustus 2021.

"Setiap hari, sebagai anak perempuan di Afghanistan, kami terbangun dengan pembatasan baru. Sepertinya kami hanya duduk dan menunggu yang berikutnya," kata seorang siswi. Dia tidak ingin disebutkan namanya untuk melindunginya.

"Saya beruntung menyelesaikan sekolah menengah sebelum Taliban datang. Tapi saya takut sekarang universitas juga akan ditutup untuk wanita. Impian saya akan berakhir."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Upaya Perlawanan

Dengan banyaknya ruang bagi perempuan yang menyusut di Afghanistan, beberapa berusaha mencari cara untuk melawan tindakan keras Taliban.

Aktivis Laila Basim ikut mendirikan perpustakaan untuk perempuan. Ia memiliki ribuan buku dalam berbagai bahasa tentang berbagai mata pelajaran.

"Dengan ini kami ingin menunjukkan kepada Taliban bahwa wanita Afghanistan tidak akan tinggal diam dan tujuan kedua kami adalah untuk memperluas budaya membaca buku di kalangan wanita, khususnya gadis-gadis yang tidak mendapatkan pendidikan," katanya.

Dia bertekad untuk menentang para pria yang menjalankan negaranya, dan telah berpartisipasi dalam berbagai protes sejak tahun lalu.

"Kami tidak takut mati atau Taliban akan mengancam keluarga kami. Yang kami takutkan adalah disingkirkan dari masyarakat," katanya. Dia melihat peningkatan pembatasan pada wanita sebagai hal yang mengkhawatirkan dan menyedihkan.

"Saya sangat kesal memikirkan semua kebebasan yang telah hilang. Orang-orang dari negara lain menjelajahi Mars, dan di sini kami masih memperjuangkan hak-hak dasar seperti itu," katanya.

3 dari 4 halaman

Hak Wanita Ditindas

Beberapa minggu lalu, aktivis hak perempuan Zarifa Yaghoubi dan tiga orang lainnya ditahan. Meskipun banyak seruan untuk pembebasan mereka dari PBB dan lainnya, belum ada tanggapan dari Taliban.

Pekan lalu, 12 orang termasuk tiga wanita dicambuk di depan ribuan penonton di sebuah stadion sepak bola di Afghanistan. Dengan setiap langkah, aturan Taliban saat ini semakin menyerupai rezim mereka dari tahun 1990-an.

"Kebijakan Taliban saat ini sama dengan 20 tahun lalu. Kami mencoba memberi tahu mereka bahwa itu tidak dapat diterima di abad ke-21," kata Laila Basim.

4 dari 4 halaman

Alasan Larangan bagi Perempuan

Juru bicara Taliban Mohammad Akif Muhajer membela keputusan untuk melarang perempuan dari taman, dengan mengatakan hukum Syariah Islam tidak diikuti.

“Selama 15 bulan kami memberikan kesempatan kepada saudara perempuan kami untuk menikmati pergi ke taman. Kami telah mengatakan kepada perempuan untuk mengikuti praktik mengenakan jilbab [penutup kepala] tetapi beberapa tidak melakukan itu. Kami memiliki hari terpisah untuk laki-laki dan perempuan untuk pergi ke taman, tapi itu tidak diamati," katanya.

Ketika ditanya mengapa Taliban menekan mereka yang memprotes hak-hak perempuan, Mohammad Akif Muhajer mengatakan: “Di setiap negara siapa pun yang menyuarakan menentang perintah pemerintah ditangkap. Di beberapa negara, mereka bahkan dibunuh."

"Kami belum melakukan itu. Tapi tentu saja, jika seseorang bersuara menentang kepentingan nasional, mereka akan dibungkam."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS