Sukses

AS Siapkan Sanksi Baru untuk Rusia Atas Rencana Pencaplokan Wilayah

Liputan6.com, Washington - Amerika Serikat dalam beberapa hari mendatang akan membebankan biaya ekonomi pada Moskow atas referendum "palsu" yang diadakan oleh Rusia di wilayah-wilayah pendudukan Ukraina, kata Departemen Luar Negeri pada Rabu (28 September), sementara pejabat pemerintahan Biden melihat ke sektor keuangan dan energi untuk tindakan sanksi di masa mendatang.

"Kami akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra untuk memberikan lebih banyak tekanan pada Rusia dan individu serta entitas yang membantu mendukung upaya perampasan tanahnya," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada wartawan, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (29/9/2022). 

"Anda dapat mengharapkan tindakan tambahan dari kami dalam beberapa hari mendatang."

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan langkah-langkah itu akan mencakup hukuman pada individu dan entitas baik di dalam maupun di luar Rusia yang mendukung aneksasi.

Moskow siap pada Rabu untuk mencaplok petak Ukraina, merilis apa yang disebut penghitungan suara menunjukkan dukungan di empat provinsi yang diduduki sebagian untuk bergabung dengan Rusia, setelah apa yang dikecam Kyiv dan Barat sebagai referendum palsu ilegal diadakan di bawah todongan senjata.

Pihak berwenang yang didukung Rusia mengklaim telah melakukan referendum selama lima hari di wilayah yang membentuk sekitar 15 persen Ukraina.

Jean-Pierre mengatakan Amerika Serikat tidak akan mengakui wilayah yang dicaplok Rusia di seluruh Ukraina.

"Berdasarkan informasi kami, setiap aspek dari proses referendum ini telah direncanakan sebelumnya dan diatur oleh Kremlin," katanya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Rencana Pencaplokan

Presiden Vladimir Putin dapat mengumumkan pencaplokan itu dalam pidatonya dalam beberapa hari, lebih dari seminggu sejak dia mendukung referendum, memerintahkan mobilisasi militer di dalam negeri dan mengancam akan membela Rusia dengan senjata nuklir jika perlu.

Sebelumnya pada hari Rabu, kepala koordinasi sanksi Departemen Luar Negeri AS, James O'Brien, mengatakan kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat bahwa Washington akan melihat ke sektor keuangan dan teknologi tinggi, terutama untuk eksploitasi energi, dan pelanggar hak asasi manusia dalam tindakan sanksi di masa depan.

"Akan ada lebih banyak paket. Kami sedang mengerjakan lebih banyak sanksi," kata O'Brien kepada panitia.

"Semuanya ada di atas meja," katanya.

3 dari 4 halaman

Sanksi AS untuk Rusia

Amerika Serikat telah memberlakukan beberapa tahap sanksi yang menargetkan Moskow setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari, yang telah membuat kota-kota menjadi puing-puing dan membunuh atau melukai ribuan orang.

Sanksi AS sebelumnya termasuk penurunan impor teknologi mutakhir Moskow seperti semikonduktor, sensor, dan navigasi yang diperkirakan akan merusak kemampuan jangka panjang Rusia untuk memproduksi bahan bakar fosil seperti minyak.

Tetapi para senator mendesak O'Brien dan Elizabeth Rosenberg, asisten menteri keuangan untuk pendanaan teroris dan kejahatan keuangan, pada sanksi AS terhadap sektor energi Rusia.

4 dari 4 halaman

Minyak Rusia

Washington dan mitra G7-nya mengatakan mereka akan membatasi harga minyak Rusia, tetapi menahan diri untuk tidak secara langsung menargetkan perusahaan energi besar Rusia karena kekhawatiran tentang harga dan pasokan energi.

"Sumber mata uang keras terbesar yang dimiliki Rusia sekarang adalah dari penjualan energi," kata Rosenberg.

"Dalam energi di mana kita harus memusatkan perhatian kita untuk menyangkal pendapatan Rusia itu."

O'Brien memperingatkan bahwa sudah waktunya bagi India, yang telah membeli minyak Rusia dalam jumlah besar, lebih banyak daripada sebelum invasi 24 Februari, untuk mempertimbangkan kembali di mana ia memposisikan dirinya secara geopolitik.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.