Sukses

Sekjen PBB dan Presiden Turki Temui Zelensky di Ukraina, Nuklir hingga Solusi Konflik Jadi Fokus

Liputan6.com, Jakarta - Sekjen PBB Antonio Guterres akan bertemu dengan para pemimpin Ukraina dan Turki di Lviv pada Kamis (18 Agustus), menyusul kesepakatan yang dicapai bulan lalu yang memungkinkan dimulainya kembali ekspor biji-bijian setelah invasi Rusia memblokir pasokan global penting.

Dilansir Channel News Asia, Kamis (18/8/2022), pertemuan itu juga terjadi sehari setelah kepala NATO mengatakan "mendesak" bahwa pengawas atom PBB diizinkan untuk memeriksa pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina, di mana pendudukan Rusia telah memicu kekhawatiran akan kecelakaan nuklir.

Seorang juru bicara Guterres mengatakan bahwa Sekjen PBB, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan mitra Turki Recep Tayyip Erdogan akan membahas kesepakatan gandum, serta "perlunya solusi politik untuk konflik ini".

Dia menambahkan bahwa dia "tidak ragu bahwa masalah pembangkit listrik tenaga nuklir" akan diangkat.

Dalam pidato malamnya yang biasa pada hari Rabu, Zelensky mengatakan Guterres telah tiba dan keduanya akan "bekerja untuk mendapatkan hasil yang diperlukan untuk Ukraina".

Guterres dijadwalkan untuk melakukan perjalanan pada hari Jumat ke Odessa, salah satu dari tiga pelabuhan yang terlibat dalam kesepakatan ekspor biji-bijian - dipalsukan pada bulan Juli di bawah naungan PBB dengan mediasi Ankara. Dia kemudian akan menuju ke Turki untuk mengunjungi Pusat Koordinasi Gabungan, badan yang bertugas mengawasi kesepakatan tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bantuan Pangan

Menurut PBB, paruh pertama Agustus melihat 21 kapal barang yang diizinkan untuk berlayar di bawah kesepakatan yang membawa lebih dari 563.000 ton produk pertanian, termasuk lebih dari 451.000 ton jagung.

Pengiriman pertama bantuan pangan PBB untuk Afrika pada masa perang mencapai Selat Bosphorus pada hari Rabu dengan membawa 23.000 ton gandum.

Zelenskyy menyinggung tentang pabrik Zaporizhzhia dalam pidatonya pada hari Rabu, mengatakan para diplomat dan ilmuwan Ukraina "terus-menerus berhubungan" dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) dengan tujuan mengirim misi oleh pengawas ke fasilitas nuklir yang diduduki.

"Tentara Rusia harus menarik diri dari wilayah pembangkit listrik tenaga nuklir dan semua daerah sekitarnya, dan mengambil peralatan militernya dari pembangkit tersebut," tambahnya. 

"Ini harus terjadi tanpa syarat dan sesegera mungkin."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Ancaman Serius

Sebelumnya pada hari itu, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kepada wartawan di Brussels bahwa penyitaan pabrik oleh Rusia "menimbulkan ancaman serius terhadap keselamatan dan keamanan fasilitas ini (dan) meningkatkan risiko kecelakaan atau insiden nuklir".

Juga menyerukan penarikan Rusia dan inspeksi oleh IAEA, Stoltenberg menuduh Moskow menggunakan "tanah di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir sebagai area pementasan, sebagai platform, untuk meluncurkan serangan artileri terhadap pasukan Ukraina, dan ini sembrono".

Pasukan Rusia merebut pabrik Zaporizhzhia, yang terletak di selatan Ukraina, pada bulan Maret tak lama setelah invasi.

Pembangkit ini adalah yang terbesar di Eropa, dan ketidakpastian di sekitarnya telah memicu kekhawatiran akan terjadinya kecelakaan nuklir untuk menyaingi Chernobyl pada tahun 1986.

4 dari 4 halaman

Rusia-Ukraina Saling Tuduh

Rusia dan Ukraina saling menuduh menembaki instalasi Zaporizhzhia.

Operator nuklir Ukraina Energoatom pada hari Selasa melaporkan apa yang disebutnya sebagai serangan siber "belum pernah terjadi sebelumnya" di situs webnya, tetapi mengatakan operasinya tidak terganggu.

Ia menambahkan bahwa "diserang dari wilayah Rusia" oleh sebuah kelompok yang dikenal sebagai "tentara siber populer", yang menggunakan lebih dari tujuh juta bot untuk menyerang situs web selama tiga jam.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS