Sukses

Kala Susu hingga Pasta Gigi Mengandung Ganja Diproduksi Massal di Thailand

Liputan6.com, Bangkok - Bisnis Thailand penuh untung dari produk-produk yang mengandung ganja seperti pasta gigi, teh, sabun dan makanan ringan, setelah pemerintah melegalkan tanaman dan ekstraknya tahun ini. Hal itu menghasilkan gelombang minat pada obat tersebut.

"Ini memberi saya tidur yang nyenyak dan nyaman," kata Pakpoom Charoenbunna, 32, yang membeli minuman yang mengandung ganja dari penjual teh susu biasa seperti dikutip dari NDTV, Rabu (27/7/2022). 

Thailand menjadi negara Asia Tenggara pertama yang melegalkan ganja pada 2018 untuk penggunaan medis dan penelitian.

Bulan lalu, Thailand mendekriminalisasi seluruh pabrik. Mengeluarkan ganja dari daftar narkotika telah menyebabkan ledakan penggunaan untuk rekreasi.

Secara resmi, produk komersial yang disetujui oleh regulator makanan dan obat-obatan dapat mengandung cannabidiol (CBD), bahan kimia dalam ganja yang tidak membuat penggunanya mabuk.

Tetapi regulator membatasi kandungan tetrahydrocannabinol (THC) - bahan aktif yang membuat pengguna mabuk  - dalam produk ganja hanya 0,2 persen.

Thailand memiliki sejarah panjang menggunakan ganja dalam pengobatan tradisional untuk meredakan sakit dan nyeri. Kini para inovator datang dengan ide-ide baru.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pengalaman Pengguna Produk Mengandung Ganja

Surawut Samphant, pemilik toko ganja Channherb, telah membuat pasta gigi.

"Salah satu bahannya adalah minyak biji ganja sativa yang mengandung CBD," kata Samphant.

Surawat mengatakan pasta gigi membantu perawatan gusi dan satu pelanggan yang puas mengatakan itu berhasil untuknya.

"Saya memiliki masalah receding gums pada gusi dan kadang-kadang terinfeksi," kata Nikom Rianthong yang telah menggunakan pasta gigi selama dua bulan.

"Itu memecahkan masalah saya," katanya, menambahkan bahwa dia tidak akan membeli merek lain.

Pemilik toko makanan penutup Kanomsiam, Kreephet Hanpongpipat, telah lama menjual hidangan rasa daun pandan tetapi setahun yang lalu memasukkan daun ganja untuk menarik pelanggan baru.

Kreephet mengatakan pelanggannya mengatakan makanan penutup yang mengandung ganja membantu mereka tidur nyenyak.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Industri Ganja Bernilai US$3 Miliar dalam Lima Tahun

Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul, pendorong utama di balik legalisasi ganja untuk tujuan medis, memperkirakan industri ini bisa bernilai lebih dari $3 miliar dalam lima tahun.

"Saya ingin melihat orang menjadi kaya dengan melakukan produk ini dengan cara yang positif," katanya kepada Reuters.

"Kebijakan saya tentang ganja hanya berfokus pada tujuan medis dan perawatan kesehatan. Itu saja. Kami tidak dapat mendorong penggunaan ganja dengan cara lain."

Produsen ganja kaya THC telah memanfaatkan dorongan untuk mempromosikan ganja medis dan kios-kios yang menjual ganja bermunculan di seluruh negeri.

Anutin mengatakan bahwa ada undang-undang kesehatan masyarakat yang dapat mencegah penggunaan rekreasi saat RUU ganja sedang dibahas di parlemen.

Kreephet mengatakan perlu ada lebih banyak pendidikan publik tentang manfaat dan bahaya ganja sehingga dapat digunakan dengan aman.

4 dari 4 halaman

Thailand Legalkan Penanaman Ganja, Boleh Dikonsumsi Tapi Terlarang Diisap

Thailand menjadi negara pertama di Asia yang melegalkan penanaman ganja dan mengonsumsinya dalam minuman dan makanan. Meski begitu, Negeri Gajah Putih itu masih tetap melarang siapapun yang mengisap ganja.

Thailand menerapkan kebijakan itu dengan tujuan untuk meningkatkan sektor pertanian dan pariwisata. Setelah dilegalkan, sejumlah orang terlihat antre di gerai-gerai penjualan minuman infus daun ganja, permen, dan produk lainnya.

Para pendukung tanaman itu menyambut baik reformasi di Thailand yang selama ini dikenal reputasinya sebagai negara yang memberlakukan undang-undang antinarkoba secara tegas. "Setelah COVID, ekonomi anjlok, kami betul-betul memerlukan hal ini," kata Chokwan Kitty Chopaka, pemilik toko permen karet ganja.

Thailand, yang memiliki tradisi memakai daun ganja untuk meredakan nyeri dan pegal-pegal, sebelumnya telah melegalkan ganja untuk pengobatan pada 2018. Pemerintah, yang mengandalkan ganja sebagai tanaman komersial, berencana memberikan satu juta bibit tanaman ganja agar petani terdorong untuk menanamnya.

Namun, pihak berwenang akan berupaya mencegah ledakan penggunaan ganja yang bersifat rekreatif dengan membatasi kadarnya dalam produk-produk legal. Kepemilikan dan penjualan ekstrak ganja yang mengandung lebih dari 0,2 persen tetrahidrokanabinol, bahan psikoaktif dalam ganja, tidak diperbolehkan.

Aturan itu juga melarang orang-orang mengisap ganja dan pelanggar dapat didenda dan dipenjara.

Dalam aturan tersebut, para penanam ganja harus mendaftar lewat aplikasi pemerintah PlookGanja (tanam ganja). Hampir 100.000 orang telah menggunakan aplikasi itu, kata pejabat Kementerian Kesehatan Thailand Paisan Dankhum.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS