Sukses

Vladimir Putin Proklamasikan Telah Caplok 4 Wilayah Ukraina

Liputan6.com, Zaporizhzhia - Presiden Rusia, Vladimir Putin menandatangani perjanjian untuk mencaplok Luhansk, Donetsk, wilayah Kherson dan wilayah Zaporizhzhia.

Mengutip Channel News Asia, Sabtu (1/10/2022), Putin memproklamasikan aneksasi Rusia atas sebagian besar wilayah Ukraina dalam upacara Kremlin yang penuh kemegahan, menjanjikan Moskow akan menang dalam "operasi militer khusus" bahkan ketika ia menghadapi kemunduran militer baru yang berpotensi serius.

Proklamasi kekuasaan Rusia atas 15 persen wilayah Ukraina - aneksasi terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua - ditolak mentah-mentah oleh Ukraina dan negara-negara Barat sebagai tindakan ilegal.

Amerika Serikat, Inggris dan Kanada mengumumkan sanksi baru.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky mengatakan, negaranya telah mengajukan aplikasi jalur cepat untuk bergabung dengan aliansi militer NATO dan bahwa dia tidak akan melakukan perundingan damai dengan Rusia selama Putin masih menjabat sebagai presiden.

Pernyataan Putin bertepatan dengan pasukan Rusia di salah satu dari empat wilayah yang dianeksasi menghadapi pengepungan oleh pasukan Ukraina, menunjukkan betapa lemahnya cengkeraman Rusia di beberapa wilayah yang diklaimnya.

Dalam salah satu pidatonya yang paling keras anti-Amerika dalam lebih dari dua dekade berkuasa, Putin mengisyaratkan bahwa dia siap untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai pertempuran untuk "Rusia historis yang lebih besar", mengecam Barat karena ingin menghancurkan Rusia dan, tanpa bukti, menuduh Washington dan sekutunya meledakkan jaringan pipa gas Nord Stream.

Namun Presiden AS, Joe Biden mengatakan bahwa itu "adalah tindakan sabotase yang disengaja dan sekarang Rusia memompa disinformasi dan kebohongan," menambahkan bahwa Washington dan sekutunya akan mengirim penyelam untuk mencari tahu apa yang terjadi.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tawaran NATO

Empat wilayah Ukraina - Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhzhia - yang menurut Putin telah dikuasai Rusia telah membuat pilihan bersejarah, kata Putin.

"Mereka telah membuat pilihan untuk bersama rakyat mereka, tanah air mereka, untuk hidup dengan nasibnya, dan untuk menang bersamanya. Kebenaran ada di pihak kita. Rusia bersama kita!" Putin menyampaikan kepada elit politik negaranya, yang telah berkumpul di salah satu aula termegah di Kremlin untuk menyaksikannya menandatangani dokumen aneksasi.

Rusia mengorganisir apa yang disebut referendum, yang dikecam oleh Kyiv dan pemerintah Barat sebagai ilegal dan koersif.

"Kami akan mempertahankan tanah kami dengan segenap kekuatan dan segala cara kami," tambahnya, menyerukan "rezim Kyiv untuk segera menghentikan permusuhan dan kembali ke meja perundingan".

Di Ukraina, Zelensky mengatakan bahwa dia hanya siap untuk pembicaraan damai jika dan ketika Rusia memiliki presiden baru.

Dia juga mengumumkan bahwa Ukraina secara resmi mengajukan permohonan keanggotaan jalur cepat di NATO, sesuatu yang sangat ditentang Moskow, yang menuduh Rusia menggambar ulang perbatasan "dengan menggunakan pembunuhan, pemerasan, penganiayaan, dan kebohongan".

Namun, dia mengatakan bahwa Kyiv tetap berkomitmen pada gagasan koeksistensi dengan Rusia "pada kondisi yang setara, jujur, bermartabat dan adil".

