Sukses

Penembakan Sekolah Ganda di Brasil, Korban Tewas Naik Jadi 4 Orang

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah korban tewas akibat penembakan dua sekolah di Brasil naik menjadi empat pada Sabtu setelah seorang guru yang terluka dalam serangan oleh penembak berusia 16 tahun yang mengenakan simbol Nazi meninggal karena luka-lukanya, kata para pejabat.

Pihak berwenang di kota Aracruz, di negara bagian Espirito Santo, mengatakan beberapa dari sekitar 10 orang yang terluka, termasuk tiga guru dan seorang siswa, berada dalam kondisi serius setelah serangan Jumat yang mengejutkan negara itu, yang telah melihat peningkatan penembakan sekolah dalam beberapa tahun terakhir.

"Sayangnya, tragedi Aracruz belum berakhir," kata Gubernur negara bagian Renato Casagrande pada Sabtu, demikian seperti dikutip dari Al Arabiya, Minggu (27/11/2022).

"Dengan penyesalan mendalam kami mengkonfirmasi kematian korban lain, guru Flavia Amboss Mercon," cuit gubernur, yang telah menyatakan tiga hari berkabung di Espirito Santo.

Penembaknya adalah mantan siswa di sekolah umum yang dia targetkan pertama kali, di mana dia menembaki sekelompok guru, menewaskan dua orang dan melukai sekitar sembilan lainnya.

Dia kemudian pergi ke sekolah swasta terdekat di mana dia membunuh seorang gadis remaja dan menyebabkan beberapa orang lagi terluka.

Dia telah ditangkap dan akan menghadapi dakwaan pembunuhan dan percobaan pembunuhan yang diperparah, kata polisi Espirito Santo.

Kerabat dari tiga orang lainnya yang tewas tertahan pada Sabtu, menurut media Brasil.

"Putri saya selalu riang dan penuh cinta. Saya kehilangan putri saya karena kebencian," kata Thais Sagrillo, ibu dari seorang gadis berusia 12 tahun yang terbunuh, kepada Globonews.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Penembakan Sekolah Kesekian Sejak 2002

Serangan itu adalah penembakan sekolah kedua belas di Brasil sejak 2002, menurut lembaga penelitian Sou da Paz.

Serangan terbaru itu mendorong seruan untuk reformasi kebijakan senjata, dengan para kritikus mengecam serangkaian dekrit presiden yang melonggarkan peraturan tentang senjata api dan amunisi di bawah Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro.

Presiden terpilih Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, yang telah mengkritik tajam relaksasi undang-undang pengendalian senjata mantan kapten tentara itu, mengalahkan Bolsonaro dalam pemilihan bulan lalu.

 

3 dari 3 halaman

Pelaku Putra Seorang Polisi

Para pejabat mengatakan penembak, putra seorang polisi, menggunakan dua pistol dalam serangan itu, keduanya terdaftar untuk ayahnya -- satu adalah senjata api dinasnya, dan yang lainnya adalah senjata yang terdaftar secara pribadi.

Casagrande mengatakan bocah itu tampaknya telah merencanakan serangan itu dengan hati-hati.

Rekaman kamera keamanan yang ditayangkan di media Brasil menunjukkan penembak berlari ke sekolah mengenakan kamuflase gaya militer dan mengacungkan pistol.

Penyelidik mengatakan dia memiliki swastika pada kelelahannya dan bahwa mereka sedang mencari tahu apakah dia memiliki hubungan dengan organisasi ekstremis.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS