Sukses

Pakar: Tiongkok Pakai Kapal Niaga hingga Nelayan untuk Kuasai Laut China Selatan

Liputan6.com, Beijing - Sebuah kapal ilmiah Tiongkok yang penuh dengan peralatan pengawasan berlabuh di pelabuhan Sri Lanka. Ratusan kapal penangkap ikan berlabuh selama berbulan-bulan pada suatu waktu di antara pulau-pulau yang disengketakan di Laut China Selatan. Dan feri laut, dibangun untuk mampu membawa kendaraan berat dan banyak orang.

Semuanya seolah-olah kapal sipil, tetapi para ahli dan pemerintah daerah yang gelisah mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari strategi gabungan sipil-militer Tiongkok, yang sedikit disembunyikan oleh Beijing, yang meningkatkan kemampuan maritimnya, demikian seperti dikutip dari AP, Sabtu (24/9/2022).

Angkatan laut China sudah menjadi yang terbesar di dunia berdasarkan jumlah kapal, dan telah dengan cepat membangun kapal perang baru sebagai bagian dari ekspansi militer yang lebih luas.

Ini meluncurkan kapal induk pertama yang dirancang dan dibangun di dalam negeri pada bulan Juni, dan setidaknya lima kapal perusak baru sedang dalam perjalanan segera.

Penumpukan itu terjadi ketika Beijing berusaha untuk memberikan pengaruh yang lebih luas di kawasan itu.

Pihaknya meningkatkan aktivitas militernya di sekitar pulau Taiwan yang berpemerintahan sendiri, mencari perjanjian keamanan baru dengan kepulauan Pasifik dan membangun pulau-pulau buatan di perairan yang disengketakan untuk membentengi klaim teritorialnya di Laut China Selatan, yang telah ditentang oleh AS dan sekutunya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kapal Sipil Digunakan untuk Membantu Kapal Militer

Kapal-kapal sipil melakukan lebih dari sekadar menambah jumlah kapal mentah, melakukan tugas-tugas yang akan sulit dilakukan oleh militer.

Di Kepulauan Spratly di Laut China Selatan, misalnya, Tiongkok membayar kapal nelayan pukat komersial lebih dari yang dapat mereka hasilkan dengan menangkap ikan hanya untuk menjatuhkan jangkar selama minimal 280 hari setahun untuk mendukung klaim Beijing atas kepulauan yang disengketakan itu, demikian ungkap Gregory Poling, direktur Prakarsa Transparansi Maritim Asia center for Strategic and International Studies.

"China dapat menggunakan secara nominal kapal-kapal sipil yang jelas-jelas diarahkan oleh negara, negara dibayar untuk menggerogoti kedaulatan tetangganya, tetapi kemudian secara masuk akal menyangkal bahwa negara itu bertanggung jawab," katanya.

China telah menggunakan kapal pukat penangkapan ikan sipil untuk tujuan militer selama beberapa dekade, tetapi telah secara signifikan meningkatkan jumlahnya baru-baru ini dengan penciptaan "Armada Tulang Punggung Spratly" dari program subsidi pemerintah yang dimulai di bawah Presiden Xi Jinping, yang membantu menutupi pembangunan kapal baru, antara lain.

Kapal-kapal itu "sebagian besar muncul hampir dalam semalam" setelah Tiongkok membangun infrastruktur pelabuhan beberapa tahun lalu di pulau-pulau buatan yang dibangunnya di Kepulauan Spratly yang dapat digunakan untuk pasokan ulang, demikian ungkap Poling.

 

3 dari 4 halaman

300 - 400 Kapal Dikerahkan

Sekarang ada sekitar 300 hingga 400 kapal yang dikerahkan di sana pada waktu tertentu, katanya.

Filipina, Malaysia, Vietnam, dan lainnya juga memiliki klaim atas Kepulauan Spratly, yang berada di daerah penangkapan ikan yang produktif dan jalur pelayaran penting, dan dianggap memiliki cadangan gas alam dan minyak yang belum dimanfaatkan.

Tetapi kapal-kapal Tiongkok itu menghalangi kapal pukat lain untuk menangkap ikan di daerah itu, dan perlahan-lahan menggusur mereka dari lapangan, dengan sedikit yang dapat dilakukan pemerintah, demikian ungkap Jay Batongbacal, yang mengepalai Institut Urusan Maritim dan Hukum Laut Universitas Filipina.

"Karena mereka seolah-olah kapal penangkap ikan sipil, kapal-kapal angkatan laut tidak dapat menanganinya agar Tiongkok tidak menuduh Tiongkok memprovokasi insiden dan menggunakan kekerasan terhadap warga sipil," ungkapnya. "Mereka memanfaatkan 'zona abu-abu' yang dirasakan di bawah ambang batas untuk memicu respons pertahanan diri."

 

4 dari 4 halaman

Milisi Rakyat?

Selain sekitar 800 hingga 1.000 kapal penangkap ikan komersial di armada Spratly, Tiongkok memiliki sekitar 200 kapal lain sebagai bagian dari milisi maritim profesional, demikian menurut sebuah studi pada bulan November yang ditulis bersama oleh Poling berdasarkan analisis laporan resmi Tiongkok, citra satelit, dan sumber lainnya.

Milisi profesional itu diperlengkapi dengan lebih baik, dengan kru terlatih dan di bawah kendali langsung negara, dan digunakan untuk operasi yang lebih agresif seperti mengganggu operasi minyak dan gas asing, demikian ungkap Poling.

Jika terjadi konflik, penggunaan kapal sipil oleh Tiongkok akan mempersulit aturan keterlibatan, demikian ungkapnya.

Tiongkok juga telah mengerahkan kapal penelitian sipil untuk tugas-tugas terkait militer di daerah-daerah di mana angkatan lautnya tidak akan dapat beroperasi tanpa memprovokasi tanggapan, demikian ungkap Ridzwan Rahmat, seorang analis yang berbasis di Singapura dengan perusahaan intelijen pertahanan Janes.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Laut China Selatan atau Laut Natuna Utara adalah laut tepi, bagian dari Samudra Pasifik.
    Laut China Selatan