"Jelas, dengan presiden Rusia ini tidak mungkin. Dia tidak tahu apa itu martabat dan kejujuran. Oleh karena itu, kami siap untuk berdialog dengan Rusia, tetapi dengan presiden Rusia yang lain," ucap Zelensky.

 

 

3 dari 4 halaman

Sanksi Baru

Putin mengatakan Amerika Serikat telah menetapkan preseden ketika menjatuhkan dua bom atom di Jepang pada tahun 1945, sambil berhenti mengeluarkan peringatan nuklir baru terhadap Ukraina sendiri, sesuatu yang telah dia lakukan lebih dari sekali dalam beberapa pekan terakhir.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengatakan bahwa, Amerika Serikat belum melihat Rusia mengambil tindakan apa pun yang menunjukkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan penggunaan senjata nuklir, terlepas dari apa yang disebutnya sebagai "omongan kosong" Putin.

Upacara pencaplokan itu berpuncak pada Putin, meneriakkan "Rusia! Rusia!" saat dia menggenggam tangan para pejabat yang mendukung Rusia dan dia ingin menjalankan wilayah yang dianeksasi.

Biden mengatakan sanksi baru AS akan melukai mereka yang memberikan dukungan politik atau ekonomi terhadap upaya aneksasi.

"Kami akan menggalang komunitas internasional untuk mengecam tindakan ini dan meminta pertanggungjawaban Rusia," ujar Biden dalam sebuah pernyataan, dan berjanji untuk terus memasok Ukraina dengan peralatan untuk mempertahankan diri.

Kepala NATO, Jens Stoltenberg menuduh Putin memprovokasi "eskalasi paling serius" dari perang sejak Rusia memulai invasinya pada 24 Februari, tetapi mengatakan bahwa dia tidak akan berhasil menghalangi aliansi untuk mendukung Kyiv.

Sebuah resolusi yang diperkenalkan oleh Amerika Serikat dan Albania di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam aneksasi yang diproklamirkan Rusia atas bagian-bagian Ukraina ditolak pada Jumat (30/9) setelah Rusia menggunakan hak vetonya.

 

4 dari 4 halaman

Mengecam Aneksasi

Sebelumnya pada Jumat (30/9), Blinken berjanji bahwa jika Rusia memblokir resolusi tersebut, Washington akan meminta Majelis Umum PBB yang beranggotakan 193 negara untuk mengecam aneksasi dan referendum yang dinyatakan.

Di wilayah Donetsk timur, benteng Rusia di kota Lyman berada dalam masalah serius dengan laporan dari kedua belah pihak yang mengatakan bahwa pasukan Rusia hampir terkepung.

Ukraina mengatakan bahwa pihaknya memiliki semua rute pasokan ke benteng Rusia di garis bidik artileri di timur, dan mengatakan kepada Moskow bahwa pihaknya harus mengajukan banding ke Kyiv jika ingin pasukannya diizinkan keluar.

Pengepungan itu bisa membuat pasukan Ukraina membuka jalan untuk merebut lebih banyak wilayah di provinsi Luhansk dan Donetsk, yang direbut sebelumnya dalam beberapa pertempuran paling sengit dalam perang.

"Kami memiliki hasil yang signifikan di timur negara kami, semua orang telah mendengar apa yang terjadi di Lyman," tutur Zelensky dalam sebuah pidato video.

Kebrutalan perang itu semakin ditekankan hanya beberapa jam sebelum pidato Putin saat rudal menghantam konvoi mobil sipil yang bersiap untuk menyeberangi garis depan dari wilayah yang dikuasai Ukraina di provinsi Zaporozhzhia.

Reuters melihat selusin mayat di tengah-tengah mobil-mobil yang hancur dalam kejadian pembantaian.

Ukraina mengatakan 30 orang telah tewas dan hampir 100 orang terluka.

Para pejabat Ukraina menyebutnya sebagai upaya Rusia yang disengaja untuk memutuskan hubungan terakhir di garis depan. Sementara itu, Moskow menyalahkan Ukraina.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.